Temukan Ratusan Kasus Baru Virus Corona, China Lockdown 23 Juta Orang Di Tiga Kota - Konten Islam -->

Temukan Ratusan Kasus Baru Virus Corona, China Lockdown 23 Juta Orang Di Tiga Kota

Temukan Ratusan Kasus Baru Virus Corona, China Lockdown 23 Juta Orang Di Tiga Kota 

KONTENISLAM.COM - Pemerintah Tiongkok memutuskan mengisolasi tiga kota di utara China yang memiliki populasi total sebanyak 23 juta penduduk, menyusul ditemukannya ratusan kasus baru Covid-19.

Otoritas kesehatan di provinsi Hebei, yang mengelilingi ibu kota China, Beijing, mengatakan ibu kota provinsi Shijiazhuang dan kota Xingtai dan Langfang telah dikunci. Pembatasan perjalanan juga telah diberlakukan untuk provinsi lainnya, menyusul ditemukannya infeksi baru yang berasal dari Hebei.

"Hingga Selasa (12/1) waktu setempat, Hebei telah melaporkan 326 kasus yang dikonfirmasi ditambah 234 kasus tanpa gejala dalam putaran terakhir wabah," kata otoritas kesehatan setempat, seperti dikutip dari Caixin Global, Rabu (13/1).

Sebagian besar kasus ditemukan dalam pengujian massal terhadap 11 juta orang di Shijiazhuang. Kota ini sendiri telah meluncurkan putaran pengujian kedua di seluruh kota.

Senin larut malam, dua orang yang melakukan perjalanan dari provinsi Hebei dinyatakan positif di kota Jinzhong di provinsi tetangga Shanxi. Salah satu dari keduanya melakukan perjalanan dengan mobil pribadi dari distrik Gaocheng di Shijiazhuang, tempat wabah terbaru meletus. Sementara yang lainnya bepergian dengan kereta api. Desa tempat tinggal keduanya diisolasi dan sedang melakukan uji coba massal terhadap seluruh warganya.

Beijing juga mengidentifikasi kasus yang dikonfirmasi terkait dengan wabah Hebei, meningkatkan kekhawatiran penyebaran lebih lanjut di ibu kota China. Beijing saat ini terus menemukan kasus baru dalam gejolak di distrik timur laut Shunyi, menandakan bahwa virus masih menyebar.

"Wabah di Hebei terjadi terutama di daerah pedesaan, dan 70 persen kasus melibatkan petani, terutama orang paruh baya dan lanjut usia," kata Li Qi, direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Hebei, Selasa (12/1).

"Sebagian besar kasus yang dikonfirmasi di Shijiazhuang berada di distrik Gaocheng, episentrum kebangkitan, dan kasus tersebut sangat terkait, terutama di desa Zengcun," kata Shi Jian, seorang ahli epidemiologi dan direktur kantor darurat CDC Hebei.

Sumber infeksi masih belum jelas, tetapi otoritas kesehatan mengatakan bukti menunjukkan kasus-kasus tersebut memiliki jenis virus korona yang sama yang sebelumnya hanya ditemukan di Rusia. Shi dari CDC Hebei mengatakan kepada televisi pemerintah bahwa kemungkinan virus diimpor melalui bandara lokal di Gaocheng sangat tinggi.

Sekitar 20 ribu penduduk di desa Zengcun telah diminta untuk pindah ke lokasi karantina pada Senin malam. Perintah tersebut menimbulkan pertanyaan dan kekhawatiran bahwa hal itu justru dapat meningkatkan risiko infeksi silang selama transfer.

Seseorang yang memiliki anggota keluarga di Zengcun mengatakan bahwa anaknya yang berusia tiga tahun dan orang tua yang sudah tua dites negatif tiga kali tetapi masih diangkut dengan bus ke lokasi karantina.

“Bagaimana jika seseorang terinfeksi selama pindahan? Mengapa mereka tidak mengizinkan orang menjalani tes karantina negatif di rumah?" ungkapnya.(RMOL)


Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

close