Heboh Santri Tutup Telinga Dengar Musik, Gus Nadir: Ulama Ada yang Haramkan, Saling Hormat saja - Konten Islam
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Heboh Santri Tutup Telinga Dengar Musik, Gus Nadir: Ulama Ada yang Haramkan, Saling Hormat saja

 Heboh Santri Tutup Telinga Dengar Musik, Gus Nadir: Ulama Ada yang Haramkan, Saling Hormat saja 

KONTENISLAM.COM - Cendekiawan Nahdatul Ulama Nadirsyah Husen atau Gus Nadir menanggapi cuplikan video yang memperlihatkan para santri menutup telinga ketika mendengar musik saat menjalani vaksinasi. Belum diketahu lokasi direkamnya video itu, namun telah ramai dibicarakan warga net.

Netizan menuding perilaku santri itu seperti Taliban. Seperti ditulis oleh akun Twitter @David_Wijaya03. “Ada yang tahu ini dari santri mana? Lebay banget sampai menutup kupingnya. Indoktrinasi mengharamkan musik ini gak beda jauh dengan Taliban, ISIS, Al Qaeda & Wahabi Takfiri,” tulisnya.

Gus Nadir bilang, hukum mendengar musik ada perbedaan pendapat di kalangan ulama. Ada yang mengharamkan, ada pula yang menghalalkan. Sehingga orang yang bilang musik haram, tidak perlu dituduh mirip Taliban dan ISIS.

“Gak harus buru-buru dianggap kayak Taliban. Hukumnya mendengarkan musik itu ada ulama yang bilang haram, dan ada yang bolehin. Kita hormati saja. Bagi yang bilang boleh, alasannya ada di gambar: Syekh Yusuf Qaradhawi, Kitab Nailul Awthar dan al-Fiqhul Islami Syekh Wahbah” tulis Gus Nadir dikuti akun Twitter-nya, Selasa (14/9/2021).

Gus Nadir mengatakan, sebaiknya menghormati perbedaan. Sebab yang mengatakan musik haram juga punya rujukan dalil yang syar’ih.

“Ulama yang bilang haram juga punya dasar rujukan. Pada titik ini ya kita saling hormat saja terhadap pilihan yang berbeda,” ungkapnya.

Gus Nadir menilai, ada juga yang enggan mendengarkan musik karena sedang menjaga hafalan Alquraannya.

“Bagi yang bilang haram, mendengarkannya dianggap berdosa dan bisa membuat hafalan Quran menjadi lupa. Bagi yang bilang boleh, mendengarkan musik dapat melalaikan untuk murajaah (mengulang hafalan Alquran-red),” jelasnya.

Gus Nadir menilai belum tentu, para santri itu menghukum musik itu haram. Bisa saja mereka enggan mendengar musik karena sedang menjaga hafalan Alquran. Sebab musik bisa melalaikan hafalan.

“Karena hafalan memang mesti dijaga dan diulang-ulang terus. Jadi belum tentu semua santri yang gak mau dengar musik karena sedang menghafal Quran itu akibat menganggap musik haram,” ujarnya

Lebih lanjut dia mengatakan, sikap para santri di video yang menutup telinganya itu bagus. Mereka tidak ngamuk atau memaksa musik dimatikan.

“Justru disana terlihat toleransi ustad dan santri untuk memilih menutup telinga dan menjaga diri ketimbang memaksakan paham mereka dengan cara kekerasan,” katanya.

“Bukankah esensi toleransi ada di sana? Jadi jangan buru-buru mengaitkan mereka dengan paham Islam garis keras hanya karena mereka berbeda pemahaman,” pungkasnya. [fajar]

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam
close