Netanyahu Melemah Soal Tepi Barat, Takut Tekanan Arab? - Konten Islam

Netanyahu Melemah Soal Tepi Barat, Takut Tekanan Arab?

Netanyahu Melemah Soal Tepi Barat, Takut Tekanan Arab?

Anggota parlemen Israel yang juga mantan menteri kehakiman Israel, Ayelet Shaked menyebut Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu telah menyerah pada tekanan dari mitra koalisinya dan negara-negara Arab.

Hal ini menyusul langkah Israel yang berniat mengurangi perluasan aneksasi Israel ke bagian-bagian Tepi Barat.

Shaked mengeklaim bahwa Lembah Jordan telah dihilangkan dari rencana terbaru perluasan aneksasi Israel. "Rencana yang dipertimbangkan sekarang ini tidak termasuk kedaulatan atas Lembah Jordan," kata dia dilansir dari Israel National News, Selasa (30/6).

Menurut Shaked, Netanyahu menyerah pada tekanan yang datang dari orang-orang Arab dan Partai Biru dan Putih, termasuk juga menyerah soal aneksasi Lembah Jordan. Shaked mengklaim mengetahui hal itu karena menerima informasi orang dalam mengenai versi terbaru dari rencana perluasan aneksasi.

"Ini bukan 'rencana Trump', ini adalah 'rencana Netanyahu'. Dia mendesainnya, dan saya berasumsi bahwa dia dapat menuntut perubahan di dalamnya," tutur dia. 

Pada Ahad lalu, Netanyahu mengisyaratkan bahwa rencana perluasan kedaulatan negaranya akan mencakup Lembah Yordan. Ini dia sampaikan pada pertemuan puncak Kristen United untuk Israel (CUFI).

"(Rencana tersebut akan memberikan) Israel dengan perbatasan yang dapat dipertahankan, termasuk Lembah Jordan yang strategis," katanya.

Netanyahu berdalih, menerapkan hukum Israel ke wilayah Yudea dan Samaria yang akan tetap menjadi bagian dari Israel dalam kesepakatan perdamaian di masa depan tidak akan mengembalikan penyebab perdamaian, itu akan memajukan perdamaian.

Setelah merilis rencana perdamaian Timur Tengah AS pada Januari lalu, Netanyahu menyerukan penerapan hukum Israel atas sekitar 30 persen Yudea dan Samaria, termasuk sebagian besar Lembah Jordan, di bawah kerangka rencana Trump.

Namun sekarang Israel sedang mempertimbangkan langkah pencaplokan yang lebih terbatas sehingga nantinya hanya mengklaim daerah pemukiman yang dekat dengan Yerusalem. Menteri Luar Negeri Israel Gabi Ashkenazi mengatakan bahwa Israel tidak akan menganeksasi Lembah Jordan. (*)Anggota parlemen Israel yang juga mantan menteri kehakiman Israel, Ayelet Shaked menyebut Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu telah menyerah pada tekanan dari mitra koalisinya dan negara-negara Arab.

Hal ini menyusul langkah Israel yang berniat mengurangi perluasan aneksasi Israel ke bagian-bagian Tepi Barat.

Shaked mengeklaim bahwa Lembah Jordan telah dihilangkan dari rencana terbaru perluasan aneksasi Israel. "Rencana yang dipertimbangkan sekarang ini tidak termasuk kedaulatan atas Lembah Jordan," kata dia dilansir dari Israel National News, Selasa (30/6).

Menurut Shaked, Netanyahu menyerah pada tekanan yang datang dari orang-orang Arab dan Partai Biru dan Putih, termasuk juga menyerah soal aneksasi Lembah Jordan. Shaked mengklaim mengetahui hal itu karena menerima informasi orang dalam mengenai versi terbaru dari rencana perluasan aneksasi.

"Ini bukan 'rencana Trump', ini adalah 'rencana Netanyahu'. Dia mendesainnya, dan saya berasumsi bahwa dia dapat menuntut perubahan di dalamnya," tutur dia. 

Pada Ahad lalu, Netanyahu mengisyaratkan bahwa rencana perluasan kedaulatan negaranya akan mencakup Lembah Yordan. Ini dia sampaikan pada pertemuan puncak Kristen United untuk Israel (CUFI).

"(Rencana tersebut akan memberikan) Israel dengan perbatasan yang dapat dipertahankan, termasuk Lembah Jordan yang strategis," katanya.

Netanyahu berdalih, menerapkan hukum Israel ke wilayah Yudea dan Samaria yang akan tetap menjadi bagian dari Israel dalam kesepakatan perdamaian di masa depan tidak akan mengembalikan penyebab perdamaian, itu akan memajukan perdamaian.

Setelah merilis rencana perdamaian Timur Tengah AS pada Januari lalu, Netanyahu menyerukan penerapan hukum Israel atas sekitar 30 persen Yudea dan Samaria, termasuk sebagian besar Lembah Jordan, di bawah kerangka rencana Trump.

Namun sekarang Israel sedang mempertimbangkan langkah pencaplokan yang lebih terbatas sehingga nantinya hanya mengklaim daerah pemukiman yang dekat dengan Yerusalem. Menteri Luar Negeri Israel Gabi Ashkenazi mengatakan bahwa Israel tidak akan menganeksasi Lembah Jordan. (republika)

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

close