Effendi Gazali Samakan Kabinet Jokowi Layaknya Film Joker: Presiden Bukan Tukang Es Krim - Konten Islam

Effendi Gazali Samakan Kabinet Jokowi Layaknya Film Joker: Presiden Bukan Tukang Es Krim

Effendi Gazali Samakan Kabinet Jokowi Layaknya Film Joker: Presiden Bukan Tukang Es Krim

KONTENISLAM.COM - Pengamat Politik, Effendi Gazali ikut berkomentar soal pembentukan Kabinet Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Hal itu ia sampaikan melalui acara Indonesia Lawyers Club (ILC) pada Selasa (28/10/2019).

Effendi Gazali mengatakan bahwa apa yang dialami Indonesia sekarang seperti dalam film Holywood terkenal, Film Joker.

  "Yang pertama betul presiden tidak bisa membahagiakan semua orang betul. Bahkan, Hasto (politisi PDIP) mengatakan Bapak Presiden itu bukan tukang es krim yang bisa membahagiakan semua orang."

"Ini selalu saya kaitkan dengan Joker ya," jelas Effendi.

Mengutip dari film Joker, pemimpin tidak boleh membahagiakan semua pihak seperti tokoh Joker yang ingin membuat bahagia semua orang.

"Joker juga mengatakan pemimpin itu memang tidak boleh seperti Joker. Joker mengatakan bahwa 'Kata ibuku, tugasku adalah membawa tawa dan bahagia kepada dunia'." ucap Effendi.

Sehingga, pemimpin dinilai tidak boleh memberikan atau membagi-bagi kebahagiaan.

Pemimpin harus bersikap seperti apa yang memang dibutuhkan.

"Enggak boleh, pemimpin yang besar enggak boleh tuh membagi-bagi seluruh bahagia dan tawa terhadap dunia."

"Jadi dibagi memang betul-betul sesuai dengan apa yang dibutuhkan saat ini, walaupun tidak membahagiakan seseorang," jelasnya.

Lantas, Effendi menyinggung datangnya sejumlah tokoh muda ke Istana Merdeka.

"Lalu munculah anak-anak muda penuh kejutan ya pada waktu itu," kata Effendi Gazali.

"Dan anak-anak muda penuh kejutan ini pasti berbahagia kan, waktu tampil itu, baik datang mau pulang, semua berbahagia," ungkap dia.

Namun, ada yang tidak bahagia dalam momen pemanggilan sejumlah tokoh ke Istana Merdeka.

Seperti, Politisi Golkar Tetty Paruntu yang sudah dipanggil ke Istana Kepresidenan namun gagal menjadi menteri.

"Yang tidak bahagia itu cuma datang doang kemudian pulangnya pasti tidak ke pers. Itu yang enggak berbahagia," kata Effendi Gazali.

"Ada satu kan yang datang terus (tidak terpilih)."

Sehingga hal itu seperti dalam film Joker, di mana ada kompetisi 'Stand Up Comedy'.

Pada kompetisi itu, semua orang mengaku mampu dalam melakukan 'Stand Up Comedy'.

Bahkan ada pula yang datang meski tanpa pengalaman.

"Di dalam Joker juga ada nih, anak muda yang seperti ini, itu kutipannya kurang lebih mengatakan 'Semua orang mengatakan saya siap untuk 'Stand Up Comedy' siap untuk klub-klub besar'," ucapnya.
Lantas, Effendi menyinggung Wakil Menteri Pariwisata, Angela Tanoesodibjo yang dipilih menjadi wakil Wishnutama meski belum ada pengalaman di bidang tersebut.

"Walaupun ada tadi misal dibahas, Wamen Pariwisata misalnya, dia belum pernah tuh mengunjungi super prioritas pariwisata yang dibuat Bapak Presiden, tapi nanti kan bisa," lanjut Effendi.

Lihat videonya mulai menit ke2-32:



Komentari Kabinet Jokowi, Karni Ilyas Singgung PNI, PKI dan Masyumi

Pembawa acara Indonesia Lawyers Club (ILC), Karni Ilyas turut berkomentar soal Susunan Kabinet Presiden Joko Widodo (Jokowi) pada 2019-2024.

Hal itu diungkapkan Karni Ilyas saat memandu acara ILC yang membahas tema Kabinet Indonesia Maju pada Selasa (28/10/2019).

Karni Ilyas mengungkapkan, Susunan Kabinet Jokowi sekarang mengingatkannya pada era 1950-1959.
Pada era tersebut, orang-orang yang ditawari oleh presiden jabatan menteri banyak yang justru menolaknya.

Mereka tidak bersedia menjadi menteri dengan berbagai alasannnya.

"Ada suatu fenomena yang menarik bagi saya pada waktu era 1950-an mungkin sampai 59 adalah suatu yang biasa kalau orang, kalau presiden atau perdana menteri mengumumkan susunan kabinet ada beberapa orang yang dipilih menyatakan dia tidak sanggup atau tidak bersedia," jelas Karni Ilyas dikutip TribunWow.com dari chanel YouTube Talk Show tvOne.

Banyak pertimbangan seseorang menolak jabatan strategis dari presiden.

Misalnya, beda pemahaman hingga beda pilihan politiknya.

"Berbagai alasan, ada karena dia merasa tidak mampu menjalankan tugas yang diberikan itu, ada juga yang merasa se-ideologi atau perdana menteri yang memutuskan adalah lawan politiknya," jelas Karni Ilyas.

Misalnya, ketika tokoh PNI (Partai Nasional Indonesia) yang menjadi presiden, maka tidak akan ada orang dari Partai Masyumi (Majelis Syuro Muslimin Indonesia) yang bersedia menjadi menteri.

Pasalnya, dua golongan itu berbeda ideologi.

"Tidaklah mungkin waktu itu bahwa perdana menterinya dari PNI, orang Masyumi atau bukan tidak mungkin orang Masyumi yang akan ditunjuk yang menyatakan tidak bersedia," lanjut Karni Ilyas. Hal itu berlaku sebaliknya, jika orang Masyumi yang menjadi presiden.

Maka orang PNI maupun PKI (Partai Komunis Indonesia) akan menolak jabatan kabinet presiden

"Begitu juga sebaliknya ketika perdana menterinya dari Masyumi, akan banyak calon-calon menteri atau yang diumumkan dari PNI atau PKI yang menolak untuk duduk," ucap Karni Ilyas.

Sehingga menurut presenter yang merupakan jurnalis senior itu merasa bahwa aktivitas politik pada zaman itu sangat berbeda dengan zaman sekarang.

Menurutnya, kini semua orang mau dan merasa mampu menjadi menteri presiden.

Sebagaimana diketahui, Partai Gerindra yang diketahui merupakan lawan politik Jokowi sejak 2014 kini justru bergabung dalam pemerintahan.

Bahkan, Ketua Umum Gerindra, Prabowo Subianto yang diketahui rival Jokowi pada Pilpres 2014 dan 2019 menjadi Menteri Pertahanan.

Demi memberikan penekanan aktivitas politik yang sudah berubah, Karni Ilyas mengibaratkan seperti musim yang selalu berganti.

"Tapi musim sudah berganti, angin sudah berubah, pada masa sekarang seolah-olah semua yang ditunjuk itu semua bergembira, dan semuanya merasa mampu untuk jabatan itu," ujar Karni Ilyas.
Bahkan, orang atau kelompok yang tidak dipilih akan kecewa.

Apalagi Presiden Jokowi pernah mengungkapkan ada 300 kandidat menteri.

"Bahkan, yang tidak dipilih itu bahwa akan kecewa. Presiden sendiri mengatakan 300 calon yang dipilihnya hanya 34," ungkap dia.

Sehingga presiden dinilai sudah pasti akan mengecawakan beberapa pihak.

Pasalnya, presiden tidak dilahirkan untuk dapat memuaskan semua pihak

"Artinya diluar 34 itu pastilah kecewa, ya memang presiden bukan dilahirkan untuk memuaskan semua orang, tidak munkin seorang manusia bisa memuaskan semua orang," katanya.[tribunnews]

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: facebook.com/KONTENISLAMCOM | Flow Twitter Kami: @beritaislam

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel