Tim Teknis Selesai Hari Ini, Novel Sebut Polri 3 Kali Ngeyel ke Jokowi - Konten Islam

Tim Teknis Selesai Hari Ini, Novel Sebut Polri 3 Kali Ngeyel ke Jokowi

Tim Teknis Selesai Hari Ini, Novel Sebut Polri 3 Kali Ngeyel ke Jokowi

KONTENISLAM.COM - Masa kerja tim teknis pengungkapan kasus penyiraman air keras terhadap penyidik senior KPK, Novel Baswedan, berakhir hari ini. Novel mengingatkan, Polri sudah diberi tahu Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk segera mengungkap kasus tersebut.

"Tim teknis kan dibentuk oleh Kapolri, dan kemudian di sini ditentukan oleh presiden untuk segera menyelesaikannya. Presiden itu sudah memberitahu, sudah yang ketiga kalinya, terus kalau Polri diberi tahu presiden yang ketiga kali masih ngeyel, harus dikasih tahu siapa lagi?" kata Novel kepada wartawan di UNJ, Pulo Gadung, Jakarta Timur, Kamis (31/10/2019).

Namun Novel tidak menjelaskan lebih lanjut soal Polri tiga kali ngeyel meski sudah tiga kali diberi tahu Presiden Jokowi.

Novel kembali menyinggung dari awal bahwa dia yakin memang kasusnya tidak akan terungkap. Novel juga menyayangkan Polri yang terkesan seperti tidak menghiraukan kasusnya.

"Saya ngomong ke publik bahwa tidak akan diungkap dan perlu ada apa namanya... TGPF... saya katakan itu 4 bulan setelah kejadian dan kemudian presiden mengatakan dalam beberapa media bahwa kita percaya kan dulu ke Polri dan Polri untuk segera menyelesaikan dan presiden dengan perintahnya dan perintahnya 3 kali tidak dihiraukan. Saya pikir Polri enggak boleh begitu, harus hiraukan perintah presiden, kalau perintah presiden enggak dilaksanakan, siapa lagi?" ucap Novel.

Novel mengaku akan terus konsisten mendesak Kapolri menangkap para pelaku. Itu dilakukan semata-mata agar tak ada korban penyerangan terhadap pihak lain.

"Sekarang saya harus beri target berapa kali lagi, sudah bolak-balik ya, masa enggak malu bolak-balik salah terus," ujar Novel.

"Saya tetap konsisten sebagaimana sebelumnya saya pernah katakan bahwa terkait dengan diri saya yang diserang saya ikhlas, pelaku saya maafkan, tapi kalau saya diam sama saja saya berkontribusi untuk pelaku-pelaku itu menyerang kepada orang lain. Maka saya tidak akan pernah diam," sambungnya.

Seperti diketahui teror air keras terhadap Novel terjadi pada 11 April 2017 setelah dia menunaikan salat Subuh di Masjid Al-Ihsan. Lokasi itu berjarak sekitar 4 rumah dari kediamannya, Jalan Deposito T Nomor 8 RT 03 RW 10, Pegangsaan Dua, Kelapa Gading, Jakarta Utara.

Sebelumnya, Polri telah membentuk beberapa tim untuk menyelesaikan kasus Novel. Terakhir, tim teknis bentukan Kapolri untuk mengungkap peneror Novel bekerja mulai 3 Agustus sampai 31 Oktober 2019. Polri mengatakan ada kemajuan yang didapat tim dalam proses investigasi.[detik]

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: facebook.com/KONTENISLAMCOM | Flow Twitter Kami: @beritaislam

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel