Guru Dimarahi Usai Posting Jalan Rusak, PPP: Mestinya Direspons Positif! - Konten Islam -->

Guru Dimarahi Usai Posting Jalan Rusak, PPP: Mestinya Direspons Positif!

Sekretaris Jenderal PPP Arwani Thomafi (Isal Mawardi/detikcom) 

KONTENISLAM.COM - Seorang guru SMPN dimarahi aparat Desa Cijalingan, Kecamatan Cicantayan, Kabupaten Sukabumi, gegara mem-posting jalanan rusak. PPP angkat bicara soal itu.

"Mestinya, tanpa ada laporan dari warga, perangkat, pejabat publik langsung merespons jika ada fasilitas publik rusak. Pejabat publik harus turun ke lapangan agar mengetahui apa yang terjadi di bawah," jelas Sekjen DPP PPP Arwani Thomafi kepada detikcom, Jumat (12/3/2021).

Menurutnya, media sosial kini memberikan ruang bagi warga untuk melaporkan keadaan sosial setempat. Aktivitas ini, kata Arwani, disebut dengan citizen journalism atau jurnalisme warga.

"Apa yang dilakukan masyarakat dengan pemanfaatan media sosial terkait fasilitas publik tidak ada soal, sepanjang tidak menyebarkan informasi palsu/hoax atau fitnah," ujar Arwani.
 
Arwani menilai penyampaikan informasi melalui medsos bukan perkara sopan atau tidak. Waketum PPP itu menegaskan pejabat publik harus merespons positif aduan-aduan warga terkait fasilitas publik.

"Ini bukan sopan atau tidak. Pejabat publik mestinya merespons positif pemanfaatan media sosial oleh warga terkait aduan fasilitas publik. Bukan justru marah dan menjustifikasi tindakan warga tidak sopan, apalagi dinilai mencemarkan nama baik," lanjutnya.

Diberitakan sebelumnya, seorang guru dimarahi aparat desa hanya karena mengunggah kondisi jalan rusak di ruas jalan menuju tempatnya bertugas. Diketahui guru inisial E itu bertugas sebagai pendidik di SMPN 1 Cantayan, Kabupaten Sukabumi.

Unggahan kemudian membuat sejumlah aparat Desa Cijalingan mendatangi guru E, mereka mempertanyakan motif dibalik unggahan E di media sosialnya. Dalam sejumlah percakapan, aparat desa tidak menerima unggahan tersebut.

Persoalan itu berakhir islah. Kedua pihak menandatangani surat berita acara penyelesaian masalah yang dibubuhkan di atas materai.
 
Kades Cijalingan Didin Jamaludin berjanji akan mengawasi dan memantau aparaturnya yang menurut dia memarahi sang guru itu karena spontanitas. Ia membantah upaya itu disebut sebagai persekusi aparat desanya kepada guru yang bersangkutan.

"Tindakan tersebut spontanitas. Hal seperti itu (memang) tidak baik dan mudah-mudahan mungkin nanti dalam satu musyawarah kan ada dinamika seperti itu. Tidak ada niatan persekusi dan segala macam. Sudah benar-benar tidak ada permasalahan, hari Rabu sudah selesai dan videonya di-up kan," kata Didin, Jumat (12/3/2021).

sumber: detik


Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

close