Harga Remdesivir, Obat untuk Covid-19 Ditetapkan: Rp44 Juta untuk Pengobatan 5 Hari - Konten Islam

Harga Remdesivir, Obat untuk Covid-19 Ditetapkan: Rp44 Juta untuk Pengobatan 5 Hari

Harga Remdesivir, Obat untuk Covid-19 Ditetapkan: Rp44 Juta untuk Pengobatan 5 Hari

Harga untuk remdesivir, yaitu obat potensial yang digunakan untuk sembuhkan pasien Covid-19, kini sudah ditetapkan.

Dilansir CNN.com, Gilead Sciences, selaku perusahaan yang membuat remdesivir, merilis pernyataan resmi pada Senin (29/6/2020) pagi.

Gilead telah menentukan harga diskon yaitu 390 dolar AS (Rp5,5 juta) per botol kecil untuk pemerintah Amerika Serikat.

Harga itu termasuk juga untuk rumah sakit Urusan Veteran dan Departemen Pertahanan dan pemerintahan di negara berkembang.

Namun, harga itu tidak termasuk biaya program asuransi Medicare atau Medicaid.

Paket pengobatan 5 hari membutuhkan 6 botol kecil remdesivir.

Artinya, tiap pasien memerlukan 2.340 dolar AS (Rp33 juta), ujar Daniel O'Day, ketua dan CEO Gilead Sciences.

Pemerintah AS akan terus mengelola alokasi remdesivir AS untuk rumah sakit hingga September, ujarnya.

Sementara itu, harga normal untuk perusahaan asuransi swasta di AS yaitu 520 dolar AS (Rp7,3 juta).

Total dibutuhkan dana 3.120 dolar AS (Rp44 juta) per pasien untuk pengobatan 5 hari dengan 6 botol kecil remdesivir.

"Harga pemerintah berlaku untuk lembaga federal Big Four (Urusan Veteran, Layanan Kesehatan Indian, Departemen Pertahanan dan Penjaga Pantai), serta pembeli langsung pemerintah lainnya seperti Biro Penjara Federal, Jadwal Pasokan Federal," kata juru bicara Gilead kepada CNN.

"Medicare dan Medicaid bukanlah pembeli langsung."

"Rumah sakit membeli obat rawat inap dengan harga komersial dan kemudian diganti oleh Pusat Layanan Medicare & Medicaid dengan tarif yang ditentukan."

Remdesivir, yang saat ini diberikan melalui infus, adalah satu-satunya obat yang memiliki izin penggunaan darurat dari Administrasi Makanan dan Obat AS untuk mengobati infeksi virus corona.

Sampai sekarang, pengobatan remdesivir telah disumbangkan ke pemerintah AS dan dialokasikan oleh Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS dan negara-negara bagian.

"Kami percaya semua pasien bisa mendapatkannya"

Dalam surat terbukanya Senin lalu, O'Day menulis:

"Seperti halnya semua tindakan kami terhadap remdesivir, kami melakukan pendekatan dengan tujuan membantu sebanyak mungkin pasien, secepat mungkin dan dengan cara yang paling bertanggung jawab."

"Ini telah menjadi titik kompas kami, mulai dari berkolaborasi hingga menemukan jawaban cepat tentang keamanan dan kemanjuran, untuk meningkatkan produksi dan menyumbangkan suplai remdesivir kami sampai akhir Juni."

"Dalam setiap kasus, kami menyadari perlunya melakukan berbagai hal secara berbeda untuk mencerminkan kondisi pandemi yang luar biasa."

"Sekarang, ketika kita di masa transisi di luar donasi dan menetapkan harga untuk remdesivir, prinsip yang sama berlaku."

"Saat kami telah menetapkan harga remdesivir dan dengan program pemerintah, bersama dengan bantuan Gilead, kami percaya semua pasien bisa mendapatkannya."

"Gilead telah menandatangani perjanjian dengan Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS (HHS) di mana HHS dan negara-negara akan terus mengelola alokasi untuk rumah sakit sampai akhir September."

"Setelah periode ini, setelah persediaan dibatasi, HHS tidak akan lagi kelola alokasi."

Sementara itu, Sekretaris HHS Alex Azar mengumumkan perjanjian itu saat tampil di "Good Morning America" pada hari Senin.

"Presiden Trump telah mengamankan setengah juta program pengobatan remdesivir hingga September," Azar mengatakan kepada ABC, George Stephanopoulos.

"Ini adalah obat yang jika Anda dirawat di rumah sakit dapat mengurangi rawat inap hingga sepertiga dan kami bekerja dengan negara kami untuk memastikan obat itu sampai ke rumah sakit yang paling membutuhkan," kata Azar.

"Kami melihat, di banyak negara di bagian selatan Amerika Serikat, wabah sangat serius."

Proses alokasi

HHS mencatat dalam siaran pers pada hari Senin, rumah sakit akan menerima pengiriman remdesivir dan membayar tidak lebih dari harga pembelian grosir Gilead, yang berjumlah sekitar 3.200 dolar AS per paket pengobatan.

"Umumnya, pasien tidak membayar langsung untuk obat yang diberikan di rumah sakit seperti remdesivir; melainkan untuk Medicare dan sebagian besar perusahaan asuransi swasta."

"Biaya obat dimasukkan ke dalam pembayaran yang dilakukan oleh perusahaan asuransi, seperti Medicare yang membayar obat melalui kelompok terkait diagnostik," kata siaran pers.

"Pasokan ini akan dialokasikan dengan cara yang sama dengan sumbangan Gilead terhadap sekitar 120.000 paket pengobatan remdesivir yang dialokasikan."

Dengan kata lain, HHS mengalokasikan produk ke departemen kesehatan negara bagian dan teritorial berdasarkan kebutuhan rumah sakit dengan pasien Covid-19, dan kemudian departemen kesehatan mengalokasikan obat ke sejumlah rumah sakit.

"Pengiriman remdesivir yang dibeli akan langsung dikirim ke rumah sakit sesuai keputusan alokasi negara," menurut siaran pers HHS.

"Pengiriman remdesivir tidak melalui departemen kesehatan dulu baru ke rumah sakit."

Pengiriman dijadwalkan dilakukan dua minggu sekali. [tribunnews]

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

close