Luncurkan Sistem Baru Perekrutan Militer, India Dikepung Demonstrasi Besar-besaran - Konten Islam
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Luncurkan Sistem Baru Perekrutan Militer, India Dikepung Demonstrasi Besar-besaran

Luncurkan Sistem Baru Perekrutan Militer, India Dikepung Demonstrasi Besar-besaran 

KONTENISLAM.COM - Demonstrasi besar-besaran melanda India selama dua hari terakhir. Para pengunjuk rasa memprotes usulan pemerintah untuk memperbaiki sistem rekrutmen militer negara itu, yang menurut para kritikus dapat menyebabkan pengangguran dan membahayakan keamanan.

Reuters melaporkan, Kamis (16/6), protes pertama kali berkobar di negara bagian Bihar timur pada Rabu (15/6) dan sejak itu menyebar ke negara-negara tetangga seperti Uttar Pradesh dan Haryana. Para demonstran yang mayoritas anak muda dilaporkan telah membakar kantor partai yang berkuasa di negara itu, menyerang infrastruktur kereta api, membakar beberapa kereta api dan mobil, memblokir jalan serta menyalakan ban di jalan-jalan.

Pihak berwenang telah berusaha untuk mencegah para pengunjuk rasa dan polisi dilaporkan telah melepaskan tembakan peringatan di negara bagian utara Haryana setelah orang banyak melemparkan batu ke rumah seorang pejabat pemerintah. Saat ini tidak ada informasi tentang potensi korban.

Sementara itu, di distrik Palwal Haryana, pihak berwenang setempat terpaksa mematikan akses internet seluler selama 24 jam ke depan dalam upaya mencegah penyebaran kekacauan.

Kemarahan itu muncul setelah pemerintah Perdana Menteri Narendra Modi mengumumkan perombakan proses rekrutmen untuk 1,38 juta tentara India, yang bertujuan untuk menurunkan usia rata-rata personel militer dan mengurangi pengeluaran pemerintah.

Di bawah sistem baru, yang dijuluki 'Agnipath' (Jalan Api), pria dan wanita berusia antara 17 dan 21 akan memenuhi syarat untuk bergabung dengan angkatan bersenjata India hanya untuk masa jabatan empat tahun, dan hanya satu dalam empat rekrutan akan diizinkan kembali untuk melayani secara permanen.

Sementara itu, sistem lama memungkinkan pemuda antara 16-setengah dan 21 untuk mendaftar di tentara untuk masa jabatan minimal 15 tahun dan juga memberi mereka pensiun atas pengabdian mereka. Untuk alasan ini, wajib militer dipandang sebagai jalur karir yang menarik bagi banyak pemuda karena memberikan gaji yang stabil dan perumahan umum.

Agnipath akan membuat peluang tersebut tidak dapat diakses oleh sebagian besar pemuda India, yang sudah dihadapkan dengan tingkat pengangguran yang mengejutkan sebesar 26 persen.

“Ke mana kita akan pergi setelah bekerja selama empat tahun?" kata seorang pengunjuk rasa kepada kantor berita India ANI.

“Kami akan menjadi tunawisma setelah empat tahun mengabdi,"" ujarnya.

Sistem baru telah menyebabkan perdebatan sengit di antara calon negara yang direkrut, veteran militer, pemimpin oposisi, dan bahkan anggota partai berkuasa Modi, dan para pemrotes sekarang menyerukan pemerintah untuk membatalkan reformasi yang diumumkan.

Salah satu anggota partai BJP yang dikepalai Modi, Varun Gandhi, menulis surat terbuka kepada Menteri Pertahanan India Rajnath Singh pada Kamis, memperingatkan bahwa, di bawah sistem baru, 75 persen dari mereka yang direkrut akan menjadi pengangguran setelah kontrak empat tahun mereka habis.

“Setiap tahun, jumlah ini akan meningkat,” katanya dalam sebuah posting di media sosial.

Politisi lain telah menekankan bahwa masa jabatan empat tahun yang diusulkan untuk rekrutan baru tidak akan cukup untuk menegakkan efektivitas tentara India.

Rahul Gandhi, pemimpin partai oposisi utama, menyatakan dalam sebuah tweet bahwa, “Ketika India menghadapi ancaman di dua front, skema Agnipath yang tidak beralasan mengurangi efektivitas operasional angkatan bersenjata kita."

Pemerintah telah membela proposal tersebut, dengan alasan bahwa itu akan membawa "profil muda" yang lebih banyak ke militer India dan membawa perubahan transformasional menuju angkatan bersenjata yang lebih paham teknologi.

Sistem Agnipath dimaksudkan untuk memperkenalkan total 46.000 pemuda ke dalam kader reguler angkatan bersenjata tahun ini, di mana mereka diharapkan akan diberikan berbagai keterampilan dan pengalaman militer, disiplin, kebugaran fisik, kualitas kepemimpinan, keberanian dan patriotisme.

Sumber: RMOL

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam
close