Partai Ummat Tawari Fadli Zon Gabung, Gerindra: Coba Adu Domba, Percuma! - Konten Islam
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Partai Ummat Tawari Fadli Zon Gabung, Gerindra: Coba Adu Domba, Percuma!

Partai Ummat Tawari Fadli Zon Gabung, Gerindra: Coba Adu Domba, Percuma!   

KONTENISLAM.COM - Partai Gerindra mengaku bingung terhadap Partai Ummat, yang menawari kadernya, Fadli Zon, bergabung setelah kena tegur akibat mengkritik Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Habiburokhman memastikan upaya tersebut percuma.

"Kami nggak mau menanggapi terlalu serius statement tersebut. Bingung juga. Pak Fadli aja slow aja, kok ada pihak lain bicara begitu. Biasalah, namanya juga partai besar, pasti ada pihak-pihak yang ingin cari-cari kesempatan mengambil keuntungan politik. Boleh saja coba adu domba, tapi saya pastikan percuma," kata Habiburokhman saat dihubungi, Sabtu (20/11/2021).

Habiburokhman mengaku heran atas tawaran Partai Ummat lantaran Fadli Zon adalah salah satu tokoh Partai Gerindra. Selain itu, dia menyebut Fadli Zon juga merupakan sahabat terdekat Prabowo Subianto saat susah dan senang.
 
"Pak Fadli Zon kan juga salah satu tokoh partai dan sahabat Pak Prabowo saat susah atau senang. Aneh saja kalau ada yang coba pecah-belah," ucapnya.

Lebih lanjut, anggota Komisi III DPR ini menjelaskan teguran dari Partai Gerindra adalah hal yang lumrah. Dia memastikan bukan hanya Fadli Zon, kader lain, termasuk dirinya, pun pernah kena tegur oleh Partai Gerindra.

"Sejak Gerindra berdiri sampai sekarang, sudah ratusan dan mungkin ribuan teguran diberikan. Tidak ada satu pun yang menjadi masalah dan membuat orang yang ditegur pindah partai. Saya sendiri sering banget kena tegur, tapi nggak pernah baper. Kader-kader kami memegang teguh prinsip disiplin partai. Kami paham teguran adalah bagian dari mekanisme demokrasi internal," ujarnya.

Partai Ummat Tawari Fadli Zon Bergabung
Sebelumnya diberitakan, Partai Ummat membuka pintu untuk Fadli Zon bergabung dengan partainya. Juru bicara Partai Ummat Mustofa Nahrawardaya menilai Fadli Zon membutuhkan tempat yang nyaman untuk memperjuangkan keadilan.

"Saya sangat memahami situasinya. Jadi, kalau Fadli Zon mau tempat yang nyaman untuk memperjuangkan keadilan serta melawan kezaliman, Partai Ummat-lah tempat yang pas saat ini," ujar Mustofa saat dihubungi, Jumat (19/11/2021).
 
Mustofa mengatakan Fadli adalah politikus yang memiliki DNA oposisi terhadap kezaliman dan ketidakadilan. Suara Fadli Zon pun dinilai satu frekuensi dengan publik.

"Fadli Zon adalah politikus yang semua orang tahu dia memiliki DNA oposisi terhadap kezaliman dan ketakadilan. Ini sejak awal-awal beliau masuk politik. Suara-suara beliau di Senayan selama ini sangat klop dengan frekuensi publik yang rindu politik bersih dan berwibawa," tuturnya.

Dia menilai sosok Fadli merupakan politikus yang langka di Indonesia. Namun posisi Fadli dinilai dalam kondisi dilematis. Sebab, perlu mengikuti keinginan partai untuk bergabung dengan petahana meski tidak sesuai dengan idealismenya.

"Karena itulah, politikus-politikus seperti Fadli Zon ini sekarang sangat langka di Indonesia. Anda bisa lihat sendiri, suara-suara kritis dari Senayan saat ini sepi, bagai rumah hantu," kata Mustofa.

"Fadli Zon butuh saluran untuk membela rakyat. Saya kok yakin banyak tokoh seperti Fadli ini yang sedang menjumpai situasi dilematis. Di satu sisi harus mengikuti keinginan partai untuk bergabung dengan petahana, namun idealismenya sebagai politikus lurus nggak mau menerima adanya kezaliman dan ketakadilan yang menimpa masyarakat," sambungnya.

Mustofa menilai Fadli memiliki DNA oposisi dan tidak akan merasa nyaman bila memuji pimpinan yang tak sesuai. Mustofa lantas kembali menegaskan bawa Partai Ummat membuka pintu 24 jam untuk Fadli Zon bila ingin bergabung.

"Saya sangat paham, DNA beliau adalah DNA oposisi. Kalau pemilik DNA oposisi diminta puja puji pemimpin yang tak mampu menjalankan keadilan, tentu dia tidak bakal nyaman. Dia dididik dengan pendidikan yang baik. Sayang jika tidak tersalurkan. Tugas pengawasan dia kepada mitra pemerintah akan mandul. Mandek, tak tahu harus bagaimana. Jadi kami membuka pintu 24 jam bagi beliau di Kantor DPP Partai Ummat di Tebet," tuturnya.

Mustofa mengaku masih berkomunikasi dengan Fadli. Namun Mustofa menyebut belum membicarakan terkait tawaran bergabung ke Partai Ummat.

"Saya sendiri sudah kirim WA ke Mas Fadli, tapi belum bicara soal ini. Beliau masih menjawab WA saya pakai emoji jempol ketika saya kasih tahu banyak wartawan meminta saya kontak Mas Fadli Zon," imbuhnya.(detik)

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam
close