Mabs Hussain, Polisi Muslim Inggris yang Memecahkan Kasus Reynhard Sinaga - Konten Islam

Mabs Hussain, Polisi Muslim Inggris yang Memecahkan Kasus Reynhard Sinaga


KONTENISLAM.COM - Reynhard Sinaga, seorang WNI yang menjadi mahasiswa S3 di Inggris telah dijatuhi hukuman seumur hidup oleh Pengadilan Manchester, Inggris, dalam 159 kasus perkosaan dan serangan seksual terhadap 48 korban pria, selama rentang waktu dua setengah tahun dari 1 Januari 2015 sampai 2 Juni 2017.

 Kasusnya menjadi kasus pemerkosaan terbesar se-Inggris Raya. Investigasi dilakukan hampir selama dua tahun oleh kepolisian Inggris. Investigasi ini dikepalai oleh Asisten Kepala Polisi (Assistant Chief Constable/ACC) Mabs Hussain, Kepolisian Manchester Raya.

 Dilansir BBC, Mabs Hussain, menyebutkan perkosaan berantai ini adalah "kasus perkosaan terbesar dalam sejarah hukum Inggris".

 Hussain mengatakan bukti menunjukkan kemungkinan korban dapat mencapai 190 orang termasuk 48 orang yang kasusnya telah disidangkan melalui empat persidangan terpisah mulai Juni 2018 sampai Desember 2019.

 Ia menambahkan bukti video perkosaan yang direkam oleh Reynhard sendiri begitu banyaknya seperti layaknya "menyaksikan 1.500 film di DVD."

 Hussain juga mengatakan, "Reynhard Sinaga adalah individu bejat, yang mencari sasaran pria yang rentan yang tengah mabuk setelah keluar malam."

 Ia menambahkan tindak perkosaan yang dilakukan Reynhard bahkan kemungkinan dilakukannya dalam rentang waktu sekitar 10 tahun.

 ACC Mabs Hussain adalah putra dari pekerja migran asal Pakistan. Dia seorang muslim. Ayah dua anak berusia 45 tahun ini telah memberikan wawancara pertamanya kepada Manchester Evening News. Sesaat setelah ia dilantik sebagai Great Manchester Police – Assistant Chief Constable. Begini isi wawancaranya:

Apa latar belakang keluarga Anda?

 "Orang tua saya berasal dari Pakistan, imigran generasi pertama ke negara itu, mereka datang pada tahun 1960-an. Kami lahir dan dibesarkan di Bradford, keluarga dengan lima anak. Ayah saya adalah seorang penenun di sekitar Bradford dan wilayah Leeds. Dia pertama kali datang ke negara ini sendiri pada tahun 1957. Dia diundang Persemakmuran untuk datang dan melakukan pekerjaan yang orang lain tidak ingin lakukan seperti yang dia gambarkan. Senin sampai Jumat dia bekerja malam sepanjang hidupnya, dan ibuku tidak bekerja - dia melakukan pekerjaan yang fantastis membesarkan lima anak.

 "Saya tinggal di Girlington di Bradford, daerah pusat kota, daerah yang yang memiliki banyak hal keragaman. Etika kerja keras ayah saya selalu menular kepada kami. Sebelum ia pergi bekerja, ia akan membawa kami ke sekolah; menjemput kami dari sekolah jam 3 sore, lalu kembali tidur sebelum memulai shift malam.

Apakah Anda mengalami rasisme?

 "Ayah saya dulu sering berbicara tentang rasisme, ketika dia datang, tentang Front Nasional, tentang dipukuli. Saya dipanggil dengan berbagai nama selama saya tumbuh dewasa - nama rasis. Anda tidak terlalu memikirkannya, itu bagian dari hidup pada waktu itu. Saya ingat laki-laki kulit putih muda melempari kami dengan batu ketika kami berada di seberang jalan - tetapi saya memiliki dua teman kulit putih dan dua teman Asia yang berjalan bersama saya saat itu. Saya berada di daerah yang sangat beragam dan itulah cara saya dibesarkan."

Apa yang membuat Anda ingin menjadi polisi?

 "Itu adalah sesuatu yang selalu ingin saya lakukan tetapi saya tidak pernah berpikir saya akan mengejar itu. Orang tua saya ingin saya hanya melakukan yang terbaik yang bisa saya lakukan, dan memiliki etos kerja yang kuat. Ibuku tidak bisa membaca atau menulis bahasa Inggris, namun dia membuat kami duduk malam dan membaca buku-buku. Itu fokus pada pendidikan dan bekerja keras.

 "Ingatan saya tentang sekolah adalah seorang guru saya mengatakan bahwa saya tidak akan berarti apa-apa. Ada dukungan saat itu tentang meningkatkan aspirasi, kami tidak diberi jalur karier, kami hanya anak-anak kelas pekerja."

 Dia meninggalkan sekolah sebelum ulang tahunnya yang ke-16, dan mendapat pekerjaan di Inland Revenue.

 "Tetapi pikiran saya selalu merasa gatal, saya selalu ingin menggaruk (dan memikirkan) dinas kepolisian. Karena saya selalu merasa ingin membuat perbedaan. Kedengarannya sangat klise, tetapi tumbuh di daerah yang saya lakukan, saya ingat seorang bobby (polisi pengawas lingkungan) di daerahku, saat ia berjalan-jalan. Kami semua takut padanya, tapi aku ingat pada saat itu berpikir,' Bukankah dia fantastik dengan apa yang dia lakukan?’ "Dia berpatroli di daerah itu dan akan berbicara dengan kami. Lalu aku mulai melihat laporan tentang kejahatan dan berpikir bukankah hebat untuk membuat perbedaan.

 "Ada sesuatu tentang layanan disiplin yang menarik saya - menjadi bagian dari sesuatu yang lebih besar dari diri Anda. Pada saat saya mulai memikirkannya pada awal 1990-an, ada siaran pers negatif yang signifikan di sekitar dinas kepolisian, karena rasisme - kami memiliki kerusuhan Bradford, kasus Stephen Lawrence.

 "Saya pikir 'mengapa mereka menerima seseorang seperti saya?'. Jadi saya selalu merasa gelisah karenanya. Saya mendapatkan formulir aplikasi pertama saya pada tahun 1994, tetapi tidak mengisinya. Pada tahun 1995 saya didorong oleh seorang teman di Met untuk melakukannya. Dia mengatakan kepada saya, 'apa yang Anda dengar bukanlah kenyataan. Anda harus mengisinya.' Dan saya melakukannya."

 Dia bergabung di usia 22 tahun, pada tahun 1996, menjadi seorang bobby di distrik Bradford, Odsal.

 "Itu brilian. Saya pergi ke kantor polisi setempat dan bertemu dengan seorang sersan yang mendorong saya untuk melamar dan saya tidak pernah melihat ke belakang - saya mendapat sambutan yang sangat baik."

Apa ingatan terbaik Anda sejak bergabung dengan kepolisian?

 "Pertama kali saya mengenakan seragam saya. Pertama kali saya pergi untuk mendapatkan kit saya dan keluar menjadi benar-benar bagian dari sesuatu. Ada perasaan yang sangat bangga, menjadi bagian dari (sebuah) pelayanan. Itu adalah memori yang ada dalam diri saya. "

 Dia memiliki tugas besar, sebagai perwira utama untuk kejahatan spesialis - tim investigasi utama, tim kriminal yang serius dan terorganisir, forensik, pengamanan, dan perlindungan publik.

Apakah Anda ingin menjadi Kepala Polisi?

 "Masih terlalu dini bagi saya untuk berpikir tentang menjadi kepala polisi. Saya telah ditunjuk sebagai seorang ACC. Ini adalah hari pertama dari mudah-mudahan karier yang panjang di Polisi Manchester Raya. Saya menantikan untuk bekerja dengan kolega saya, para mitra dan masyarakat dalam memberikan layanan, dan itulah fokus saya."

 Waktu luang dari pekerjaan melindungi publik ia gunakan untuk bertinju. Dia melakukannya sendiri untuk menjaga kebugaran tubuh dan merupakan penggemar dan teman Amir Khan. Mereka bertemu saat melakukan pekerjaan amal. Dia berada di kemenangan poin pejuang Bolton baru-baru ini melawan Samuel Vargas.

 [Video - Mabs Hussain]



*Diterjemahkan dari https://www.manchestereveningnews.co.uk/news/greater-manchester-news/mabs-hussain-greater-manchester-police-15222333

 Sumber: chanelmuslim

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Kabar Politik | Flow Twitter Kami: @KabarTerkini8

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Kabar Politik | Flow Twitter Kami: @KabarTerkini8

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

close