Ahok Berpotensi Jadi Bos BUMN, Alumni 212 Khawatir Negara Gaduh - Konten Islam

Ahok Berpotensi Jadi Bos BUMN, Alumni 212 Khawatir Negara Gaduh

Ahok Berpotensi Jadi Bos BUMN, Alumni 212 Khawatir Negara Gaduh

KONTENISLAM.COM - Ketua Umum Persaudaraan Alumni (PA) 212 Slamet Maarif merasa keberatan atas upaya penempatan mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau biasa disebut Ahok, untuk menjadi pimpinan di salah satu BUMN.

Slamet mengaitkan keberatan itu dengan perilaku dan sopan santun. Dia mempertanyakan stok pejabat lainnya yang memiliki perilaku lebih baik dibandingkan Ahok. "Apa di Indonesia enggak ada lagi orang yang track record-nya baik, sopan, tidak kasar, dan tidak terindikasi korupsi?" kata Slamet saat dihubungi jpnn.com, Jumat (15/11).

Menurut Slamet, pimpinan pemerintahan perlu berhati-hati menempatkan pejabat di BUMN. Jangan sampai, penempatan pejabat di BUMN berpotensi membuat gaduh negara. "Jaga perasaan umat, biar kondusif ini negara," tutur dia singkat.

Sebelumnya bekas Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok siap terlibat dalam pengelolaan BUMN.

"Saya kalau untuk bangsa, negara, saya pasti bersedia," kata Ahok di kantor Kementerian BUMN, Jakarta, Rabu (13/11).

Dalam pertemuannya dengan Menteri BUMN Erick Thohir sekitar satu setengah jam, Ahok mengaku akan dilibatkan untuk menjabat di salah satu BUMN.

Namun, dia belum berkenan untuk mengatakan posisinya nanti. "Saya mau dilibatkan di salah satu BUMN, itu saja. Jabatannya apa dan BUMN mana, saya tidak tahu, silakan tanya ke Pak Menteri," ucap Ahok.

Dia juga belum memastikan waktu resmi untuk jabatan yang akan didudukinya nanti. "Mungkin nanti Desember, atau November ini, saya tidak tahu, tanya ke Pak Menteri," ujar Ahok lagi. [jpnn]

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Kabar Politik | Flow Twitter Kami: @KabarTerkini8

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel