Korban Bom Rezim Assad.. Ibu Suriah Dapat 'Melihat' Anaknya Lagi, Berkat Bantuan Turki Melalui Operasi Mata - Konten Islam -->

Korban Bom Rezim Assad.. Ibu Suriah Dapat 'Melihat' Anaknya Lagi, Berkat Bantuan Turki Melalui Operasi Mata

KONTENISLAM.COM - Tahun 2019 adalah salah satu tahun terburuk bagi Fatima Nahas yang tinggal di Suriah yang dilanda perang. Di tahun kedelapan peperangan, yang mengubah kehidupan jutaan orang di negara itu, penderitaan juga menghampiri rumahnya. 

Nahas sedang berada di kamar mandi ketika sebuah bom barel yang dijatuhkan oleh pasukan rezim Assad menghantam pertanian keluarganya di pedesaan Aleppo. Sebuah ketel di dalam kamar mandi meledak dan terbakar, meninggalkan tubuh wanita berusia 35 tahun itu dalam bekas luka dan mengganggu penglihatannya. 

Nahas dan suaminya Mazen berangkat ke Turki untuk menjalani operasi untuk memulihkan penglihatannya dan terpaksa meninggalkan kedua putra mereka bersama nenek mereka.

Setelah pulih pasca menjalani lebih dari 20 operasi di provinsi selatan Adana Turki, Nahas dapat melihat kembali dan kebahagiaannya dimahkotai ketika ia bersatu kembali dengan anak-anaknya awal bulan ini setelah berpisah selama dua tahun.
Dua tahun terakhir telah dihabiskan dengan perjalanan konstan ke rumah sakit di provinsi Turki selatan Adana dan Osmaniye untuk Nahas dan suaminya, sementara anak-anaknya, Muhammad Fateh yang berusia 4 tahun dan Zakaria yang berusia 3 tahun, bermukim kembali di Afrin Suriah, meninggalkan pertanian mereka yang hancur, untuk tinggal bersama nenek mereka, Rafida. 

Nahas memiliki 12 operasi untuk matanya dan lebih dari 20 operasi lainnya untuk bekas luka di wajah dan tubuhnya. Satu-satunya kontaknya dengan anak-anaknya Muhammad Fateh dan Zakaria adalah melalui aplikasi obrolan video. 

Akhirnya, pada 8 Januari 2021, keluarga mengatur perjalanan bagi mereka ke perbatasan Cilvegözü antara Turki dan Suriah. Setelah reuni emosional, seluruh keluarga sekarang menetap di Adana Turki.

“Saya tidak ingat berapa banyak operasi yang saya lakukan di sini. Saya telah keluar masuk ruang operasi segera setelah saya tiba di Turki. Saya hancur secara mental dan selalu memimpikan anak-anak saya, memikirkan apakah saya bisa bertemu mereka lagi,” katanya saat menceritakan cobaan beratnya kepada Anadolu Agency (AA), Jumat. 

Meskipun penglihatannya sudah pulih kembali, dia akan membutuhkan operasi tambahan tetapi bersatu kembali dengan anak-anaknya memberinya kekuatan untuk melanjutkan. “Saya sangat tertekan dan menangis sepanjang waktu tanpa kehadiran mereka. Ini menyebabkan tekanan darah tinggi dan dokter harus menunda operasi saya karena alasan ini. Mereka mengatakan kepada saya akan lebih baik jika saya bersama anak-anak saya di sini di Turki,” katanya.

Sekarang dia mencoba untuk mengejar apa yang terjadi dalam hidup mereka selama dua tahun terpisah dan ingin memastikan bahwa mereka memiliki pendidikan yang baik. Dengan lebih banyak operasi yang harus dilakukan, Nahas juga berharap ibunya dapat tinggal bersama mereka dan merawat anak-anaknya selama dia di rumah sakit.

“Saya sangat putus asa ketika saya datang ke sini. Saya tidak tahu apakah saya akan kembali ke kehidupan lama saya, tetapi orang-orang di sini sangat membantu. Saya mendapat dukungan dari (Yayasan amal Turki) Bantuan Kemanusiaan (IHH) dan tentu saja, saya berterima kasih kepada dokter saya,” tambahnya. 

Suaminya Mazen mengatakan Fatima akan menjalani enam operasi lagi dan menekankan bahwa dokter telah "melakukan banyak" meskipun awalnya mereka hampir yakin bahwa dia tidak akan pernah bisa mendapatkan kembali penglihatannya. 

Mazen, seorang akademisi yang bekerja di fakultas hukum di Suriah sebelum perang, kehilangan "banyak anak" selama perang, merujuk pada murid-muridnya yang tewas dalam pemboman. 

“Kemudian, saya dipisahkan dari anak saya sendiri. Mereka tinggal di Aleppo untuk sementara tetapi kami khawatir karena serangan hebat di sana. Alhamdulillah kita bisa bersama lagi,” ujarnya.
Mazen mengatakan dia merasa "hidup" lagi setelah bersatu kembali dengan putranya. “Semua orang di sini sangat baik kepada kami. Semoga Allah memberkati mereka. Kami tidak pernah merasa seperti berada di negara lain. Dokter istri saya melihatnya seperti putrinya sendiri dan berjanji akan menyembuhkannya. Mereka selalu menjaga semangat kami tetap tinggi,” ujarnya.
Sumber: Daily Sabah

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

close