Natalius Pigai: Indonesia, Lihat! Ukraina dalam Penderitaan - Konten Islam
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Natalius Pigai: Indonesia, Lihat! Ukraina dalam Penderitaan


KONTENISLAM.COM - Apa yang terjadi di Ukraina telah membuat marah dunia internasional. Invasi Rusia yang dilalukan sejak 24 Februari telah menimbulkan krisis kemanusiaan yang sangat parah serta kerusakan-kerusakan.  

Tercatat sebanyak 7.533 sarana prasarana sipil, termasuk 1.499 lembaga pendidikan, 231 lembaga kesehatan, 173 pabrik dan perusahaan, sedikitnya 75 gedung perkantoran, 277 jembatan dan jembatan penyeberangan, 11 lapangan udara militer, 11 bandara dan 2 pelabuhan, serta sedikitnya 23.000 kilometer  jalan dan 32.000 meter persegi perumahan, rusak, hancur atau disita oleh Rusia.
 
Total kerugian ekonomi langsung Ukraina yang disebabkan oleh agresi Rusia sudah melebihi 600 miliar dolar AS dan terus bertambah.

Akivis HAM, Natalius Pigai dalam pernyataannya yang diterima Kantor Berita Politik RMOL mengatakan, bukan hanya kerusakan fasilitas saja, tetapi ada banyak pelanggaran yang telah dilakukan Rusia di Ukraina.

"Point di bawah ini melanggar pasal 49 Konvensi Jenewa untuk Perlindungan Orang Sipil pada Masa Perang 1949 dan pasal 85 Protokol Tambahan Konvensi Jenewa," tulisnya.

Kata Pigai, Rusia memindahkan paksa warga Ukraina, termasuk anak-anak tanpa pendamping ke wilayah yang tidak berada di bawah kendali pemerintah atau ke Federasi Rusia dan Belarusia.

Ia juga mengungkapkan pont lainnya yang terkait dengan pelanggaran pasal 51 Konvensi Jenewa untuk Perlindungan Orang Sipil pada Waktu Perang tanggal 8 Desember 1949, pasal 23 Konvensi Den Haag tentang Hukum dan Kebiasaan Perang di Darat tanggal 18 Oktober 1907, dan norma-norma  Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia, Konvensi Hak Anak dan Konvensi Eropa tentang Pelaksanaan Hak Anak.

Tokoh HAM ini menjabarkan apa yang disebutnya sebagai "laporan langsung dari Kiev tentang situasi dan tragedi kemanusiaan di wilayah Ukraina yang diduduki sementara oleh Rusia dan di wilayah lainnya yang baru direbut kembali".

Agresi bersenjata yang menakutkan dari Federasi Rusia terhadap Ukraina telah merenggut ribuan nyawa penduduk Ukraina. Selain menghancurkan infrastruktur dan merusak potensi ekonomi.

Di wilayah yang diduduki sementara, Rusia menunjuk administrator pendudukannya. Mencoba untuk melakukan apa yang disebut "referendum", memaksakan pendidikan dalam bahasa Rusia, secara paksa memindahkan wanita dan anak-anak Ukraina ke wilayah Rusia dan Belarusia serta mewajibkan pria Ukraina masuk ke dalam angkatan bersenjata Rusia.

"Situasi kemanusiaan dan evakuasi warga Ukraina, sebagaimana dilaporkan oleh Kementerian Reintegrasi Wilayah sejak 5 Maret 2022, Ukraina melalui Komite Palang Merah Internasional mengusulkan 391 koridor kemanusiaan ke Federasi Rusia untuk mengevakuasi warga sipil dari daerah permusuhan serta untuk menyediakan  bantuan kemanusiaan.  Dari 319 koridor kemanusiaan yang disetujui Rusia, hanya 153 yang benar-benar terlaksana." isi laporan tersebut.

Selanjutnya 166 koridor yang disepakati bersama tidak terjadi karena penundaan bus evakuasi di pos pemeriksaan pasukan pendudukan, pelanggaran gencatan senjata oleh Rusia, penyitaan kendaraan dengan bantuan kemanusiaan serta penangkapan pengemudi dan orang yang mendampinginya oleh Rusia."

Sampai hari ini, pihak Rusia tidak menyetujui satu koridor kemanusiaan.  Situasi paling sulit untuk  koridor kemanusiaan adalah di wilayah Donetsk, khususnya terkait evakuasi dari Mariupol dan Volnovakha.

Di Mariupol, bencana kemanusiaan meluas, banyak warga sipil berlindung di ruang bawah tanah dalam keadaan tanpa air dan makanan.

"Pada tanggal 20 April 2022 telah disepakati koridor untuk mengevakuasi perempuan, anak-anak dan orang tua dari Mariupol. Namun karena penembakan yang terus berlanjut, evakuasi tidak mungkin dilakukan sejak 21 April 2022," isi laporan itu.

Hingga 26 April 2022, sebanyak 291.635 orang telah dievakuasi, dengan banyak di antaranya menggunakan mobil pribadi.

Kementerian Dalam Negeri Ukraina mencatat 40 fakta penembakan oleh tentara Rusia dari konvoi evakuasi yang bergerak di sepanjang "koridor hijau" serta 19 fakta penembakan dari senjata ringan kendaraan sipil di jalan evakuasi mereka. Ada fakta perampasan properti yang tidak sah dari warga yang dievakuasi oleh perwakilan Federasi Rusia.

Kantor Kejaksaan Agung kemudian meluncurkan penyelidikan kriminal termasuk fakta relokasi 2.389 anak-anak dari wilayah pendudukan sementara wilayah Donetsk dan Luhansk.

Kepala Kantor Koordinasi Antar Pemerintah untuk Tanggap Kemanusiaan Federasi Rusia, Kolonel Jenderal M.Mizintsev, melaporkan, bahwa sejak 24 Februari 2022 sebanyak 1.002 429 orang, termasuk 183 lebih dari seribu anak di bawah umur dipindahkan dari wilayah Ukraina ke Krimea yang diduduki secara ilegal ke Federasi Rusia.

Di Bezimenne, wilayah Donetsk, otoritas pendudukan Rusia mendirikan sebuah kamp untuk menampung sementara warga Ukraina, yang dievakuasi dari Mariupol dan 5 wilayah selatan Donetsk lainnya.  Menurut Kementerian Dalam Negeri Ukraina, 11,1 ribu pengungsi melewati kamp ini.

Sejak 25 Februari 2022 sebagai akibat dari permusuhan dan kerusakan saluran listrik, beberapa stasiun pompa pipa air Donbass Selatan, saluran Siversky Donetsk - Donbas, serta stasiun penyaringan Donetsk berhenti berfungsi.  Ini menyebabkan kesulitan dengan pasokan air ke kota Gorlovka, Makiivka, Donetsk, Yasynuvata.  Menurut perkiraan otoritas pendudukan, akan ada cukup air yang tersedia di cadangan hanya hingga 5 Mei 2022. Oleh karena itu, otoritas pendudukan Rusia memutuskan untuk memasok air minum ke wilayah wilayah Donetsk yang diduduki sementara dalam tangki oleh  rel.

Di wilayah Ukraina yang diduduki sementara, Rusia melakukan wajib militer dan mobilisasi ilegal warga Ukraina, termasuk anak di bawah umur, ke dalam angkatan bersenjata Federasi Rusia dan formasi militer ilegal lainnya.

Pada 19 Februari 2022, pemerintah Rusia meluncurkan apa yang disebut “mobilisasi umum” di wilayah Donetsk dan Luhansk yang diduduki sementara di Ukraina.  Berusia antara 18 dan 55 tahun dimobilisasi.

Hampir 2.000 dari apa yang disebut "prajurit" dari wilayah Ukraina yang diduduki sementara telah meninggal dan lebih dari 8,3 terluka.  

Kerugian yang signifikan menyebabkan mobilisasi penduduk sipil di wilayah yang diduduki sementara di wilayah Donetsk dan Luhansk.  

"Pada 19 Maret 2022, penjajah menculik wakil walikota pertama Energodar, Ivan Samoidyuk, yang mengoordinasikan semua bantuan kemanusiaan ke kota dan menolak bekerja sama dengan Rusia.," kata laporan itu.  

Sumber: RMOL
Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam
close