Mendagri Singapura: Somad Dikenal Menyebarkan Ajaran Ekstemis dan Perpecahan - Konten Islam
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Mendagri Singapura: Somad Dikenal Menyebarkan Ajaran Ekstemis dan Perpecahan

Mendagri Singapura Sebut Ceramah Ustaz Abdul Somad Pengaruhi Remaja 

KONTENISLAM.COM - Menteri Hukum dan Dalam Negeri Singapura K Shanmugam kembali mengungkap alasan negaranya menolak masuk Ustaz Abdul Somad (UAS). Dia menyebut ceramah-ceramah UAS berdampak negatif bagi warga Singapura.

Shanmugam mencontohkan seorang remaja 17 tahun yang ditahan di bawah Undang-Undang Keamanan Dalam Negeri pada Januari 2020. Remaja itu menonton ceramah UAS di YouTube tentang bom bunuh diri. Dari situ sang remaja menyebut bahwa pelaku bom bunuh diri mati syahid.

"Ceramah Somad memiliki konsekuensi di dunia nyata," katanya, dikutip dari The Straits Times, Senin (23/5/2022).

Lebih lanjut Shanmugam mengungkap beberapa pernyataan keras para pendukung UAS yang diunggah di media sosial sejak penolakan masuk pada 16 Mei lalu, termasuk di Facebook. Beberapa di antaranya memberikan ancaman, namun sudah dihapus.

UAS ditolak masuk karena Kementerian Dalam Negeri (MHA) menganggap ceramah-ceramahnya membawa ajaran ekstremis dan perpecahan yang tidak diterima dalam masyarakat multiras dan multiagama Singapura. Sejak itu para pendukung UAS menyampaikan protes keras, seperti mengincar akun media sosial para pejabat, termasuk Presiden Halimah Yacob dan Perdana Menteri Lee Hsien Loong.

MHA menjelaskan alasan menolak masuk UAS dalam pernyataan yang dirilis pada 17 Mei, yakni materi ceramahnya yang dinilai ekstrem.

"Somad dikenal menyebarkan ajaran ekstremis dan perpecahan, yang tidak bisa diterima di masyarakat multiras dan multiagama Singapura," bunyi pernyataan.

Pernyataan itu juga mencontohkan ceramah UAS yang menyinggung bom bunuh diri adalah sah dalam konteks konflik Israel-Palestina dan dianggap sebagai tindakan 'syahid'.

MHA juga menyinggung soal pernyataan UAS yang menyinggung agama lain, seperti Kristen, serta menyebut non-Muslim sebagai kafir.

"Pemerintah Singapura memandang serius siapa pun yang menganjurkan kekerasan dan/atau mendukung ajaran ekstremis dan perpecahan. Somad dan teman perjalanannya ditolak masuk ke Singapura," demikian pernyataan MHA.

Sementara itu UAS mengkritik keras keputusan Singapura yang menolak dirinya masuk atau mengenakan Not to Land Notice. Dia mengajak masyarakat untuk tidak menghabiskan uang atau berbelanja ke Singapura.

Menurut UAS, dirinya datang ke Singapra karena ingin berlibur, mengunjungi berbagai tempat objek wisata, menikmati kuliner, berbelanja, dan menginap. Dia kecewa karena dilarang masuk padahal hendak mengeluarkan uang untuk kebaikan ekonomi Singapura.

"UAS ke Singapura ingin berlibur. Akan kunjungi berbagai tempat objek wisata, akan makan, menginap, belanja, mengeluarkan dana untuk kebaikan ekonomi Singapura. Tapi Singapura ternyata tolak UAS," tulis UAS, di akun Instagram.

Dia pun menilai tidak perlu lagi menggunakan uang untuk berbelanja ke Singapura.

"Hari ini kita barangkali tidak perlu gunakan uang kita untuk belanja ke Singapura," katanya, seraya mengajak masyarakat agar mengalihkan uang itu untuk wakaf, membangun pesantren.

Sumber: inews

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam
close