Federasi Malaysia Terancam Bubar Akibat Polemik Kata 'Allah', Serawak & Sabah Minta Pisah - Konten Islam -->

Federasi Malaysia Terancam Bubar Akibat Polemik Kata 'Allah', Serawak & Sabah Minta Pisah

Federasi Malaysia Terancam Bubar Akibat Polemik Kata 'Allah', Serawak & Sabah Minta Pisah 

KONTENISLAM.COM - Negara Federasi Malaysia terancam bubar gara-gara polemik menyusul keputusan penggunaan kata 'Allah' oleh umat non muslim diperbolehkan Pengadilan Tinggi Malaysia.

Adalah Peter John Jaban (Panglima Ribut), tokoh masyarakat Suku Dayak di Negara Bagian Sarawak, menyebutkan Federasi Malaysia harus dibubarkan terlebih dahulu.

“Jangan main-main dengan kami orang Dayak. Sabah dan Sarawak, harus memisahkan diri dari Federasi Malaysia, apabila tetap dilarang,” kata Peter John Jaban melansir Suarapemredkalbar, Sabtu, (20/3/2021).

Peter John Jaban menanggapi Channel News Asia, Selasa, 16 Maret 2021, melaporkan Pemerintah Federasi Malaysia, melakukan banding, untuk membatalkan putusan Pengadilan Tinggi Malaysia, Senin, 15 Maret 2021, di mana ditegaskan, umat non Islam di Malaysia, boleh menggunakan kata Allah, Baitullah (rumah Tuhan) dan Sholat (ibadat).

Bahkan Sultan Johor, Ibrahim Iskandar melansir Channel News Asia mendukung keputusan pemerintah Federal untuk mengajukan banding terhadap keputusan pengadilan yang membatalkan larangan resmi yang telah berlangsung selama puluhan tahun dan mengizinkan non muslim di negara itu untuk menggunakan "Allah" untuk merujuk pada Tuhan.

Pekan lalu, Pengadilan Tinggi Kuala Lumpur memutuskan untuk umat non muslim menggunakan "Allah" dalam publikasi keagamaan untuk tujuan pendidikan, mencabut larangan yang telah ditetapkan dari tahun 1986.

Seorang hakim memutuskan larangan itu tidak konstitusional, karena konstitusi Malaysia menjamin kebebasan beragama.

Namun pemerintah mengajukan gugatan ke pengadilan banding dengan mengatakan "tidak puas" dengan putusan tersebut

"Saya meminta pemerintah federal untuk melanjutkan banding dalam proses ini. Bahkan, saya akan mengarahkan Dewan Agama Islam Johor untuk mengambil tindakan yang diperlukan. dan memberikan dukungan untuk upaya banding," ujar Sulatan dalam sebuah pernyataan yang diposting di halaman Facebook-nya pada Kamis kemarin.

"Nama 'Allah' diberikan oleh-Nya, dan tidak berasal dari akar kata apa pun, tetapi istilah khusus yang mengacu pada Allah ... Tuhan yang disembah oleh umat Islam," tulisnya.

Sultan, yang merupakan pemimpin Islam di Johor, mengatakan bahwa kepekaan Muslim, serta kesepakatan kehidupan multiras dan multi-agama harus dipertimbangkan dalam setiap keputusan.

Penguasa itu mengatakan dia sedih dengan bagaimana istilah "Allah" digunakan untuk merujuk pada tuhan yang tidak disembah oleh Muslim, karena dia khawatir hal itu dapat memicu kontroversi dan menimbulkan kesan buruk pada kerukunan di antara orang-orang di Johor.

Sultan juga mengutip fatwa yang dikeluarkan oleh pemerintah negara bagian Johor pada tahun 2009, yang menyatakan bahwa penggunaan kata "Allah" oleh non-Muslim "tidak diizinkan, tidak diperbolehkan dan dilarang".

“Di Johor, kami juga memiliki Pengendalian dan Pembatasan Perkembangan Agama Non-Muslim Pemberlakuan 1991 yang melarang penggunaan kata-kata yang disediakan khusus untuk Muslim dan tidak dapat digunakan oleh non-Muslim kecuali dalam keadaan di mana diizinkan oleh hukum," katanya.

Pihak berwenang Malaysia telah lama berargumen bahwa mengizinkan non-Muslim menggunakan kata "Allah" dapat membingungkan, dan membujuk Muslim untuk pindah agama.

Kasus tersebut bermula 13 tahun lalu ketika petugas menyita materi keagamaan dalam bahasa Melayu lokal dari seorang wanita Kristen di bandara Kuala Lumpur yang berisi kata "Allah".

Wanita bernama Jill Ireland Lawrence Bill kemudian mengajukan peninjauan kembali terhadap menteri dalam negeri dan pemerintah Malaysia.

Dia juga meminta pengakuan resmi atas hak konstitusionalnya untuk menjalankan agamanya dan non-diskriminasi berdasarkan artikel yang relevan dari konstitusi negara.

Pengadilan Tinggi memutuskan pada tahun 2014 bahwa kementerian dalam negeri salah karena menyita materi agama dan memerintahkannya untuk dikembalikan kepada Jill Ireland.

Pada 2015, Pengadilan Banding mengirim kedua masalah konstitusional tersebut kembali ke Pengadilan Tinggi untuk disidangkan.

Kasus tersebut disidangkan oleh Pengadilan Tinggi pada tahun 2017 tetapi pengumuman keputusan tersebut ditangguhkan beberapa kali hingga 10 Maret. (*indozone)


Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

close