Bangun Masjid di Afrika, Cara Turki Tunjukkan Kekuatan Islam - Konten Islam

Bangun Masjid di Afrika, Cara Turki Tunjukkan Kekuatan Islam

Bangun Masjid di Afrika, Cara Turki Tunjukkan Kekuatan Islam

KONTENISLAM.COM - Masjid di Afrika kian tumbuh setiap tahunnya. Kehadirannya tak terlepas dari peran penting negara-negara Timur Tengah.

Afrika telah menerima hingga ratusan masjid dengan arsitektur unik melalui pendanaan yang berasal dari Arab Saudi, Turki, dan Iran.

Sebelumnya, pada November lalu, masjid terbesar di Djibouti, Masjid Abdulhamid II, telah diresmikan.

Masjid tersebut memiliki ukuran yang cukup besar dengan 13 ribu meter persegi, dan dua menara yang menjulang tinggi hingga 46 meter.

Landmark baru Djibouti dibiayai Direktorat Urusan Agama Turki atau Diyanet. Otoritas tersebut menganggap Masjid Abdulhamid II sebagai sebuah tanda ikatan yang kuat antara Djibouti dan Turki.

Sebagian besar bahan itu diimpor dari Turki, termasuk batu alam berwarna krem di ruang shalat.

Pada 2015, Presiden Djibouti, Ismail Omar Guelleh, mengatakan kepada Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan, bahwa dia menginginkan masjid dengan arsitektur Ottoman.

"Turki ingin membedakan dirinya sebagai kekuatan Islam, seperti halnya Arab Saudi selama puluhan tahun," kata seorang antropolog, Abdoulaye Sounaye, dilansir dari Deutsche Welle, Kamis (19/12/2019).

Dinding Masjid Abdulhamid II dihiasi dengan kaligrafi Ottoman klasik. Bagian kubahnya ditutupi dengan lamela tembaga berlapis emas, dan lampu gantung besar di bagian dalam membangkitkan iluminasi masjid-masjid Turki.

Di samping itu, Turki telah menginvestasikan jutaan dolar dalam upayanya untuk meningkatkan pengaruhnya di seluruh bagian Afrika.

Lebih dari empat dekade, Diyanet telah membiayai pembangunan lebih dari 100 masjid dan institusi pendidikan di 25 negara di seluruh dunia, termasuk negara-negara Afrika, Djibouti, Ghana, Burkina Faso, Mali, dan Chad.

Turki juga telah terlibat dalam renovasi masjid di Afrika Selatan dan pembangunan Masjid Nizamiye, yang terbesar di Southern Hemispher.

Turki juga membantu merenovasi Masjid Islamic Solidarity di ibu kota Somalia, Mogadishu. Ini adalah masjid terbesar di Afrika, dengan ruang untuk 10 ribu orang.

"Inilah cara negara menciptakan reputasi dan menunjukkan kepada orang-orang, 'Anda dapat mengandalkan kami, kami memiliki sumber daya yang tersedia,'" kata Sounaye.

Saat ini orang-orang dapat menemukan masjid-masjid besar dan megah, bahkan di tempat-tempat di mana tidak ada listrik terjamin. (moeslimchoice)

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Kabar Politik | Flow Twitter Kami: @KabarTerkini8

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Kabar Politik | Flow Twitter Kami: @KabarTerkini8

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

close