Siswa Meninggal Saat Peragakan Penyaliban Yesus, Penonton Anggap Bagian dari Pertunjukan - Konten Islam
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Siswa Meninggal Saat Peragakan Penyaliban Yesus, Penonton Anggap Bagian dari Pertunjukan

https: img.okezone.com content 2022 04 19 18 2581525 siswa-meninggal-saat-peragakan-penyaliban-yesus-penonton-anggap-bagian-dari-pertunjukan-JJebkcnsce.jpg 

KONTENISLAM.COM -Seorang siswa di Nigeria telah meninggal saat memperagakan kembali penyaliban Yesus Kristus. Ironisnya, penonton menganggap insiden itu sebagai bagian dari pertunjukan.

Suel Ambrose, (25 tahun), seorang sarjana di Clariantian University of Nigeria di Nekede, roboh selama pertunjukan Passion of the Christ, menurut laporan surat kabar Nigeria Vanguard.

Tragedi itu dikatakan terjadi pada Jumat Agung dan orang-orang yang menonton pertunjukan itu pertama-tama mengira itu adalah "lelucon" dan bagian dari pertunjukan.

Tetapi setelah siswa itu berdarah setelah jatuh, mereka akhirnya menyadari bahwa insiden itu bukan bagian dari pertujukan dan membawanya ke rumah sakit.

"Pada saat insiden itu terjadi, semua orang berkumpul dan membawa almarhum ke rumah sakit sekolah dan kemudian, ketika kasusnya menjadi lebih buruk, dia dibawa ke Pusat Medis Federal, FMC,” kata seorang sumber kepada The Daily Star.

"Dari sana kami mendengar dia tidak bisa bertahan.”

"Awalnya ketika itu terjadi, kami pikir itu hanya lelucon, dan itu adalah bagian dari drama, ketika dia tidak bisa bangun, kami tahu itu masalah serius dan dia dilarikan ke rumah sakit," kata sumber tersebut sebagaimana dilansir Mirror.

Universitas belum mengeluarkan informasi lebih lanjut tentang tragedi itu.

Luka-luka Yesus Kristus didokumentasikan dengan baik dalam teks-teks agama dengan paku yang dikatakan telah dipalu melalui tangan dan kakinya.

Alkitab mengatakan dia ditombak oleh seorang tentara Romawi dan pingsan saat dipaksa untuk memikul salib, tetapi ada teori bahwa penyebab kematiannya muncul dari cedera yang terpisah.

Tradisi Jumat Agung dan Paskah berkaitan dengan kematian Yesus dan banyak dari apa yang kita ketahui tentang kematiannya berasal dari Injil dalam Perjanjian Baru.

Penyaliban, atau tindakan diikat atau dipaku di kayu salib, terkenal bagaimana Yesus menemui takdirnya, tetapi seorang ilmuwan sekarang percaya bahwa momen fatal itu benar-benar terjadi sebelum paku Romawi menembus kulitnya.

Dokter yang kemudian menjadi Pendeta Prof Patrick Pullicino, percaya Yesus mungkin telah meninggal sebagai akibat komplikasi dari luka bahu dan dari dibaringkan di kayu salib.

Dia mendasarkan buktinya dari Kain Kafan Turin yang kontroversial, dan khususnya dari analisis posisi bahu.

Pullciano mengatakan bahwa ketika Yesus disalibkan, peregangannya akan merusak arteri subklavia, yaitu sepasang arteri besar di dada yang membawa darah ke kepala, leher, bahu, dan lengan.

"Karena peregangan lengan kanan ini, arteri subklavia/aksilaris kanan juga mengalami peregangan, karena itu adalah satu-satunya struktur utuh yang tersisa yang menghubungkan tubuh dan lengan kanan," lapor Telegraph Pullicino.

“Pemindahan berat badan ke lengan saat inspirasi kemungkinan telah menyebabkan peregangan lebih lanjut dari arteri subklavia kanan. Mentransfer berat badan ke kaki dalam pernafasan akan membalikkan peregangan ini". [okezone]

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam
close