Sarapan di Restoran saat Ramadhan, Pria Ini Diinterogasi Karyawan Resto - Konten Islam -->

Sarapan di Restoran saat Ramadhan, Pria Ini Diinterogasi Karyawan Resto

Sarapan di Restoran saat Ramadhan, Pria Ini Diinterogasi Karyawan Resto 

KONTENISLAM.COM - Seorang pria non Muslim kesal atas perlakuan seoarng karyawan restoran cepat saji di kawasan Taman Sutera, Johor Bahru, Malaysia di bulan ramadhan.

Pria tersebut merasa diperlakukan seperti penjahat saat memesan makanan di restoran tersebut. Pasalnya karyawan restoran itu menginterogasi pelanggannya karena mengira si pelanggan seorang muslim.   
Si karyawan restoran tersebut merasa pelanggannya itu tidak pantas makan pagi di restoran karena suasana ramadhan. Cerita ini diungkapkan lelaki bernama Daniell Denis  lewat Facebook-nya.

Seperti dilansir Says, Daniell mengatakan dirinya merasa diinterogasi oleh seorang staf restoran meskipun sudah berkali-kali dia mengatakan bahwa dia bukan seorang Muslim yang berpuasa.

Awalnya, mereka memesan dari menu layar sentuh restoran, sampai seorang staf menghampirinya dan berkata, "Jika Anda Muslim, Anda tidak bisa makan di sini."

Daniell menjawab bahwa dia bukan seorang Muslim dan staf tersebut pun pergi. Mereka lanjut memesan, ketika staf yang sama menghampirinya lagi dan bertanya, "Apakah kamu yakin bahwa kamu bukan Muslim? Jika kamu Muslim, tolong bawa saja."

Daniell mengatakan dia awalnya baik-baik saja saat ditanya seperti itu, karena dia tahu bahwa itu adalah bagian dari tugas staf restoran untuk menghentikan pengunjung Muslim makan di tempat selama Ramadhan. Namun, dia berkata, pada saat itu, dia mulai kesal dengan nada suaranya.

"Saya menjawab, sekali lagi, bahwa saya bukan Muslim. Tapi kemudian dia bertanya, 'Kamu ras apa?'. Saya mengatakan kepadanya bahwa saya orang China dan dia pergi," tulisnya di Facebook, mengklarifikasi bahwa ayahnya adalah orang China dan ibunya orang India.

Akhirnya ia pun membayar pesanan mereka dan duduk menunggu makanan. Daniell berkata bahwa staf itu pun datang sekali lagi ke mejanya untuk mengatakan kepadanya, "Jika Anda seorang Muslim, dapatkah Anda membawanya saja?"

Baca Juga: Ramadhan: Apa Kata Penganut Kristen dan Buddha yang Ikut Berpuasa?

Karena tidak tahan lagi dengan perlakuan yang diterimanya, ia pun mengeluarkan IC (kartu identitasnya) dari dompetnya untuk membuktikan etnisitasnya.

"Tapi dia segera mengambil IC saya dan berjalan kembali ke dapur. Saya tidak tahu kepada siapa dia akan menunjukkannya. Saya segera mengikutinya dan mengatakan kepadanya bahwa dia salah karena telah mengambil IC saya seperti itu, dan dia memberikannya kembali," kenangnya.

Ketika dia pikir dia akhirnya bisa makan dengan tenang, apa yang terjadi selanjutnya membuatnya memanggil manajer.

Daniell berkata dia kembali untuk duduk bersama temannya. Namun, karena dia menghadap ke konter, dia melihat beberapa anggota staf melihat ke arahnya dan menertawakannya.

"Pada titik ini saya kehilangan semua kesabaran. Saya bahkan tidak ingin makan lagi. Saya pergi mencari staf dan memintanya untuk memanggil manajernya," katanya.

Pelanggan menceritakan semua yang terjadi kepada manajer, yang meminta maaf atas seluruh kejadian tersebut.

"Saya menceritakan kepadanya apa yang terjadi dengan sangat baik, meskipun dalam hati saya terbakar amarah. Dan saya mengatakan kepadanya bahwa jika saya benar-benar seorang Muslim, saya tidak akan makan di restoran!" ungkapnya.

Namun, yang terpenting, Daniell mengatakan dia kecewa dan sedih karena diperlakukan seperti itu di rantai makanan cepat saji yang terkenal itu.

"Saya diperlakukan seperti penjahat. Saya tahu saya terlihat seperti orang Melayu. Tapi apa lagi yang bisa saya lakukan selain memberi tahu Anda? Saya orang China," katanya.

Ia berharap agar staf dapat belajar menjadi lebih sopan dan menghormati orang lain yang masuk ke restoran mereka.

Tentu saja, warganet yang membaca kisah ini pun beramai-ramai mendukung Daniell dan meyakinkannya bahwa staf restoran telah melampaui batasannya

"Menurutku tidak salah kalau dia ingin memastikan apakah kamu Muslim atau bukan. Tapi caranya bertanya berkali-kali itu pasti menyebalkan," kata seorang pengguna Facebook.

"Seharusnya dia bertanya hanya sekali dan langsung mendapatkan IC Anda untuk verifikasi, lalu mundur dan tidak mengolok-olok Anda. Juga tidak benar untuk mengambil IC orang lain dari mereka. Maaf atas nama orang Muslim. Anda tidak dihargai dan diperlakukan seperti itu. Sangat memalukan," kata yang lain.[suara]


Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

close