Bagaimana Vaksin ditemukan di Era Utsmaniyyah, hingga Dipopulerkan Barat - Konten Islam
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Bagaimana Vaksin ditemukan di Era Utsmaniyyah, hingga Dipopulerkan Barat

Bagaimana Vaksin ditemukan di Era Utsmaniyyah, hingga Dipopulerkan Barat 

KONTENISLAM.COM - TIGA ratus tahun yang lalu, pada 1721, teknik inokulasi atau vaksin berhasil dibawa oleh seorang ke negara Inggris yang sedang mengalami epidemi cacar.

“Orang sekarat di mana-mana,” kata Isobel Grundy, seorang profesor emeritus bahasa Inggris di University of Alberta di Kanada. “Kehidupan sosial terhenti – dan semua hal yang tiba-tiba kita kenal kembali.”

Tetapi ketika warga London bersembunyi di dalam rumah karena wabah, ada seorang wanita yang tahu bagaimana mengakhirinya. Lady Mary Wortley Montagu namanya. Ia telah belajar teknik (vaksin) dari wanita lain di Kekhalifahan Utsmaniyyah bagaimana menghentikan cacar.

Apa yang terjadi selanjutnya adalah kisah politik dan kesehatan masyarakat yang memiliki kesamaan yang “sangat mirip” dengan pandemi saat ini, kata Grundy. Tapi itu juga menunjukkan bagaimana sains dan tekad mengubah arus melawan salah satu penyakit terburuk yang pernah dialami umat manusia.

Cacar jauh lebih mematikan daripada virus corona yang saat ini sedang mewabah di dunia. Tingkat kematian mencapai 30%, dan banyak dari korban adalah anak-anak. Mereka yang selamat sering meninggalkan bekas luka oleh penyakit, yang menutupi tubuh dengan lecet.

Para wanita ini terhubung dalam jaringan informal profesional medis wanita. “Ada banyak praktisi wanita di Kekaisaran Ottoman (sebutan Kekhalifahan Utsmaniyah),” kata Akif Yerlioglu, sejarawan kedokteran Ottoman di Universitas Osli di Norwegia. Mereka tidak diizinkan masuk sekolah tinggi Ottoman, namun mereka saling mengajari satu sama lain, sebagai dokter mata, bidan, dan ahli bedah. Bahkan ulama.

Para wanita itu mengetahui bahwa dengan mengambil sedikit nanah dari pasien cacar dan menginfeksinya ke orang sehat dapat membuat orang tersebut kebal dari penyakit cacar yang lebih serius.

Yerlioglu mengatakan praktik vaksin tidak ada dalam literatur medis Utsmaniyyah yang ditulis oleh para pria. Namun praktik ini menjadi praktik yang terkenal. “Perempuan berbagi pengetahuan ini diantara mereka sendiri,” katanya.

Teknik ini dikenal sebagai engrafting, variolatin atau, sederhananya, inokulasi. Diperkirakan berasal dari Cina berabad-abad sebelumnya, dan juga dipraktikkan di India dan Afrika.

“Kami tidak tahu persis mengapa atau bagaimana cara kerjanya, kami hanya tahu bahwa itu berhasil,” kata Michael Kinch, wakil rektor di Universitas Washington di St. Louis yang telah menulis buku tentang vaksinasi. Kinch dan yang lainnya menduga bentuk inokulasi ini mungkin berhasil karena virus cacar masuk melalui kulit, bukan paru-paru.

“Dengan meletakkannya di tempat yang tidak terlalu mematikan, yaitu kulit, maka Anda memiliki kemungkinan lebih besar untuk bertahan hidup,” katanya. Teori lain adalah bahwa inokulator (virus yang diinfeksikan) menggunakan jenis virus yang kurang berbahaya.

Inokulasi semacam ini memang memiliki risiko. Sejumlah kecil orang dapat menjadi sangat sakit dan bahkan meninggal, dan pasien dapat menularkan cacar kepada orang lain. Tapi itu jauh lebih berbahaya daripada terinfeksi melalui infeksi normal.

Para dokter Eropa mengetahui apa yang dilakukan Utsmaniyyah dan lainnya, tetapi mereka menolak untuk percaya bahwa teknik itu (vaksin) berhasil. Pada saat itu, “Eropa cukup terisolasi dan cukup xenofobia,” kata Kinch.

Grundy mengatakan keengganan untuk mengadopsi praktik itu adalah tentang prasangka, bukan sains. “Itu berasal dari negara Islam yang kami anggap terbelakang. Bagaimana mereka bisa memiliki jawaban untuk cacar?. Dan juga itu adalah dilakukan oleh wanita, yang dianggap orang Eropa buruk.”

Di sinilah keadaannya ketika Lady Mary tiba di ibukota Kekaisaran Ottoman Konstantinopel pada tahun 1717. Lady Mary adalah seorang wanita bangsawan kaya, menikah dengan duta besar Inggris untuk Kekhalifahan Utsmaniyyah. Dia terpesona oleh kota metropolitan yang berkembang pesat.

“Seninya berbeda, kehidupannya juga begitu, musiknya, semuanya,” kata Grundy, yang telah mengabdikan sebagian besar karirnya mempelajari tulisan Lady Mary.”Semua itu sangat menarik baginya, dan di antara penemuan-penemuan baru yang dia dapatkan adalah praktik vaksinasi cacar.”

Lady Mary menggambarkan apa yang dilihatnya dalam sebuah surat ke rumah seorang teman. Dia mengisahkan bagaimana seorang wanita tua menyimpan nanah dari korban cacar dan kemudian menggoreskannya ke pembuluh darah pasien mereka. Seketika itu juga dia yakin akan potensinya.

“Saya sangat puas dengan keamanan eksperimen ini, sehingga saya berniat mencobanya pada putra kecil saya,” tulisnya. Lady Mary siap untuk menyuntik putranya karena cacar telah membunuh saudara laki-lakinya beberapa tahun sebelumnya. Sementara dia sendiri telah tertular tak lama sebelum bepergian ke Timur.

“Dia memang selamat tetapi dia sangat, sangat parah. Bulu matanya tidak pernah tumbuh kembali setelah cacar dan kulitnya memiliki banyak bekas luka,” kata Grundy.

Dia menyuruh putranya disuntik di Konstantinopel. Keluarga itu kemudian kembali ke Inggris. Dan kemudian, pada tahun 1721, datang wabah cacar besar di London.

Lady Mary segera mengatur agar putrinya (juga bernama Mary) diinokulasi. Sebagai anggota aristokrasi, keputusan Lady Mary mencuri perhatian banyak orang, bahkan ditulis di koran.

“Pada saat bintik-bintik muncul pada Mary kecil, ada semacam antrian di pintu untuk datang dan melihatnya,” kata Grundy. “Baik kenalan sosial Lady Mary maupun dokter-dokter tingkat tinggi.”

Lady Mary menerima perhatian itu. Dalam suratnya tahun 1717, dia telah menulis tentang keinginannya untuk menyebarkan praktik inokulasi: “Saya cukup patriot untuk bersusah payah membawa penemuan yang berguna ini ke mode di Inggris.” Namun, dia menyebut para dokter Inggris terlalu sibuk mencari uang: “Saya tidak boleh gagal untuk menulis kepada beberapa dokter kami secara khusus tentang hal itu, jika saya mengenal salah satu dari mereka yang saya pikir memiliki cukup kebajikan untuk menghancurkan sebagian besar pendapatan mereka, demi kebaikan umat manusia.”

Alih-alih beralih ke lembaga medis pria, Lady Mary berusaha membujuk calon ratu Inggris, Caroline, Putri Wales, untuk menyuntik anak-anaknya. Sang putri, sekutu Lady Mary, bersedia mencobanya. Setelah berkonsultasi dengan dokter dan raja, keputusan dibuat untuk melakukan serangkaian tes “menyuntik para penjahat yang dihukum mati dan meminta mereka untuk secara sukarela disuntik secara eksperimental,” kata Grundy.

Enam penjahat yang dihukum ditawari pengampunan sebagai imbalan untuk berpartisipasi dalam percobaan. Itu “menurut standar saat ini, sangat tidak etis,” kata Kinch. Ada tes tambahan pada anak yatim. Eksperimen semacam ini adalah hal yang biasa bagi para profesional medis saat itu — kedokteran dipraktikkan dalam masyarakat dengan struktur kelas yang kaku, di mana perbudakan masih legal.

“Saya pikir ada pandangan yang berbeda tentang kehidupan orang, dan nilai kehidupan dan semua kehidupan adalah sama,” katanya.

Pada akhirnya, Putri Wales memang menyuntik putrinya (putranya, kemungkinan pewaris takhta, dianggap terlalu penting untuk diambil risikonya), dan Lady Mary menjadi figur publik, yang membawa konsekuensi.

Keputusan sang putri membuat inokulasi menjadi “masalah politik,” kata Grundy. “Mereka yang menentang keluarga kerajaan akan berkata, ‘Oh, ini adalah sesuatu yang dilakukan Putri Wales, saya tidak akan percaya itu.’ ”

Ada orang lain yang tidak mempercayainya karena berasal dari negara Islam dan ada pula yang hanya menolak gagasan memasukkan zat asing ke dalam tubuh mereka. Bagi Grundy, perbedaan budaya yang ditemui Lady Mary terasa sangat akrab. Dia melihat kesejajaran dalam pertarungan politik hari ini mengenai apakah akan memakai masker, atau teori konspirasi bermuatan rasial yang mengklaim virus corona berasal dari laboratorium China.

“Pengulangan cara garis pertempuran ditarik, itu benar-benar luar biasa,” kata Grundy.

Kinch mengatakan tindakan Lady Mary juga menawarkan pelajaran.

“Satu kesimpulan untuk semua orang, apakah itu ilmuwan atau non-ilmuwan, adalah bahwa kita tidak secerdas yang kita kira,” katanya. “Kami memiliki banyak hal yang bisa kami pelajari dari orang lain.”

Lady Mary ingin menghentikan cacar, dan untuk melakukannya dia terbuka untuk semua ide, katanya. “Kecemerlangan dan keterbukaan pikirannya membantunya merangkul sesuatu yang membantunya menyelamatkan ratusan ribu, jika bukan jutaan, nyawa.”

Itu karena teknik vaksin yang dia pinjam dari wanita Utsmaniyyah memang berlaku di Inggris. Ribuan orang disuntik, termasuk seorang anak laki-laki bernama Edward Jenner. Dia melanjutkan untuk mengembangkan vaksin pertama, juga melawan cacar. Vaksin terbukti lebih aman dan lebih efektif daripada cara inokulasi lama. Cacar dinyatakan benar-benar diberantas pada tahun 1980.

Dan vaksinasi masih digunakan sampai sekarang untuk melawan virus baru yang mematikan, termasuk virus corona. [hidayatullah]

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam
close