Viral, Acara Keagamaan di Haridwar India Menyerukan Pembunuhan Massal Terhadap Muslim Hingga Memicu Kemarahan - Konten Islam
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Viral, Acara Keagamaan di Haridwar India Menyerukan Pembunuhan Massal Terhadap Muslim Hingga Memicu Kemarahan

Viral, Acara Keagamaan di Haridwar India Menyerukan Pembunuhan Massal Terhadap Muslim Hingga Memicu Kemarahan 

KONTENISLAM.COM - Polisi mengajukan kasus setelah video menjadi viral di media sosial tentang pertemuan di mana para pemimpin agama Hindu menyerukan pembunuhan massal dan penggunaan senjata terhadap Muslim.

Dikutip dari Aljazeera, video yang sudah viral itu menunjukkan acara keagamaan, para pemimpin agama Hindu di Haridwar India menyerukan genosida atau pembunuhan massal terhadap Muslim dan telah memicu kemarahan dan mendorong tuntutan polisi untuk bertindak.
 
Polisi India mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka telah meluncurkan penyelidikan ujaran kebencian ke dalam acara minggu lalu di Haridwar, di negara bagian Uttarakhand utara, di mana para peserta menyerukan pembunuhan massal dan penggunaan senjata terhadap Muslim.

Seorang pembicara di pertemuan itu mengatakan kepada orang banyak bahwa orang tidak perlu khawatir masuk penjara karena membunuh Muslim, menurut sebuah video yang menjadi viral.

“Bahkan jika hanya seratus dari kita menjadi tentara dan membunuh dua juta dari mereka, kita akan menang. Jika Anda berdiri dengan sikap ini saja maka Anda akan mampu melindungi 'sanatana dharma' [suatu bentuk mutlak Hinduisme],” katanya.

Pertemuan itu dihadiri oleh setidaknya satu anggota Partai Bharatiya Janata (BJP) Perdana Menteri Narendra Modi. Partai tersebut dituduh mendorong penganiayaan terhadap Muslim dan minoritas lainnya oleh nasionalis Hindu garis keras sejak berkuasa pada tahun 2014, tuduhan yang dibantahnya.

Anggota parlemen Muslim terkemuka Asaduddin Owaisi mentweet bahwa komentar yang menghasut dalam video itu adalah "kasus hasutan yang jelas untuk genosida".

Pemerintah Modi belum mengomentari acara tersebut.
 
Wanita dalam video tersebut dilaporkan menambahkan bahwa orang India harus "berdoa kepada Nathuram Godse", garis keras Hindu yang membunuh ikon kemerdekaan India Mahatma Gandhi pada tahun 1948.

Delegasi lain, Prabodhanand Giri – kepala kelompok Hindu garis keras yang sering difoto dengan anggota senior BJP – menyerukan “pembersihan” dan bagi mereka yang hadir untuk “siap mati atau dibunuh”.

“Seperti Myanmar, polisi, politisi, tentara, dan setiap umat Hindu di India harus mengambil senjata dan melakukan pembersihan ini. Tidak ada pilihan lain yang tersisa, ”katanya.

Tindakan keras militer di Myanmar terhadap minoritas Muslim Rohingya yang dianiaya telah menewaskan ribuan orang dan memaksa ratusan ribu orang mengungsi ke negara tetangga Bangladesh.
 
Pembicara ketiga terdengar mengatakan bahwa dia berharap dia telah membunuh pendahulu Modi, Manmohan Singh dari partai oposisi utama Kongres, yang merupakan perdana menteri Sikh pertama di India.

Yang lain mengatakan dia telah meminta hotel dari negara bagiannya untuk tidak mengizinkan perayaan Natal. Pernyataan itu disambut dengan sorak-sorai dari para hadirin.

'Keheningan yang memekakkan telinga'
BJP membantah tuduhan bahwa agendanya adalah mengubah India yang secara resmi sekuler dan pluralistik menjadi negara etnis Hindu.

Kepala polisi negara bagian Uttarakhand, Ashok Kumar, mengatakan insiden seperti itu tidak akan ditoleransi.

Dia menambahkan bahwa sebuah kasus telah didaftarkan di bawah bagian hukum India yang melarang mempromosikan permusuhan di antara kelompok-kelompok yang berbeda atas dasar agama. Pelanggaran semacam itu bisa mendapatkan hukuman penjara hingga tiga tahun.

Kumar mengatakan kasus itu didaftarkan segera setelah pengaduan resmi dibuat. Kasus tersebut hanya menyebutkan satu orang, seorang mantan Muslim yang masuk agama Hindu, dan orang tak dikenal lainnya.
 
Pavni Mittal dari Al Jazeera, melaporkan dari New Delhi, mengatakan tidak ada pemimpin lain yang hadir, terlepas dari bukti, sejauh ini memiliki kasus yang didaftarkan terhadap mereka.

"Semua ini direkam, pidato-pidatonya menjadi viral, jadi polisi punya bukti tetapi tidak ada hal lain yang benar-benar dilakukan," tambahnya. (Poskota)

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam
close