dr. Faheem Younus: Bagaimana Mengobati COVID di Rumah? - Konten Islam
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

dr. Faheem Younus: Bagaimana Mengobati COVID di Rumah?

 

KONTENISLAM.COM - dr. Faheem Younus membagikan tips sederhana mengobati Covid-19 saat isolasi mandiri:

"Bagaimana Mengobati COVID di Rumah?

Gunakan tablet parasetamol, semprotan hidung oxymetazoline, kumur uap/air hangat dan tidur yang nyenyak

Tidak ada antibiotik, ivermectin, vitamin, atau plasma yang dibutuhkan

Pantau oksimetri nadi Anda setiap hari

Pemulihan dalam 2-3 minggu."
 
Demikian disampaikan dr. Faheem Younus di akun twitternya, Senin, 19 Juli 2021.

***

Faheem Younus, Dokter AS yang Rajin "Ngetwit" Soal Pandemi di Indonesia

Para pengguna media sosial Twitter di Tanah Air belakangan mungkin mulai familar dengan nama Dr. Faheem Younus MD.

Ahli kesehatan asal Amerika Serikat ini kerap membagikan kicauan terkait kondisi pandemi Covid-19 di Indonesia.

Uniknya, sejumlah tulisan itu disampaikan dalam Bahasa Indonesia. Mungkin, agar pesannya dapat dipahami secara luas oleh masyarakat di sini.

Padahal, dia sama sekali tak bisa berbahasa Indonesia. Dengan demikian, tentu upaya Younus layak diacungi jempol.

Agaknya, dia menggunakan mesin penerjemah untuk memastikan pesannya tersampaikan dengan tepat.

Berbagai informasi yang diberikan oleh Younus dikenal sangat efektif sekaligus aplikatif.

Banyak warganet yang mengaku terbantu saat menghadapi Covid-19 karena cuitannya.

Namun, siapa sebenarnya ahli kesehatan yang sangat peduli pada masyarakat Indonesia ini?

Sudah berpraktik lebih dari 20 tahun

Dr. Faheem Younus MD sudah menjalani profesi sebagai dokter lebih dari 20 tahun.

Dia menyelesaikan pendidikan kedokterannya King Edward Medical University, yang dilanjutkan dengan pendidikan di berbagai universitas lain, termasuk University of Maryland School of Medicine.

Kicauan yang sangat bermanfaat tak lepas dari latar belakangnya sebagai spesialis penyakit menular ternama di Bel Air, Maryland.

Tak heran, dia memiliki pemahaman dan kapasitas untuk memberikan arahan selama masa pandemi ini.

Keahliannya sudah sangat dikenal di dunia kesehatan internasional termasuk
dengan berafiliasi dengan beberapa rumah sakit ternama.

University of Maryland Upper Chesapeake Medical Center dan University of Maryland Harford Memorial Hospital adalah beberapa di antaranya.

Sebagai spesialis penyakit menular, Younus memiliki kapasitas mencegah, mendiagnosis, dan mengobati berbagai macam penyakit menular.

Dia juga memberikan edukasi bagi pasien yang bepergian ke tempat di seluruh dunia yang memiliki tingkat penyakit menular yang tinggi, seperti malaria.

Akademisi aktif

Saat ini, Younus juga menjabat sebagai akademisi dengan status Adjunct Associate Professor di School of Medicine, University of Maryland.

Younus terlibat dalam berbagai program inovatif seperti mengembangkan dan mempertahankan keselamatan pasien dan program kualitas di Harford Memorial dan Upper Chesapeake Medical Center.

Dia juga memberikan pengawasan strategis untuk program pengalaman pasien, serta dikenal sebagai ahli manajemen perubahan.

Dia kondang karena kemampuannya menyelaraskan tim multidisiplin dalam berbagai kegiatan kerjasama.

Sarat prestasi

Pria berusia 49 tahun ini juga adalah pelopor berbagai program, seperti daftar periksa untuk penempatan lini sentral, pengawasan antimikroba, dan kesehatan jarak jauh.

Dia meraih sejumlah penghargaan di dunia kedokteran dan mengantongi Certified Physician Executive (CPE).

Termasuk pula penghargaan Top Doc selama dua tahun berturut-turut pada 2017 dan 2018.

Peduli pada kemanusiaan

Berbagai cuitannya soal penanganan pandemi di Indonesia agaknya tak lepas karena tingginya rasa kemanusiaan yang dia miliki.

Sepanjang kariernya, dia telah menunjukan kepedulian yang sangat tinggi terhadap sesama manusia, terlepas latar belakang negara.

Hal ini dibuktikan dengan statusnya sebagai board member dari Humanity First of USA, organisasi nirlaba yang fokus pada berbagai aktivitas sosial.

Ia juga menerima penghargaan Presidential Service Award pada 2008 dari Presiden Barack Obama atas kiprah kemanusiaannya. (Kompas)

iklan
iklan
Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam
close