Ketum MUI Sumbar: Tidak Ada Alasan Syari Merayakan Tahun Baru dengan Zikir, Jalanilah seperti Malam Biasa - Konten Islam -->

Ketum MUI Sumbar: Tidak Ada Alasan Syari Merayakan Tahun Baru dengan Zikir, Jalanilah seperti Malam Biasa

Ketum MUI Sumbar: Tidak Ada Alasan Syari Merayakan Tahun Baru dengan Zikir, Jalanilah seperti Malam Biasa

KONTENISLAM.COM - Malam pergantian tahun Masehi umumnya dianggap sebagai hari yang istimewa untuk sebagian masyarakat. Tak terkecuali bagi umat Islam di Indonesia yang biasanya lebih memilih melakukan ibadah seperti shalawat dan berdzikir.

Namun menurut Ketua Umum Majelis Ulama (MUI) Sumatera Barat, Buya Gusrizal Gazahar Dt Palimo Basa, umat Islam tak semestinya mengistimewakan malam tahun baru dengan melakukan ibadah sebagai pembenaran. Sebab, tidak ada syariat Islam yang menetapkan malam tersebut istimewa.

"Menjadikan waktu atau hari sebagai suatu yang istimewa tanpa ada alasan syari, tak lebih dari mengikuti ukuran kebahagiaan materi dan kesenangan nafsu," tutur Buya Gusrizal Gazahar, Rabu (18/12/2019).

Buya Gusrizal menegaskan, tidak ada orang yang berhak menetapkan syariat kecuali Allah SWT seperti yang disebutkan dalam QS Al-Syura ayat 21.

Berbagai ritual keagamaan yang dilakukan pada malam pergantian tahun baru baik secara langsung maupun tak langsung menjadikan malam tersebut istimewa.

"Kalau pun ada sebagian ulama membuat kegiatan tabligh akbar di malam itu, tentu itu bukanlah tujuan akhir tapi hanya alat sementara untuk pengalihan perhatian dari berhura-hura kepada semangat memahami agama," imbuhnya.

Semestinya, umat Islam melakukan kegiatan ibadah setiap hari tanpa menunggu malam pergantian tahun. Buya Gusrizal Gazahar merujuk pada nasihat Imam Hasan Al-Bashriy yang berbunyi, "Wahai anak Adam, engkau hanyalah hari-hari (yang tersusun). Bila satu hari berlalu maka hilang sebagian dari dirimu".

Buya Gusrizal menambahkan, kegiatan beribadah atau syiar agama yang ditujukan sebagai pembenaran justru mengarah pada tindakan berlebihan atau "takalluf". Kendati begitu, pihaknya menyadari dibutuhkan proses untuk seseorang mengubah kebiasaannya termasuk mengisi malam tahun baru dengan ibadah.

Dalam syariat Islam disebutkan, melakukan hal baik seperti menjalin silaturahmi, bershalawat dan berdzikir bisa dilakukan setiap saat, sehingga tak perlu euforia berlebih menyambut tahun baru.

"Jalanilah malam tahun baru seperti malam biasa. Bagi kawan yang terlanjur ingin merayakannya bersama, niatkanlah untuk tidak mengulanginya di malam pergantian tahun mendatang. Jadilah hamba Allah yang menerima syariat Islam sebagai panduan hidup," pungas Buya Gusrizal. [suara]

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Kabar Politik | Flow Twitter Kami: @KabarTerkini8

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

close