Bendera LGBT di Inggris, Teringat Pidato Soekarno: Amerika Kita Setrika, Inggris Kita Linggis! - Konten Islam
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Bendera LGBT di Inggris, Teringat Pidato Soekarno: Amerika Kita Setrika, Inggris Kita Linggis!

Presiden pertama RI, Soekarno. Indonesia pernah melawan PBB, Amerika Serikat, dan Inggris lewat konfrontasi politik yang dikobarkan Soekarno. Foto: IST. 

KONTENISLAM.COM - Kedutaan Besar Inggris di Jakarta membuat darah rakyat Indonesia mendidih, setelah mengibarkan bendera LGBT beberapa waktu lalu.

Sejumlah pihak tentu saja langsung melayangkan protes karena Kedubes Inggris dinilai tidak menghormati norma yang ada di Indonesia.

Namun, bisakah Indonesia kembali dihormati seperti era Soekarno, mengingat protes kita terhadap kasus bendera LGBT di Kedubes Inggris saat ini seperti dipandang sebelah mata.

Ya, Soekarno memang dikenal sebagai orang yang memiliki hobi unik: berteriak.

Walau sedang sakit sekalipun, Soekarno selalu berusaha tampil prima di depan rakyatnya.

Semangatnya bergelora, pidatonya menyulut semangat massa.

Salah satu pidato yang membuat bergidik adalah tentang perlawanannya terhadap PBB, Amerika Serikat, dan Inggris.

"Persetan dengan PBB! Amerika kita setrika! Inggris kita linggis!"

"Saudara saudara, musuh kita yang terbesar yang selalu merusakan keselamatan dan kesejahteraan Asia dan Indonesia ialah Amerika dan Inggris. Oleh karena itu, di dalam peperangan Asia Timur Raya ini, Maka segenap kita punya tenaga, punya kemauan, punya tekad harus kita tunjukan kepada hancur leburnya Amerika dan Inggris itu."

"Selama kekuasaan dan kekuatan Amerika dan Inggris belum hancur lebur, maka Asia dan Indonesia tidak bisa selamat. Oleh karena itu, semboyan kita sekarang ini ialah hancurkan kekuasaan Amerika dan hancurkan kekuasaan Inggris. Amerika kita setrika! Inggris kita Linggis! Go to hell with your aid!"

Pada 20 Januari 1965 Bung karno menarik Indonesia dari keanggotaan PBB.

Itu karena ketidakbecusan PBB dalam menangani persoalan anggotanya termasuk konflik Indonesia-Malaysia.

“Malaysia kita ganyang. Hajar cecunguk Malayan itu! Pukul dan sikat jangan sampai tanah dan udara kita diinjak-injak oleh Malaysian keparat itu," kata Sukarno saat Indonesia berkonfrontasi dengan di negara boneka bernama Malaysia.

Bagi sebagian kepala negara, langkah Bung Karno keluar dari PBB dianggap nekat.

Tapi Bung Karno membuktikan jika Indonesia mampu berdikari. Bahkan, Sukarno membentuk Converensi kekuatan baru (Converence of new emerging force/Conefo).

Conefo dibentuk Sebagai alternatif persatuan bangsa bangsa selain PBB pada 1966.

Langkah tegas Bung Karno langsung mendapat dukungan banyak negara khususnya Asia, Afrika, Amerika Selatan bahkan sebagian Eropa.

Sebagai tandingan Olimpiade, Bung Karno bahkan menyelenggarakan Ganefo (Games of the new emerging forces) di Senayan, Jakarta pada 10-22 November 1963.

Pesta olahraga itu tak main-main. Bahkan diikuti 2.250 atlet dari 48 negara Asia, Afrika dan Amerika Selatan dan diliput 500 wartawan asing.

Bung Karno yang selalu membela perjuangan bangsa-bangsa tertindas, dikenal sangat gigih membela perjuangan rakyat Palestina.

Pada 1962, ketika di Jakarta diselenggarakan Asian Games ia menolak kehadiran kontingen Israel.

Jakarta terpaksa harus menghadapi konsekuensi dari Komite Olimpiade Internasional (IOC) yang menarik diri sebagai pelindung AG IV.

Bahkan, IOC melarang benderanya dikibarkan di Jakarta. Puncaknya, Indonesia keluar dari IOC.

Setahun kemudian, Indonesia menyelenggarakan Ganefo di Jakarta, yang sukses besar dan dihadiri 48 negara. [republika]

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam
close