Mantan Dubes Afghanistan untuk AS: Sulit Bagi Saya Mempercayai Joe Biden, Dia Juga Tidak Peduli Nasib Perempuan - Konten Islam
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Mantan Dubes Afghanistan untuk AS: Sulit Bagi Saya Mempercayai Joe Biden, Dia Juga Tidak Peduli Nasib Perempuan

Mantan Dubes Afghanistan untuk AS: Sulit Bagi Saya Mempercayai Joe Biden, Dia Juga Tidak Peduli Nasib Perempuan 

KONTENISLAM.COM - Sulit bagi rakyat Afghanistan untuk mempercayai presiden Amerika Serikat lainnya, terutama setelah 'pengkhiatan' yang terjadi di bawah pemerintahan Joe Biden.

Begitu disampaikan Adela Raz, mantan duta besar Afghanistan untuk AS tentang penarikan militer yang kacau saat tampil di 'Axios on HBO' pada Minggu (3/10).

Dia mengatakan bahwa banyak orang di negaranya tidak mempercayai pemerintah AS dan pemerintahan Biden, termasuk dirinya sendiri.

“Saya percaya dan percaya pada orang-orang (Amerika). Maksud saya, saya telah kehilangan kepercayaan pada kebijakan AS, dan saya pikir mungkin kebijakan pemerintah, termasuk kepemimpinan dan kebijakan pemerintah saya sendiri,” katanya, seperti dikutip dari RT, Selasa (5/10).
Ia menambahkan bahwa dia mempertanyakan seberapa efektif dia sebagai duta besar.
Ditanya kemudian apakah AS masih menjadi 'pemimpin dunia bebas', seperti yang sering disebut selama ini, Raz mengatakan itu adalah gagasan yang kemungkinan besar akan dia pertanyakan dan tertawakan.

Meskipun demikian dia tetap memuji warga dan militer AS karena dukungan mereka terhadap warga Afghanistan, sambil mengecam pejabat AS karena tidak melindungi pencapaian mereka.

Raz berargumen bahwa dia awalnya bersemangat untuk masa jabatan Biden dan dukungannya untuk penarikan dari Afghanistan, sesuatu yang telah dinegosiasikan oleh pemerintahan Donald Trump sebelumnya dengan Taliban, meskipun dia mengatakan ini telah memberi kelompok itu legitimasi politik.

Menurut Raz, bagaimanapun, penjadwalan ulang Biden dari garis waktu penarikan AS memberi kesempatan untuk menempatkan pembatasan yang lebih keras pada Taliban, tetapi dia tidak melihat upaya seperti itu.

“Anda terlibat dalam membangun satu di Afghanistan, dan orang-orang mempercayainya, mereka berjuang untuk itu, tetapi ketika negosiasi tiba dengan Taliban itu bukan prioritas untuk dinegosiasikan,” katanya.

Ditanya apakah dia yakin Biden peduli dengan nasib wanita muda yang mungkin menderita di bawah aturan yang menindas, Raz hanya berkata, “Saya rasa tidak.”

“Dia mengatakan AS tidak bisa menjadi polisi dunia untuk melindungi perempuan di negara lain mana pun,” tambahnya.

Terlepas dari pemerintahan Taliban, Raz masih menganggap dirinya sebagai duta besar negara yang sah dan mengatakan dia terus bekerja dengan staf kecil di kedutaan Afghanistan di Washington, tetapi mengklaim bahwa pemerintahan Biden bahkan menolak untuk berkomunikasi dengannya.

“Dengan bertemu saya secara resmi, mungkin mereka akan melegitimasi posisi itu, dan itu mungkin akan membuat marah Taliban,” katanya, mengungkapkan pejabat Biden yang membatalkan beberapa pertemuan dengannya selama bulan September.[rmol]

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam
close