Anggotanya Ditangkap, MUI Minta Densus 88 Jangan Tangkap Teroris: Bukan Begitu Caranya, Ajak Diskusi - Konten Islam
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Anggotanya Ditangkap, MUI Minta Densus 88 Jangan Tangkap Teroris: Bukan Begitu Caranya, Ajak Diskusi

Kritik Cara Anggota Densus 88 Tangkap Terduga Teroris, MUI: Bukan Begitu Caranya, Ajaklah Diskusi 

KONTENISLAM.COM - Majelis Ulama Indonesia (MUI) menyoroti kerja Densus 88 Antiteror dalam mencegah berkembangnya paham terorisme.

Wakil Ketua Umum MUI, Anwar Abbas menilai mereka seharusnya mengajak para terduga teroris tersebut untuk berdiskusi.

"Bagi saya masalah densus ini ya, dia sudah mendeteksi ada orang yang punya paham terorisme, dibiarkan terus begitu ya sampai nanti ditangkap. Kalau bagi saya gak begitu mengurus negara," tuturnya, dikutip dari akun Instagram @kameraperistiwa, Jumat, 19 November 2021.

Menurut Anwar Abbas, Densus 88 Antiteror seharusnya mengajak para terduga teroris untuk berdialog, sehingga menghasilkan titik temu.

"Kalau ada orang yang punya pandangan, di mana pandangannya itu bertentangan dengan Pancasila, ya dideketin, diajak berdiskusi, diajak berdialog. Sehingga akhirnya akan ada titik temu," ujarnya.

Dengan adanya diskusi, nantinya emosionalitas dan radikalitas para terduga teroris tersebut bisa turun.

"Emosionalitas mereka bisa menurun, radikalitas mereka bisa menurun, sehingga ada understanding kan," kata Anwar Abbas.

Sayangnya apa yang dilakukan Densus 88 Antiteror kepada para terduga teroris tidak seperti itu.

"Tapi ini kan tidak seperti itu cara penanganannya kan," ucap Anwar Abbas.

Menurutnya, terduga teroris di Indonesia hanya dipantau dan diikuti, bukannya diajak untuk berdiskusi.

"Misalkan ada seseorang dianggap teroris, dipantau terus, diikutin terus, kemudian nanti setelah bom meledak ditangkap. Jangan begitu dong," ujar Anwar Abbas.

Padahal, dia mengungkapkan bahwa cara menangani terorisme seharusnya tidak seperti itu.

"Bagi saya, kalau kita memang sepakat dengan pancasila sebagai pasal bangsa kita dan UUD 1945 sebagai dasar hukum kita, ndak begitu caranya," tutur Anwar Abbas.

Dia menekankan bahwa Densus 88 Antiteror seharusnya merangkul para terduga teroris, agar paham yang mereka anut bisa berubah.

"Yang kita lakukan itu bukan memukul, tapi merangkul. Bukan membidik, tapi mendidik," kata Anwar Abbas. [Sumber: pikiran-rakyat]

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam
close