Kuasa Hukum: Zaim Saidi Justru Membantu Pemerintah Yang Tengah Giat Mengkampanyekan Ekonomi Syariah - Konten Islam -->

Kuasa Hukum: Zaim Saidi Justru Membantu Pemerintah Yang Tengah Giat Mengkampanyekan Ekonomi Syariah

BABAK BARU KASUS ZAIM SAIDI

Bareskrim Polri menetapkan pendiri Pasar Muamalah Depok Zaim Saidi sebagai tersangka. Zaim ditangkap oleh Subunit 4 Bareskrim pada Selasa (2/2/2021) malam. 

Dari dalam rutan Bareskrim, Zaim Saidi menuliskan surat. Dia mengaku tak bermaksud meresahkan pemerintah, justru sebaliknya. Membantu pemerintah yang tengah giat mengkampanyekan ekonomi syariah.

“Justru ia ingin membantu masyarakat yang hari ini pemerintah sedang giat-giatnya menggalakkan ekonomi syariah. Kemudian tak ada niat mengganggu gugat objek dan apalagi tak mengakui kedaulatan Indonesia,” kata Kuasa hukumnya, Ali Wardi, seperti dilansir kumparan, Kamis (11/2/2021).

Dinar dan Dirham Bukan Mata Uang

Ali mengatakan, dinar dan dirham bukan mata uang seperti Dolar. Kedua alat tukar tersebut bersifat global. 

“Kalau mata uang asing, ya, Dinar Irak berupa uang kertas. Sementara dinar ini berlaku global. Siapa saja yang mau bertransaksi. Bahkan orang Amerika dikasih koin uang emas itu mau menerima karena punya nilai intrinsik sesuai kadarnya,” kata Ali. 

Ali menyebut, terdapat kejanggalan dalam surat penangkapan Zaim Saidi. Dalam surat tersebut, disebut dinar dan dirham sebagai mata uang.

“Sementara dinar itu bukan mata uang. Anehnya lagi surat perintah bunyinya menggunakan mata uang asing dinar, ya salah,” ujar Ali.

Tepis Isu Khilafah

Ali membenarkan ada pihak-pihak yang sengaja mengaitkan penggunaan dinar dan dirham di Pasar Muamalah dengan khilafah. Namun, hal itu dibantah oleh kliennya.

“Iya, itu. Mereka sepertinya salah mencium aroma seperti itu, dan mencoba mencari hubungan antara istilah khilafah dengan gerakan Zaim. Memang tentu ada dalam kajian islam perihal khilafah, namun bukan khilafah seperti versi HTI atau kelompok-kelompok radikal lainnya, beda sekali. Khilafah kan memang ada dalam khazanah sejarah Islam. Ini yang saya duga sedang didalami hubungannya Zaim dan kawan-kawan,” kata Ali.

Ali juga membantah kliennya terlibat dengan gerakan khilafah. Ia menegaskan, Zaim mendirikan Pasar Muamalah atas dasar membangkitkan ekonomi masyarakat di tengah pandemi, dan tidak ada maksud lainnya.

“Enggak ada sama sekali,” ujar Ali.

Minta penangguhan penahanan

Keluarga Zaim sudah mengajukan penangguhan penahanan ke Bareskrim Polri. Kuasa hukumnya, Ali Wardi, mengatakan, kliennya mengalami sakit menahun dan butuh dirawat. 

“Cidera tulang belakang sudah lama. Dan harus diterapi sekali seminggu minimal,” kata Ali.

Merespons hal itu, Karopenmas Divisi Humas Polri, Brigjen Pol Rusdi Hartono, mengatakan, penyidik masih mempertimbangkan dan belum ada keputusan.

“Itu menjadi domain penyidik,” kata Rusdi. 

“Kita lihat sama-sama nanti bagaimana kebijakan penyidiknya,” ujar Rusdi.

Berharap keadilan

Ali menilai penerapan pasal yang dipakai Polri tidak tepat. Terlebih, kliennya sudah diancam dengan hukuman hingga 15 tahun.

"Pasal yang dikenakan pada klien kami itu tak tepat sesuai dengan menurut analisa pendapat hukum kami sebenarnya tidak tepat dikenakan. Apalagi yang hukumannya sampai 15 tahun," kata Ali.

“Sebenarnya itu pasal yang sudah lama terkubur tiba-tiba undang-undang itu dibangkitkan lagi. Inikan tak pernah digunakan sejak beberapa dekade. Undang-undang itu  awal fungsinya kalau pendapat kami adalah ketika banyaknya kekuatan kekuatan politik pasca kemerdekaan yang menerbitkan uang kertas sendiri-sendiri, sementara negara berdaulat membutuhkan mata uang tunggal,” jelas dia.

Bunyi pasal tersebut, yakni: Pasal 9 Undang-undang nomor 1 tahun 1946 tentang Hukum Pidana dengan ancaman hukuman 15 tahun dan atau Pasal 33 Undang-undang nomor 7 tahun 2011 tentang mata uang dengan ancaman hukuman penjara 1 tahun.

Ali menyebut, penggunaan pasal digunakan saat Indonesia usai deklarasi kemerdekaan mendapat tekanan politik. Dalam kasus kliennya, penggunaan dinar dan dirham bukan sebagai mata uang, melainkan alat tukar yang disepakati. 

“Ada Indonesia Timur mata uang kertas. Ada sekelompok militer yang berkuasa. Itu untuk itu. Sementara dinar itu bukan mata uang,” ujar Ali.

Minta Polisi Dengar Suara PBNU dan Muhammadiyah

Sikap polisi menangkap Saidi sebenarnya sudah mendapat kritikan dan masukan dari sejumlah elemen. Tapi menurut Ali, polisi sudah telanjur menindak karena viral di media sosial.

“Sebenarnya polisi sudah terlanjur mengikuti suara publik. Terlalu viral. Sebenarnya bukan itu yang dilakukan. Bisa melakukan klarifikasi. Ini seperti latah begitu viral mereka ini,” kata Ali.

Ali mengatakan, transaksi dinar dan dirham yang selama ini dilakukan di Depok tak seperti yang banyak diviralkan di media sosial. Dinar dan dirham yang dipakai bukan mata uang, tapi satuan emas dan perak yang bisa dipakai siapa saja dan di mana saja.

Dia meminta Polri juga mendengar masukan dan pendapat dari sejumlah pihak lainnya. Seperti diketahui, PBNU, Muhammadiyah, dan PKS ikut mengkritik penangkapan Saidi. 

“Banyaknya tuntutan atau harapan berbagai institusi, ormas segala macam PKS, NU, Muhammadiyah, seharusnya polisi mendengar. Ini kan, ya, enggak usah malulah, kalau memang gegabah dan respons terhadap viralnya,” ujar Ali.

(Sumber: Kumparan)

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

close