India Ingin Membalas Dendam terhadap China - Konten Islam

India Ingin Membalas Dendam terhadap China

India Ingin Membalas Dendam terhadap China

Ada kemarahan di seluruh India terhadap "tindakan pengecut" China di Ladakh dan negara itu bersatu dalam keinginannya untuk membalas dendam, kata Kepala Menteri Bihar Nitish Kumar pada hari Jumat (20/6). Kumar membuat pernyataan pada pertemuan semua partai yang diadakan oleh Perdana Menteri Narendra Modi tentang situasi di sepanjang Garis Kontrol Aktual (LAC).

Perdana Menteri Narendra Modi mengetuai pertemuan virtual semua partai untuk membahas situasi di wilayah perbatasan India-Cina .

Kepala Janata Dal-United (JDU) Nitish Kumar mendesak para pihak untuk menghindari perbedaan mereka untuk mendukung Pusat dan memperingatkan bahwa setiap perpecahan dapat digunakan sebagai peluang oleh negara lain.

"Ada kemarahan nasional terhadap China. Seharusnya tidak ada perbedaan di antara kita. Kita bersama. Partai-partai tidak boleh menunjukkan perpecahan yang dapat dieksplorasi oleh negara-negara lain. Pendapat Cina tentang India diketahui. India ingin menghormati China. Tetapi apa yang dilakukan Cina pada tahun 1962? " Kata Kumar.

Kumar menegaskan bahwa seluruh negara bersatu di bawah kepemimpinan perdana menteri tentang masalah yang melibatkan integritas negara dan di mana partai-partai politik telah mengesampingkan perbedaan.

"Kami tumbuh dengan mendengarkan slogan 'Hindi Chini bhai bhai'. Tetapi meskipun India berupaya untuk memiliki hubungan baik dengan negara tetangga, tanggapan yang terakhir selalu meninggalkan banyak hal yang diinginkan," katanya. "Tindakan Tiongkok telah mengarah pada situasi di mana seluruh negara merindukan pembalasan. Ada kemarahan atas insiden itu," tambah Kumar.

Kepala JD (U) menuduh bahwa pandemi Covid-19 disebabkan oleh virus yang berasal dari "laboratorium biologi di Wuhan Cina", dan tampaknya merupakan organisme tidak alami karena kebal terhadap perubahan suhu, iklim dan topografi. Ia juga meminta peninjauan terhadap perjanjian perdagangan masa lalu dengan China sehingga impor barang yang diproduksi di negara tetangga dibatasi.

"Mainan yang diproduksi di China memiliki jumlah plastik yang tinggi dan karena itu menimbulkan bahaya ekologis. Selain itu, barang elektronik yang murah berkontribusi besar terhadap limbah elektronik," katanya.

"Jika Cina menghina kita, kita tidak boleh membiarkannya. Jika Cina memiliki rencana untuk menangkap wilayah yang jatuh di India, harus dikatakan dengan tegas bahwa ini tidak akan diizinkan. Kita semua bersama dengan Pusat tentang masalah ini," Kumar menambahkan.

Perdana Menteri dan para pemimpin juga memberikan penghormatan kepada tentara yang kehilangan nyawa mereka dalam pertempuran sengit antara pasukan India dan Cina di Lembah Galwan di Ladakh timur.

Dua puluh tentara India kehilangan nyawa dalam pertempuran yang terjadi sebagai hasil dari upaya pasukan Tiongkok untuk secara sepihak mengubah status quo selama pelepasan es di Ladakh timur. Penyadapan India telah mengungkapkan bahwa pihak China menderita 43 korban termasuk tewas dan cedera serius dalam bentrokan kekerasan. []

https://www.business-standard.com/article/current-affairs/india-wants-revenge-against-china-bihar-cm-nitish-kumar-at-all-party-meet-120062000254_1.html

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

close