WikiLeaks: Senjata yang digunakan dalam serangan ISIS di Paris dijual oleh perusahaan Florida yang terkait dengan CIA - Konten Islam
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

WikiLeaks: Senjata yang digunakan dalam serangan ISIS di Paris dijual oleh perusahaan Florida yang terkait dengan CIA

 

KONTENISLAM.COM - WikiLeaks mengungkap senjata yang digunakan dalam serangan ISIS di Paris pada 2015 dijual oleh perusahaan Florida yang terkait dengan CIA.

Sebuah senjata yang pernah dimiliki oleh pedagang senjata Delray Beach termasuk di antara yang terkait dengan serangan Paris yang menewaskan 130 orang, kata kepala pabrik senjata Serbia kepada The Associated Press.

Nomor seri pistol semi-otomatis M92 cocok dengan nomor seri senjata Zastava yang dikirim pada Mei 2013 ke Century International Arms milik keluarga di Delray Beach, kata dealer senjata, Milojko Brzakovic.

Bagaimana pistol itu sampai dari Delray ke Prancis masih belum jelas.

Pemilik Century Michael Sucher tidak menjawab panggilan Kamis. Pintu dikunci di lokasi Congress Avenue perusahaan di selatan Atlantic Avenue di Delray Beach, tempat awak berita TV berkumpul Kamis sore.

Karyawan yang keluar dari gedung untuk pulang menolak berkomentar. Sarah Levine, yang bekerja di sebelah, mengatakan, "Saya tidak tahu bahwa ada sesuatu yang berhubungan dengan senjata atau senjata yang dijual di sekitar ini."

Century, pembeli dan penjual kembali senjata surplus kelas militer, adalah salah satu pedagang senjata terbesar di Amerika Serikat. Spesialisasinya adalah membeli senjata api dari luar negeri dan menjualnya kembali ke dealer. Bisnis Palm Beach County mengimpor hingga 25.000 senjata setiap tahun dari perusahaan Serbia saja, AP melaporkan.

Selain lokasi Delray Beach, Century juga memegang lisensi senjata api federal di Georgia, Vt., sebuah kota berpenduduk sekitar 4.700 penduduk sekitar 10 mil dari perbatasan Kanada.

Lokasi Vermont dilisensikan untuk mengimpor senjata, membuat senjata, dan mengimpor perangkat perusak, termasuk senjata kaliber sangat besar atau amunisi penusuk lapis baja. Perusahaan juga memasarkan amunisi merek sendiri, Red Army Standard, yang diproduksi di pabrik era Perang Dingin.

Ini bukan pertama kalinya Century Arms menjadi berita utama.
 
Pada tahun 2011, The Palm Beach Post merinci bagaimana Century Arms menjadi makmur — berdagang pistol, senapan sniper, dan senjata serbu, terkadang dengan bantuan “broker tidak resmi” — berdasarkan kabel diplomatik rahasia yang dipublikasikan oleh WikiLeaks, sebuah organisasi internasional yang menerbitkan rahasia informasi.

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam
close