'Lebih baik' Orde Baru Soeharto ketimbang era Jokowi, Rocky Gerung: Era Pak Jokowi KKN paling bahaya - Konten Islam
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

'Lebih baik' Orde Baru Soeharto ketimbang era Jokowi, Rocky Gerung: Era Pak Jokowi KKN paling bahaya


KONTENISLAM.COM - Banyak masyarakat menilai jika pemerintahan Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo atau lebih dikenal dengan Jokowi lebih berbahaya dari era Orde Baru yang dipimpin oleh Soeharto.
 
Pasalnya di era pemerintahan Presiden Jokowi semakin menegaskan betapa kekuatan modal saat ini menjalar ke mana-mana menjadi oligarki.
 
Hal itu pun sangat mendominasi kehidupan politik dan ekonomi di Tanah Air.
 
"Ya itu yang sekarang lagi kita cemaskan sebetulnya. Kan seolah-olah dianggap oligarki itu hanya mengasuh Jokowi," ucap Rocky Gerung pada hari Minggu, 10 April 2022.
 
"Ternyata dia asuh juga partai-partai politik, bahkan mahasiswa juga diasuh, mahasiswa-mahasiswa yang doyan amplop," lanjutnya.
 
Tidak hanya sebatas di Jokowi, Rocky Gerung juga menyebutkan oligarki telah merebak di anak-anak dari Jokowi yaitu Gibran Rakabuming dan Kaesang Pangarep.
 
"Yang lebih serius lagi, kita jangan lupa bahwa Ubedilah Badrun justru memberi perspektif lain atau persepsi baru pada soal oligarki itu langsung pada anak-anaknya," ujar Rocky.
 
"Kini bukan lagi oligarki tapi betul-betul KKN juga, kan anak-anak Presiden itu yang dilaporkan, dan itu yang orang keingat diam-diam bahwa ternyata memang ada oligarki yang menguasai presiden, tetapi anak-anaknya juga menjadi oligarki di istana memanfaatkan oligarki besar untuk kepentingan bisnisnya," sambungnya.
 
Hal itu membuat masyarakat heran dengan bisnis kuliner yang digeluti oleh kedua anak Jokowi yang tiba-tiba meledak dan terkenal sehingga ada investor yang ingin bergabung dengan keduanya.
 
Dia memberikan contoh pada zaman Soeharto, adanya sebuah Keputusan Presiden (Keppres) yang mengatur keuntungan keluarga Soeharto dan itu sudah menjadi bagian dari politik Soeharto.
 
"Kan itu namanya melebihi dari zaman Pak Harto, zaman Pak Harto pasti ada semacam Keppres yang memberi Keuntungan pada keluarga istana dan itu semua orang tahu karena itu bagian dari politik presiden pada waktu itu, Presiden Soeharto," ucap pria lulusan dari Universitas Indonesia itu.
 
"Justru di era Pak Jokowi yang demokratis dan terbuka, bisnis keluarga itu betul jalan diam-diam dan begini kan nanti baru bisa terbuka Kalau Pak Jokowi lengser," lanjutnya.
 
Dia juga membandingkan era Jokowi dengan Orde Baru Soeharto yang memiliki “taktik” serupa tetapi tak sama.
 
"Kalau Pak Harto dari awal fair dalam arti terbuka. Semua orang bisa tahu apa yang disebut monopoli cengkeh, monopoli jeruk pada waktu itu, BPJS segala macem," tutur Rocky.
 
"Kalau sekarang diem-diem, kenapa?, karena sistem kapitalisme juga orang bisa taruh saham, tidur di situ. Tetapi orang semacam Ubedilah Badrun dan banyak orang di luar itu menganggap justru ini yang paling berbahaya karena presiden sebetulnya menabung KKN diem-diem. Nah ini yang kita cemaskan," katanya menambahkan.
 
Terakhir, Rocky mengatakan jika oligarki yang berbisnis dengan Jokowi karena memiliki tujuan untuk menyelamatkan bisnisnya di masa depan. [hops] 
Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam
close