Ilmuan Irak dan Jerman menemukan bekas kota yang diyakini sebagai peninggalan Mitanni Empire (15-13 SM), akibat surutnya sungai Tigris Irak, pertanda Akhir Zaman? - Konten Islam
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Ilmuan Irak dan Jerman menemukan bekas kota yang diyakini sebagai peninggalan Mitanni Empire (15-13 SM), akibat surutnya sungai Tigris Irak, pertanda Akhir Zaman?

 
KONTENISLAM.COM - Ilmuan Irak dan Jerman menemukan bekas kota yang diyakini sebagai peninggalan Mitanni Empire (15-13 SM) akibat surutnya sungai Tigris di Irak. Teringat hadits Nabi tentang mengeringnya sungai Eufrat sebagai tanda datangnya kiamat. Shollu alannabi…

***

Kekeringan Ekstrim Mengungkap Kota Kekaisaran Mitanni yang Terendam di Irak

Pemukiman berusia 3.400 tahun dengan istana dan beberapa bangunan besar bisa jadi adalah kota kuno Zakhiku, yang diyakini sebagai pusat penting Kekaisaran Mittani (1550-1350 Sebelum Masehi).

“Irak adalah salah satu negara di dunia yang paling terpengaruh oleh perubahan iklim,” jelas arkeolog Universitas Freiburg (Jerman) Profesor Ivana Puljiz dan rekan-rekannya.

"Selatan negara khususnya telah menderita kekeringan ekstrem selama berbulan-bulan."

“Untuk mencegah tanaman mengering, sejumlah besar air telah diambil dari reservoir Mosul—penyimpanan air paling penting di Irak—sejak Desember 2021.”

“Ini menyebabkan munculnya kembali kota Zaman Perunggu yang telah tenggelam beberapa dekade yang lalu tanpa penyelidikan arkeologis sebelumnya. Itu terletak di Kemune di wilayah Kurdistan Irak.”

Kekeringan ekstrim ini memungkinkan para arkeolog untuk memetakan bagian-bagian kota yang penting.
Selain istana besar yang ditemukan, mereka dapat mendokumentasikan beberapa bangunan besar lainnya: benteng besar dengan tembok dan menara, bangunan penyimpanan bertingkat yang monumental, dan kompleks industri.

“Bangunan yang besar sangat penting karena sejumlah besar barang pasti telah disimpan di dalamnya, mungkin dibawa dari seluruh wilayah,” kata Profesor Puljiz.

“Hasil penggalian menunjukkan bahwa situs tersebut merupakan pusat penting di Kekaisaran Mittani,” tambah Dr. Hasan Ahmed Qasim, ketua Organisasi Arkeologi Kurdistan.

Para arkeolog tercengang oleh pelestarian dinding yang relatif baik — kadang-kadang hingga ketinggian beberapa meter — terlepas dari kenyataan bahwa dindingnya terbuat dari batu bata lumpur yang dijemur.

“Pelestarian yang baik ini disebabkan oleh fakta bahwa kota itu hancur dalam gempa bumi sekitar tahun 1350 SM, di mana bagian atas tembok yang runtuh mengubur bangunan-bangunan itu,” jelas mereka.

Tim juga menemukan lima bejana keramik dengan arsip lebih dari 100 lempengan tanah liat runcing dari periode Asyur Tengah. Beberapa tablet bahkan masih dalam amplop tanah liat mereka.

“Penemuan ini akan memberikan informasi penting tentang akhir kota periode Mittani dan awal pemerintahan Asyur di wilayah tersebut,” kata para peneliti.

“Hampir merupakan keajaiban bahwa tablet paku yang terbuat dari tanah liat yang tidak dibakar bertahan selama beberapa dekade di bawah air,” kata Profesor Peter Pfälzner dari Universitas Tübingen.

*Sumber: http://www.sci-news.com/archaeology/zakhiku-mitanni-empire-10883.html

[VIDEO]
Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam
close