Kanada Stop AstraZeneca, Wanita Muda Terbanyak Kena Dampaknya: Darah Membeku - Konten Islam -->

Kanada Stop AstraZeneca, Wanita Muda Terbanyak Kena Dampaknya: Darah Membeku

Kanada Stop AstraZeneca, Wanita Muda Terbanyak Kena Dampaknya: Darah Membeku 

KONTENISLAM.COM - Kanada menghentikan pemberian Vaksin AstraZeneca untuk mencegah penyakit Covid-19. Dalam kajian para pakar Kanada, vaksin AstraZeneca belum aman diberikan kepada mereka yang berusia di bawah 55 tahun.

Sejumlah kasus terjadi, beberapa pasien mengalami pembekuan darah setelah menerima suntikan Vaksin AstraZeneca yang diproduksi atau karya para pakar Oxford University, Inggris.

Meski demikian, pakar merekomendasikan pemberikan Vaksin AstraZeneca untuk mereka yang berusia di atas 55 tahun atau kelompok manula (manusia lanjut usia).

Wanita muda berusia di bawah 55 tahun diketahui paling banyak terkena dampak buruk Vaksin AstraZeneca. Demikian berita terkini Wartakotalive.com bersumber dari AFP News Agency pagi ini.

Kanada Stop Vaksin AstraZeneca

Pakar Kanada pada hari Senin merekomendasikan penghentian penggunaan suntikan AstraZeneca Covid-19 untuk orang berusia di bawah 55 tahun, setelah sejumlah kecil pasien di luar negeri menderita pembekuan darah.

Provinsi Manitoba dan Quebec adalah yang pertama mengindahkan pedoman Komite Penasihat Nasional untuk Imunisasi dan Kesehatan (NACI) yang baru, dengan masing-masing wilayah bertanggung jawab atas program imunisasinya sendiri.

"Ada ketidakpastian yang substansial tentang manfaat pemberian vaksin AstraZeneca untuk orang dewasa di bawah usia 55 tahun," kata Wakil Kepala Kesehatan Masyarakat Kanada Howard Njoo dalam konferensi pers.

"Saat ini, kami menghentikan sementara penggunaan vaksin AstraZeneca untuk orang dewasa di bawah usia 55 tahun, menunggu analisis risiko-manfaat lebih lanjut," katanya.

Pejabat, sementara itu, mendesak warga Kanada yang telah menerima suntikan AstraZeneca dalam 20 hari terakhir untuk berkonsultasi dengan dokter.

Dokter Health Canada dan NACI mengatakan dalam pengarahan bahwa pabrikan - yang sekarang telah memasang peringatan pada label - akan diminta untuk melakukan penilaian rinci tentang manfaat dan risiko vaksin berdasarkan usia dan jenis kelamin.

"Sampai saat ini, tidak ada kasus (gumpalan bercak) yang dilaporkan di Kanada," kata Kepala Petugas Medis Health Canada, Supriya Sharma.

"Namun, melalui kerja sama internasional kami yang sedang berlangsung, Health Canada menjadi sadar bahwa kasus tambahan dari peristiwa ini telah dilaporkan di Eropa," katanya.

NACI awal bulan ini mendesak pemberian suntikan AstraZeneca hanya kepada orang-orang yang berusia 18 hingga 64 tahun.

Menurut NACI, uji klinis tidak melibatkan cukup lansia, kemudian merevisi rekomendasinya untuk menyertakan orang-orang berusia 65 ke atas setelah meninjau "bukti dunia nyata" tentang keefektifannya di senior.

Kandidat vaksin AstraZeneca disetujui untuk digunakan di Kanada pada bulan Februari, bersamaan dengan suntikan Johnson & Johnson, Pfizer-BioNTech dan Moderna.

Kebanyakan Wanita Muda Terkena

Wakil ketua NACI Shelley Deeks mengatakan sebagian besar dampak buruk kesehatan yang diamati berdampak pada wanita di bawah 55 tahun, dan terjadi antara empat dan 16 minggu setelah menerima vaksin.

Tingkat insiden, katanya, berkisar dari satu dari satu juta orang yang menerima jab AstraZeneca hingga satu dari 100.000, menurut data Jerman.

"Mekanisme pasti vaksin AstraZeneca untuk memicu kejadian tersebut masih dalam penyelidikan," kata Deeks.

Kanada dijadwalkan menerima 1,5 juta dosis AstraZeneca surplus dari Amerika Serikat, yang belum disetujui penggunaannya di dalam negeri, pada hari Selasa.

Secara terpisah, Kanada telah memesan 20 juta suntikan AstraZeneca ditambah dua juta dosis lagi dari formula yang sama yang dibuat oleh Serum Institute of India.

Tetapi pada hari Senin, itu telah mendistribusikan hanya sekitar 500.000 dosis yang dibuat oleh Serum Institute, dan Njoo mengatakan hanya 300.000 dari yang telah diberikan.

Beberapa dari mereka pergi ke orang yang lebih muda, menurut laporan lokal.

Vaksin AstraZeneca telah mengalami perjalanan rollercoaster, dengan Inggris, yang mengembangkannya, dengan kukuh mendukung penggunaan vaksin itu.

Afrika Selatan langsung menolaknya, dan lebih dari selusin negara UE menangguhkan vaksinasi pada pertengahan Maret 2021 sebelum sebagian besar peluncuran ulang tetapi dengan tambal sulam usia pembatasan.  Prancis telah membatasi penggunaannya hingga di atas 55-an, dan Spanyol hingga di bawah 65-an, misalnya.[tribunnews]


Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

close