Thomas Harrigan: Bagaimana Tindakan yang Tampak Tidak Penting Membawa Saya ke Islam - Konten Islam -->

Thomas Harrigan: Bagaimana Tindakan yang Tampak Tidak Penting Membawa Saya ke Islam

[Kisah Mualaf Thomas Harrigan]

Bagaimana Tindakan yang Tampak Tidak Penting Membawa Saya ke Islam

Hari ini bagi saya menandai ulang tahun ketiga mengucapkan Syahadat dalam kalender Islam, dan menerima Islam di hati saya dalam Kalender Gregorian.

Pada 11/9/2015, sekolah saya, NJIT (New Jersey Institute of Technology) sedang melakukan upacara peringatan 9/11, dengan ratusan bendera Amerika berjejer di hijau kampus. Pemandangan patriotik mengilhami saya untuk berdoa agar Amerika kembali kepada Tuhan, dan bahwa kita akan bersatu sebagai orang Amerika untuk menyelesaikan masalah bangsa kita. 

Seorang saudari berjilbab di sekolah saya berjalan melewati tempat saya berdoa, dia melihat sebuah bendera AS jatuh menyentuh tanah, dan dia meluruskannya (membetulkannya) kembali. Saya tahu hijab dipakai oleh wanita muslim dan menganggapnya sebagai jawaban atas doa saya.

Perlu diketahui, membiarkan bendera Amerika menyentuh tanah adalah tanda utama tidak hormat. Sesuatu dalam diri saya membuat saya berpikir bahwa hanya gadis Muslim ini yang dapat melihat bendera ini menyentuh tanah dan dia langsung memperbaikinya, dan ini adalah pertanda bagi saya. Jika saja saya tahu 'kata' itu waktu itu, saya akan mengatakan 'Subhanallah' (ucapan takjub dalam Islam -red).

Selama beberapa minggu berikutnya, saya tidak bisa melupakan kejadian ini (muslimah hijaber yang membetulkan bendera AS) dari kepala saya. Akhirnya, saya bertanya kepada gadis ini "apa yang perlu dilakukan seseorang yang ingin masuk Islam?" Dia mengatakan kepada saya bahwa minggu depan adalah "Pekan Kesadaran Islam" di NJIT, dan mengundang saya untuk datang ke salah satu acara.

Dan tapat pada Tahun Baru Islam pada 1 Muharram 1437 (14 Oktober 2015), saya menerima Islam secara resmi pada ceramah yang diberikan oleh Dr Shadee Elmasry yang dipandu oleh NJIT MSA.

Apa yang telah saya pelajari dalam 3 tahun selama saya menjadi Muslim?

• Tak satu pun Muslim yang saya kenal akan melakukan hal seperti serangan 9/11. Orang-orang yang terlibat adalah teroris yang tidak mempraktikkan Islam dengan benar, dan tidak mewakili saya atau siapa pun yang saya kenal.

• Islam adalah formula total tentang bagaimana menjalani hidup sebaik mungkin. Nabi Muhammad SAW telah mengajarkan nilai-nilai tuntunan hidup dari hal-hal yang sederhana seperti mengenakan pakaian hingga mengurus keluarga. Alquran adalah firman Allah dan memberikan petunjuk tentang bagaimana mendekati Tuhan, menjalani kehidupan yang bebas dari narkoba, hutang, iri hati dan banyak hal negatif lainnya dan emosi yang begitu umum di dunia saat ini.

• Muslim adalah sebagian dari orang Amerika terbaik yang saya kenal. Ini bisa sesederhana saudari berhijab yang membetulkan bendera yang jatuh ke tanah. Banyak Muslim yang saya kenal adalah dokter, insinyur, akuntan, dan guru. Banyak yang berkontribusi dalam pelayanan masyarakat, memberi makan para tunawisma, dan membantu orang lain tanpa melihat agama, apakah mereka Muslim atau bukan. Mereka memiliki nilai-nilai yang kuat, keyakinan pada Tuhan, ikatan keluarga, etos kerja yang baik, kejujuran, keadilan, dll. Kualitas yang kita harapkan dari seorang Amerika dan manusia yang baik pada umumnya. Ada Muslim Arab, Asia Selatan, Asia Timur, Afrika, Afrika Amerika, Hispanik, dan Kulit Putih. Ini adalah satu-satunya agama untuk Semua Orang di mana mereka semua dapat berkumpul di tempat yang sama karena alasan yang sama. Orang-orang ini tidak ada di Fox News atau CNN karena orang yang menjalani kehidupan normal berkontribusi pada masyarakat bukanlah televisi yang baik.

• Saya sendiri semakin dekat dengan Tuhan dan menjalani kehidupan yang lebih baik. Dengan mengikuti Alquran dan Sunnah Nabi Muhammad SAW, saya dapat fokus pada apa yang Tuhan inginkan dari saya dan untuk saya dan meninggalkan apa yang tidak Dia inginkan. Saya bisa lulus sekolah dengan nilai yang jauh lebih baik dan mendapatkan pekerjaan yang jauh lebih baik karena ini. Saya sangat diberkati telah menerima Islam dan mulai mengikutinya sebagai perjalanan seumur hidup.

• Makanan. Saya telah makan beberapa makanan terbaik sejak saya menerima Islam. Dari Iftar (buka puasa Ramadhan) di MCMC dan Islamic Center of Harrison, hingga makan malam di NBIC dan NJIT MSA. Umat ​​Muslim tidak kekurangan makanan enak dan kemauan untuk membagikannya. Hidangan dari budaya Muslim sangat enak. Beberapa makanan Italia terbaik yang pernah saya makan di pertemuan Muslim juga, dan saya memiliki sedikit warisan Italia, jadi itu juga berarti.

*Sumber:

Today for me marks the third anniversary of saying Shahada in the Islamic calendar, and of accepting Islam in my heart...

Dikirim oleh Thomas Harrigan pada Selasa, 11 September 2018

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

close