Bencana Asap Belum Berakhir, Udara Bandara Mahmud Badaruddin Palembang Berstatus Bahaya - Konten Islam

Bencana Asap Belum Berakhir, Udara Bandara Mahmud Badaruddin Palembang Berstatus Bahaya

Bencana Asap Belum Berakhir, Udara Bandara Mahmud Badaruddin Palembang Berstatus Bahaya

KONTENISLAM.COM - Berdasarkan citra satelit Himawari oleh BMKG, Minggu (27/10) pukul 16.00 WIB, asap masih terdeteksi di sejumlah wilayah di perbatasan Kalimantan Selatan dan Kalimantan Tengah, Jambi, Sumatera Selatan, Bengkulu dan Lampung.

Pun demikian dengan pantauan titik panas citra satelit MODIS oleh LAPAN. Ditunjukan, ada 2 titik panas di Jambi, 59 titik panas di Sumatera Selatan, 10 titik panas di Lampung, 2 titik panas di Kalimantan Barat, 11 titik panas di Kalimantan Tengah dan 46 titik panas di Kalimantan Selatan. Sedangkan di Riau tak terpantau titik panas.

"Arah angin yang menuju barat laut pun menyebabkan asap Karhutla di sekitar wilayah Ogan Komering Ilir, Sumatera Selatan menyebar menuju ke Kota Palembang dan ke Jambi dan sekitarnya dan memengaruhi kualitas udara," jelas Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB, Agus Wibowo dalam keterangannya.

Dilaporkan, kualitas udara di Bandara Mahmud Badaruddin II Palembang pada kondisi berbaya (221,4) dan Bandara Sultan Taha Jambi pada kondisi tidak sehat (48,5), sedangkan di Bandara Pekanbaru kualitas udara pada tingkat sedang (18,9).

"Di Kalimantan, Karhutla menyebabkan asap mengarah ke Kota Palangkaraya sehingga kualitas udara pada tingkat tidak sehat (36), di Kalsel kualitas udara pada tingkat sedang (17) dan di Kalbar pada tingkat sehat (8)," sambungnya.

Untuk saat ini, pemadaman di enam provinsi prioritas tetap dilanjutkan, yaitu dengan mengerahkan satgas darat untuk patroli, sosialisasi dan pemadaman, satgas udara dengan mengerahkan 50 pesawat yaitu 36 heli water bombing, 10 heli patroli dan 4 pesawat TMC.

Hingga saat ini, sudah 395.115.650 liter air ditumpahkan oleh helikopter water bombing, dan 273.216 kg garam NaCl untuk operasi TMC.

Kondisi kemarau panjang juga menyebabkan kekeringan di beberapa gunung di Jawa dan NTB dan menyebabkan Karhutla di beberapa tempat, yaitu Gunung Cikuray, Jabar; Gunung Ungaran, Jateng; Gunung Sumbing, Jateng; Gunung Arjuno, Jatim; Gunung Ringgit, Jatim; dan Gunung Rinjani, NTB. (Rmol)

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: facebook.com/KONTENISLAMCOM | Flow Twitter Kami: @beritaislam

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel