Terobosan Ilmiah 2019: Gerbang Neraka hingga Bukti Kiamat - Konten Islam

Terobosan Ilmiah 2019: Gerbang Neraka hingga Bukti Kiamat


KONTENISLAM.COM - Masif, di mana-mana, dan dalam beberapa kasus sebesar Tata Surya kita, lubang hitam (black hole) bersembunyi di depan mata. Efek gravitasi mereka pada benda-benda di sekitar mereka, dan gelombang gravitasi yang dipancarkan ketika mereka bertabrakan mengungkapkan keberadaannya.

 Tetapi tidak ada yang pernah melihatnya secara langsung — sampai April 2019. Saat itulah tim astronom radio internasional merilis gambar close-up mengejutkan dari "bayangan" lubang hitam, menunjukkan inti gelap dikelilingi cincin cahaya yang mengelilinginya. Heino Falcke dari Radboud University di Nijmegen, Belanda, seorang anggota tim yang menghasilkan gambar itu, mengatakan pandangan pertama terasa seperti "melihat gerbang neraka."

 Bagi para astronom, gambar tersebut adalah validasi dari karya puluhan tahun yang berteori tentang objek esoteris yang tidak dapat mereka lihat. "Saya masih agak terpana," kata astrofisikawan Roger Blandford dari Stanford University di Palo Alto, California.

 "Saya tidak berpikir ada di antara kita yang membayangkan gambar ikonik yang dihasilkan," katanya. Faktanya, sampai saat ini beberapa astronom membayangkan gambar seperti itu bahkan mungkin. Lubang hitam sangat kecil menurut standar kosmik dan menurut definisi tidak memancarkan cahaya.

 Ketika mereka tumbuh menjadi massa raksasa, seperti yang terjadi di pusat-pusat galaksi, kekacauan gas, debu, dan bintang yang berputar-putar karena gravitasi ekstremnya menciptakan penghalang tambahan.

Bukti Kiamat Tabrakan Asteroid

 Setelah asteroid raksasa menghantam Bumi 66 juta tahun lalu, 76% spesies dunia, termasuk dinosaurus besar, menghilang. Tetapi bagaimana dan kapan mereka mati, dan seberapa cepat ekosistem pulih, tidak jelas. Sekarang, inti sedimen yang diekstraksi dari lokasi dampak di Semenanjung Yucatán Meksiko, bersama dengan beberapa fosil yang ditemukan di Amerika Serikat, membawa bencana alam dan akibatnya menjadi fokus yang tajam.

 Pada 2016, International Ocean Discovery Program mengebor perbukitan terjal di sekitar pusat kawah Chicxulub seluas 193 kilometer, yang sekarang sebagian besar berada di bawah air di pantai Yucatán. Pengeboran mengekstraksi inti sedalam 835 meter, termasuk 130 meter pada hari ketika asteroid menghantam.

 Pemeriksaan inti, yang diterbitkan tahun 2019 ini, memberikan rekonstruksi hampir setiap menit dari apa yang terjadi setelah benturan asteroid: Batuan cair mengisi lubang tumbukan, diikuti oleh hujan es. Lautan melonjak masuk, mengaduk endapan; kemudian, pada akhir hari pertama, tsunami menyapu lebih banyak material, termasuk arang dari kebakaran hutan yang disebabkan benturan. Meskipun bahan yang kaya belerang berlimpah di situs itu, ada sedikit hadir di inti, menunjukkan semuanya menguap dan kemungkinan membantu menyebabkan pendinginan global yang cepat dan kegelapan.

 Ribuan kilometer dari titik nol tumbukan, sebuah situs baru di North Dakota menangkap dampak bencana dari dampak pada makhluk hidup. Dalam waktu kurang dari 1 jam, aktivitas seismik yang diinduksi dampak menyebabkan gelombang air mengalir ke sistem sungai purba, menyapu makhluk hidup ke dalam endapan. Ikan fosil membawa sidik jari yang jelas tentang tabrakan Bumi dengan asteroid: Insangnya dipenuhi dengan partikel kaca, kaya akan iridium dari penabrak itu sendiri.

 [Foto Black Hole]



Sumber: Gatra

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Kabar Politik | Flow Twitter Kami: @KabarTerkini8

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Kabar Politik | Flow Twitter Kami: @KabarTerkini8

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

close