Korban Tewas Berjatuhan di Palestina, Zionis Israel Kian Membabi-buta - Konten Islam
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Korban Tewas Berjatuhan di Palestina, Zionis Israel Kian Membabi-buta

KONTENISLAM.COM - Audah Muhammad Audah (عودة محمد عودة), remaja berusia 17 tewas setelah ditembak militer rezim Zionis Israel di sebuah desa di barat Ramallah, Palestina, Jumat (3/6/2022). Selama beberapa pekan terakhir, serangan militer Israel terhadap warga Palestina meningkat drastis, dan tentara Israel secara langsung menambaki warga Palestina. Dikutip dari Palestine al-Youm, Audah Muhammad Audah merupakan warga Desa Al-Midya di barat Ramallah. Ia gugur pada Jumat 3 Juni 2022 beberapa menit setelah mengalami luka parah akibat tembakan tentara Zionis Israel. Berdasarkan laporan Bulan Sabit Palestina, Mohammad Odeh mengalami luka tembak di dada. Sementara itu, seorang pemuda Palestina berusia 29 tahun juga dilaporkan terluka sehari sebelumnya. Penyerangan militer Zionis ke Kamp al-Dheisheh di selatan Bethlehem mendapat perlawanan dari warga setempat. Ini dipicu dengan arak-arakan warga Israel dengan menghina Nabi Muhammad SAW seraya mengibarkan bendera Israel. Bentrok pecah juga mengakibatkan seorang pemuda Palestina berusia 24 tahun dilaporkan tewas selama bentrokan di distrik Ya'bad di Jenin. Bahkan tentara Israel menembak mati seorang perempuan 31 tahun oleh tentara zionis di pintu masuk Kamp al-Aroub di selatan al-Khalil. Sebuah badan hak asasi manusia yang khusus memantau pelanggaran terhadap anak-anak Palestina telah mengkonfirmasi bahwa 14 anak Palestina telah terbunuh oleh peluru Israel sejak awal tahun ini. Defense for Children International - Palestine Branch mengatakan, dalam sebuah pernyataan yang diterima oleh Pusat Informasi Palestina, hari Jumat, bahwa pasukan Israel menembak dan membunuh anak Palestina berusia 17 tahun, Audah Muhammad Audah, di Tepi Barat yang diduduki. Meningkatkan jumlah anak yang terbunuh oleh peluru pendudukan menjadi 14 sejak awal tahun. “Impunitas pasukan Israel sepenuhnya diwujudkan sebagai penargetan lanjutan anak-anak Palestina, dan masyarakat internasional tidak bisa menawarkan apa-apa selain kata-kata kosong,” kata Ayed Abu Iqtish, Direktur Program Akuntabilitas di Pertahanan untuk Anak Internasional. Dalam pernyataan yang sama, tambahnya, pendudukan akan terus menargetkan anak-anak Palestina secara tidak sah, "dengan impunitas, tanpa mencapai keadilan dan akuntabilitas yang efektif." Gerakan tersebut menekankan bahwa "bukti yang dikumpulkan secara teratur menunjukkan bahwa pasukan Israel menggunakan kekuatan mematikan terhadap anak-anak Palestina, dalam keadaan yang mungkin merupakan pembunuhan di luar proses hukum atau pembunuhan berencana." Patut dicatat bahwa tahun 2021 adalah tahun paling mematikan bagi anak-anak Palestina sejak 2014; Di mana pasukan Israel bersenjata membunuh 78 anak Palestina, menurut gerakan itu.[PIP]

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam
close