Kenapa Orang Komunis Masih Shalat? Buya Hamka: Siasat untuk Menarik Orang Lain - Konten Islam -->

Kenapa Orang Komunis Masih Shalat? Buya Hamka: Siasat untuk Menarik Orang Lain

Kenapa Orang Komunis Masih Shalat? Buya Hamka: Siasat untuk Menarik Orang Lain

Pada 15 Mei 1963, Prof DR Hamka (Buya Hamka) menjawab pertanyaan dari pembaca majalah Gema Islam tentang paham komunis. Pembaca menanyakan apakah benar paham komunis itu tidak mengakui adanya tuhan. Tetapi, pembaca itu heran karena masih ada orang komunis yang mengerjakan shalat.

Mendapat pertanyaan itu, Buya Hamka menegaskan bahwa paham komunis adalah suatu paham yang tidak mengakui adanya tuhan (atheis). Mereka menganggap tuhan itu adalah ciptaan manusia saja.

"Dalam term mereka disebutlah bahwa agama itu hanya suatu lapisan atas saja dari pada kehidupan manusia, yang ditentukan oleh lapisan bawah yaitu sosial ekonomi. Tegasnya, Tuhan bagi paham komunis adalah suatu yang ditentukan oleh perut belaka," tulis Buya Hamka.

Kemudian, mengenai adanya orang komunis yang masih mengerjakan shalat dan puasa, maka itu menurut Buya Hamka adalah komunis yang tidak baik atau belum matang disebut komunis. Bahkan, Buya Hamka menduga itu sebagai siasat untuk menarik orang-orang lain, mereka pura-pura shalat supaya orang menganggap bahwa komunis itu tidak atheis.

Menurut Hamka, sebagai orang Islam, jika mereka menganut paham komunis pula, itulah tandanya Islamnya belum matang dan sebaiknya mereka memilih satu di antara keduanya. "Islam atau komunis, benar-benar Islam atau benar-benar komunis," tulis Buya Hamka.

Buya Hamka mengutip pernyataan pemimpin Republik Rakyat China (RRC) yang dengan tegas mengatakan dalam Konferensi Bandung yeng menyebutkan, "Kami orang Komunis adalah orang-orang atheis."

Di samping itu, Buya Hamka juga mengajak pembaca untuk melihat praktik-praktik penindasan agama di negeri-negeri komunis. Kemudian, diajaknya pula pembaca untuk melihat UUD Uni Sovyet yang membenarkan adanya propaganda anti agama.

Sumber: Hamka Membahas Soal-Soal Islam, Pustaka Panjimas, Jakarta (1983).

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

close