Jejak 3 Jenderal Ahli Intelijen Ini Penuh Misteri Usai Pensiun dari TNI - Konten Islam
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Jejak 3 Jenderal Ahli Intelijen Ini Penuh Misteri Usai Pensiun dari TNI

https: img.okezone.com content 2022 04 30 337 2587636 jejak-3-jenderal-ahli-intelijen-ini-penuh-misteri-usai-pensiun-dari-tni-xAoBMMWm2v.jpg 

KONTENISLAM.COM - Sejumlah jenderal pada zaman orde baru, dikenal memiliki sikap yang tegas.

Selain pernah terlibat dalam sejumlah palagan dalam mempertahankan kemerdekaan, mereka juga dipercaya menjaga stabiltas keamanan di Tanah Air.

Namun setelah purna tugas, para jenderal ini juga ada yang dipercaya sebagai menteri era orde baru bahkan ada yang dianggap misterius jejaknya.

Berikut ini jejak 3 jenderal TNI yang dirangkum beragam sumber, Sabtu (30/4/2022).

1.Jenderal (purn) LB Moerdani

Jenderal TNI (Purn) Leonardus Benyamin Moerdani atau yang kerap disebut Benny Moerdani, merupakan salah satu tokoh militer yang paling berpengaruh di era Orde Baru dari Korps Baret Merah Kopassus.

Beberapa operasi militer yang ditanganinya berakhir sukses.

Salah satunya pembajakan pesawat Garuda Indonesia Penerbangan 206 di Bandara Don Muang, Bangkok,

2.Letjen (purn) Ali Moertopo

Letnan Jenderal TNI (Purn) Ali Moertopo. Ia merupakan tokoh intelijen dan politikus di era Orde Baru.

Ali Murtopo mengawal karir di Kodam Diponegoro, sebagai bagian dari pasukan Banteng Raider.

Berkat keberhasilannya kala itu, Ali ditunjuk oleh Soeharto menjadi Asisten Teritorial.

Ali juga terlibat dalam Operasi Khusus (Opsus) yang memberangus lawan politik pemerintahan Presiden Soeharto. Karirnya cukup moncer di rezim Soeharto.

Dia pernah menjadi Asisten Pribadi Soeharto, Menteri Penerangan Indonesia, dan Deputi Kepala.

Serta menjadi Wakil Kepala Badan Koordinasi Intelijen Negara tahun 1974 – 1978.

3.Laksamana TNI (Purn.) Muhammad Sudomo
 
Sudomo lahir pada 20 September 1926. Dia adalah seorang petinggi militer yang terkenal di masanya karena jabatannya sebagai Wakil Panglima ABRI dan Pangkopkamtib.

Dalam posisi pemerintahan ia pernah menjabat sebagai Menteri Tenaga Kerja pada periode 1983–1988 dan juga sebagai Ketua DPA (1988–1998).

Meskipun bukan ahli intelijen, Sudomo pernah memimpin operasi senyap yaitu Operasi Mandala untuk membebaskan Papua dari Belanda.

Hal ini sesuai dengan seruan Tri Komando Rakyat (Trikora) yang didengungkan Presiden RI pertama Sukarno tanggal 19 Desember 1961.

Saat itu dia berpangkat kolonel dan ambil bagian dalam palagan di Perairan Maluku pada 15 Januari 1962.

Misi rahasia itu melibatkan tiga kapal, yakni KRI Harimau, KRI Macan Tutul, dan KRI Macan Kumbang.

Namun, pergerakan mereka diketahui oleh Belanda. KRI Macan Tutul pun ditenggelamkan serta menewaskan Komodor Yos Sudarso. Sudomo selamat dalam bentrokan di Laut Aru itu. [okezone]

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam
close