Chat Mahfud vs Didu, "Au ah elap" - Konten Islam
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Chat Mahfud vs Didu, "Au ah elap"

Chat Mahfud vs Didu, "Au ah elap" 

KONTENISLAM.COM - OLEH: DJONO W OESMAN

TOPIK sensi di medsos kini: Anggota TNI aktif jadi Pj kepala daerah. Sensitif, karena ingat Dwi Fungsi ABRI di Orde Baru. Topik itu jadi 'ringan' di debat Menko Polhukam Mahfud MD versus Said Didu di Twitter: "Au ah elap".

Sumber debat, ini: Kepala BIN (Badan Intelijen Negara) Sulawesi Tengah, Brigjen TNI Chandra As'aduddin ditunjuk jadi Penjabat (Pj) Bupati Seram Bagian Barat.

Itu diributkan banyak orang. Anggota TNI aktif, kok bisa jadi Pj kepala daerah? Bukankah dilarang? Khawatir, jangan-jangan mengarah ke Dwi Fungsi ABRI, jaman dulu. Dwi Fungsi ABRI intinya: Tentara masih aktif, jadi kepala daerah. Jika ditarik ke arah yang lebih jauh lagi: Negara militer.

Lalu Prof Mahfud, yang mantan Ketua Mahkamah Konstitusi, menjelaskan dasar hukumnya. Secara detail. Tapi via medsos. Dengan tulisan (kata) yang tidak diedit di sini, begini:

“TNI yg msh aktif di kesatuannya (di bawah Mabes TNI/POLRI) tak blh jd Penjabat Kepala Daerah. Tp kalau TNI/POLRI yg sdh ditugaskan di institusi di luar induknya spt. di Kemko Polhukam, BIN, BNPT, BSSN, BNN, MA, dll bs jd Penjabat Kepda. Itu ada di putusan MK (Mahkamah Konstitusi). Makanya akan sy cek.”

Tahu-tahu, Said Didu mengomentari itu di Twitter: "Au ah elap."

Hebatnya, Prof Mahfud menanggapi balik, cuitan Said. Mungkin, mengingat Said Didu mantan pejabat negara (Sekretaris Kementerian BUMN, 2005-2010). Sehingga Mahfud merasa perlu komen balik, begini:

“Mengapa au ah elap? Isi beritanya kan TNI aktif? Tp judulnya lain, seakan semua TNI/POLRI tak blh. Padahal di putusan MK disebut bhw anggota TNI/POLRI yg sdh ditugaskan institusi birokrasi ttp di luar Mabes, blh jd Penjabat. Anda tdk membaca 2 hal: 1) Isi berita; 2) Vonis MK.”

Belum ada balasan lebih lanjut dari Said, sampai Selasa (24/5) malam.

Meskipun sesama pejabat dan mantan pejabat, Prof Mahfud jauh lebih unggul banding Said. Dari segi ilmu hukum. Sebab topik bahasan, jelas masalah hukum.

Uniknya, Said sudah tahu kalah pengetahuan soal hukum lawan Mahfud, kok masih juga komentar seenteng itu.

Ternyata bukan hanya Said yang menyoal. Wakil Ketua Komisi II DPR, Saan Mustopa kepada wartawan, Selasa (23/5) mengatakan:

"Ini kan ada kekhawatiran. Misalnya, terkait anggapan yang lalu, tentang nanti lahirnya TNI-Polri masuk ke ranah-ranah sipil. Dulu ada dwifungsi, hal-hal seperti itu ada kekhawatiran kembali muncul. Hal-hal seperti ini tentu harus dihindari."

Dilanjut: "TNI aktif memang tidak boleh, polisi aktif tidak boleh. Purnawirawan yang boleh menjabat."

"Karena MK sudah memberikan pertimbangan kepada pemerintah terkait dengan penunjukan pj. Sebaiknya supaya tidak mengalami problem seperti hari ini, pemerintah sebaiknya membuat turunan dari pertimbangan MK. Dalam bentuk peraturan tertulis secara formal agar proses penunjukan ini bisa dilakukan secara transparan prinsip-prinsip demokrasinya bisa dikedepankan."

Legislator ini menyebut MK, lembaga yang pernah dipimpinan Prof Mahfud. Sedangkan, Prof Mahfud sendiri sudah menegaskan, tidak ada masalah anggota TNI aktif ditunjuk jadi pj. kepala daerah. Asalkan, ia tidak bertugas di induknya (Mabes TNI, atau jajaran. Atau Mabes Polri dan jajaran).

Kalau legislator begitu, apalagi Ormas. Yang juga menyoal itu.

Ormas menamakan diri Koalisi Masyarakat Sipil, yang terdiri atas beberapa ormas, senada, menyoal itu. Dalam rilis yang disebarkan Selasa (24/5) dinyatakan begini:

"Pada Putusan MK No 67/PUU- XIX/2021, MK mengingatkan pentingnya klausul 'secara demokratis' tersebut dijalankan. Dalam implementasinya, MK juga memerintahkan agar pemerintah menerbitkan peraturan pelaksana yang tidak mengabaikan prinsip-prinsip demokrasi, termasuk transparansi."

Balik ke MK, lagi. Atau, mungkin orang-orang yang bersuara ke pers itu tidak membaca teliti, masalah seperti yang dijelaskan Mahfud. Jika benar begitu, mereka asal omong saja. Tanpa tahu betul permasalahan.

Kendati, tren politik ke arah pelibatan TNI/Polri (aktif) agar jadi kepala daerah, seperti sengaja didorong.

Bukti, muncul juga wacana agar Kapolda Metro Jaya, Irjen Muhammad Fadil Imran menjadi Pj. Gubernur DKI Jakarta menggantikan Anies Baswedan yang akan pensiun, Oktober 2022.

Dorongan ini awalnya dilontarkan Anggota DPRD DKI Jakarta dari Fraksi Partai Gerindra, Mohamad Taufik. Lantas diikuti Anggota DPRD DKI Jakarta dari Fraksi Partai Solidaritas Indonesia, William Aditya, juga mengatakan begitu.

Tapi, tokoh yang didorong tidak bersedia. Kapolda Metro Jaya, Irjen Fadil kepada pers, Selasa (24/5) mengatakan:

"Saya tidak berminat, catat itu. Masih banyak PR yang harus saya selesaikan untuk menjaga Jakarta."

Dilanjut: "Dan saya masih ingin membantu Kapolri untuk mewujudkan Polri yang Presisi, Polri yang lebih baik. Terima kasih."

Anggota TNI/Polri aktif, didorong jadi kepala daerah. Sebagaimana zaman Orde Baru, semua kepala daerah setingkat gubernur, walikota/bupati, bahkan sampai camat dan kades, anggota ABRI aktif. Disebut Dwi Fungsi ABRI.

Dengan begitu, di zaman itu, stabilitas keamanan terjamin. Kepala daerah yang ABRI, pastinya level perwira tinggi, sudah terdidik disiplin dan tegas. Negara aman terkendali.

Kondisi itu berubah sejak era Reformasi 1998. Bersamaan jatuhnya Orde Baru pimpinan Soeharto. Membuat Dwi Fungsi ABRI dihapus. Dan, semua pihak sudah sepakat. Pihak ABRI legowo.

TNI, kemudian konsentrasi pada pengamanan negara dari kemungkinan musuh asing. Bisa diperbantukan untuk mengamankan negara, dari ancaman dalam negeri. Membantu Polri.Sedangkan, Polri konsentrasi memelihara Kamtibmas sehari-hari.

Tapi, mengapa kini ada tren balik seperti dulu? Apakah para pemangku negara menilai, bahwa kondisi politik Indonesia sekarang membutuhkan pemimpin dari TNI/Polri aktif?

Mengapa? Apa indikasinya?

Balik ke debat Prof Mahfud versus Said Didu, yang beberapa kali terjadi belakangan ini (terakhir soal LGBT) mungkin saja terkait ini. Mungkin pula, tidak.

Sehingga, meski jawaban asal-asalan Said, ia anggap perlu dilontarkan. Buktinya, Mahfud juga merasa perlu membalas komen yang asal-asalan tersebut.

Apakah di situ pusaran konfliknya? Atau ada latar belakang di balik itu? Ataukah, sekarang sudah dekat Pemilu? Sehingga perlu membentuk kubu?

Masyarakat sedang menyimak di medsos. Yang begitu transparan. Jangan lupa, rakyat pilih negeri ini aman.

*(Penulis adalah wartawan senior)

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam
close