Debbie Rogers, Gadis Kristen yang Masuk Islam dan Berhasil Mengajak Sebagian Besar Keluarganya dan Sedikitnya 30 Teman dan Tetangga Masuk Islam - Konten Islam
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Debbie Rogers, Gadis Kristen yang Masuk Islam dan Berhasil Mengajak Sebagian Besar Keluarganya dan Sedikitnya 30 Teman dan Tetangga Masuk Islam

 

KONTENISLAM.COM - Betul-betul kisah nyata yang inspirasional...

Gadis Kristen yang Menjadi Mualaf dan Berhasil Mengajak Sebagian Besar Keluarganya dan Sedikitnya 30 Teman dan Tetangga Untuk Masuk Islam

Aisha Bhutta, juga dikenal sebagai Debbie Rogers, sangat tenang. Dia duduk di sofa di ruang depan besar flat rumah petaknya di Cowcaddens, Glasgow, Skotlandia. Dindingnya digantungi kutipan Al-Qur'an, jam khusus untuk mengingatkan keluarga tentang waktu sholat dan poster Kota Suci Mekkah.

Mata biru tajam Aisha berkilau dengan semangat evangelis, dia tersenyum dengan cahaya yang hanya dimiliki oleh orang percaya sejati. Wajahnya seperti gadis Skotlandia yang kuat - bukan omong kosong, humoris - tetapi ditutupi dengan jilbab yang rapi.

Bagi seorang gadis Kristen yang baik untuk masuk Islam dan menikah dengan seorang Muslim sudah cukup luar biasa. Tapi lebih dari itu, dia juga telah meng-Islamkan orang tuanya, sebagian besar anggota keluarganya yang lain dan setidaknya 30 teman dan tetangga.

Keluarganya adalah orang Kristen yang taat, dimana bersama keluarganya Debbie Rogers secara teratur menghadiri pertemuan Bala Keselamatan. Ketika semua remaja lain di Inggris Raya mencium poster George Michael (penyanyi), Debbie Rogers memasang gambar Yesus di dindingnya.

Namun dia menemukan bahwa Kekristenan saja tidak cukup; ada terlalu banyak pertanyaan yang belum terjawab dan dia merasa tidak puas dengan kurangnya struktur disiplin untuk keyakinannya. “Harus ada lebih banyak hal yang harus saya patuhi daripada hanya melakukan doa ketika saya menginginkannya.”

Debbie Rogers pertama kali melihat calon suaminya, Mohammad Bhutta, ketika dia berusia 10 tahun di toko yang dikelola oleh keluarganya. Dia akan melihatnya di belakang, saat Mohammad Bhutta shalat. “Ada kepuasan dan kedamaian dalam apa yang dia lakukan. Dia mengatakan dia adalah seorang Muslim. Saya berkata: Apa itu Muslim?“.

Kemudian dengan bantuan Mohammad Bhutta dia mulai mempelajari lebih dalam tentang Islam. Pada usia 17 tahun, dia telah membaca seluruh Alquran dalam bahasa Arab. “Semua yang saya baca”, katanya, “Masuk akal.” Dia membuat keputusan untuk pindah agama Islam pada usia 16 tahun.

"Ketika saya mengucapkan kata-kata itu (syahadat), rasanya seperti beban besar yang saya pikul di pundak saya telah terlepas. Saya merasa seperti bayi yang baru lahir.”

Meskipun telah masuk Islam, ayah Mohammed menentang pernikahan mereka. Dia melihatnya sebagai wanita Barat yang akan menyesatkan putra sulungnya dan
memberikan nama buruk bagi keluarga.

Namun demikian, pasangan itu menikah di masjid setempat. Aisha mengenakan gaun yang dijahit tangan oleh ibu dan saudara perempuan Muhammad yang menyelinap ke dalam upacara bertentangan dengan keinginan ayahnya yang menolak untuk hadir.

Neneknya yang sudah tualah yang membuka jalan bagi ikatan antara para wanita. Dia tiba dari Pakistan di mana pernikahan ras campuran bahkan lebih tabu, dan bersikeras untuk bertemu Aisha. Dia sangat terkesan dengan fakta bahwa dia telah belajar Alquran dan bahasa Punjabi sehingga dia meyakinkan anggota keluarga yang lain; pelan-pelan, Aisha, kini 32 tahun, menjadi salah satu keluarga.

Orang tua Aisha, Michael dan Marjory Rogers, meskipun menghadiri pernikahan, lebih peduli dengan pakaian yang dikenakan putri mereka sekarang (shalwaar kameez tradisional) dan apa yang akan dipikirkan para tetangga. Enam tahun kemudian, Aisha memulai misi untuk meng-Islamkan mereka dan seluruh keluarganya, kecuali yang belum berhasil saudara perempuannya (“Saya masih berupaya terus berdakwah kepadanya").

“Suami saya dan saya berdakwah pada ibu dan ayah saya, memberi tahu mereka tentang Islam dan mereka melihat perubahan yang baik dalam diri saya.”

Ibunya segera mengikuti jejaknya. Marjory Rogers mengubah namanya menjadi Sumayyah dan menjadi seorang Muslim yang taat.

Dia mengenakan jilbab dan melakukan shalat tepat waktu dan tidak ada yang penting baginya kecuali hubungannya dengan Tuhan.

Ayah Aisha cukup sulit saat diajak masuk Islam, jadi dia meminta bantuan ibunya yang baru masuk Islam untuk bersama-sama mengajak ayahnya.

Ibu saya dan saya biasa berbicara dengan ayah saya tentang Islam dan kami sedang duduk di sofa di dapur suatu hari dan dia (ayah) berkata: "Apa kata-kata yang harus diucapkan ketika menjadi seorang Muslim?"

"Aku dan ibuku sontak melompat ke atasnya (gembira)." Ayah bersyahadat masuk Islam.

Tiga tahun kemudian, saudara laki-laki Aisha masuk Islam "melalui telepon - berkat BT", kemudian diikuti oleh istri dan anak-anaknya, diikuti oleh putra saudara perempuannya.

Tidak berhenti di situ. Setelah keluarganya masuk Islam, Aisha mengalihkan perhatiannya ke Cowcaddens, tetangganya, dengan deretan rumah petak abu-abu yang runtuh. Setiap hari Senin selama 13 tahun terakhir, Aisha mengadakan kelas-kelas Islam untuk wanita Skotlandia. Sejauh ini dia telah membantu meng-Islamkan lebih dari 30 para wanita dari berbagai latar belakang.

Trudy, seorang dosen di Universitas Glasgow dan seorang mantan Katolik, menghadiri kelas Aisha awalnya semata-mata karena dia ditugaskan untuk melakukan beberapa penelitian. Tetapi setelah enam bulan mengikuti kelas, dia pindah agama (masuk Islam), memutuskan bahwa Kekristenan penuh dengan "inkonsistensi logis".

(Sumber: The Guardian Newspaper, Inggris, Kamis 8 Mei 1997)

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam
close