Umar Ryoichi Mita, Keturunan Samurai yang Menjadi Penerjemah Al-Quran Pertama di Jepang - Konten Islam
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Umar Ryoichi Mita, Keturunan Samurai yang Menjadi Penerjemah Al-Quran Pertama di Jepang

 

KONTENISLAM.COM - Nama Umar Mita sangat terkenal di kalangan Muslimin Jepang. Dia merupakan bagian dari generasi pertama Jepang sekaligus ulama senior dan penyebar dakwah Islam awal di Negeri Sakura.

Abu Tariq Hijazi dalam artikel mengenai biografi dia, "Umar Mita: Japanese translator of Qur'an" dikutip dari Arabnews, menggambarkan sosok Umar Mita sebagai kebanggaan Muslimin Jepang.

Dia lahir pada 19 Desember 1892 di kota Chofu, Yamahguchi, Jepang. Ia mengganti nama lahirnya, Ryoichi Mita, menjadi Umar Mita setelah memeluk Islam. Keluarga Umar Mita berasal dari kalangan Samurai dan merupakan penganut Budha.

Mita mempelajari Islam dari Haji Omar Yamaoka, Muslim Jepang pertama yang pergi ke Makkah menunaikan ibadah haji. Setelah tahu banyak tentang Islam, Mita pun bersyahadat pada 1941 dalam usia 49 tahun.

Penerjemahan Al-Qur'an ke dalam bahasa Jepang karyanya terbit pada tahun 1972. Proses penerbitannya menghabiskan waktu yang tak singkat, yakni 12 tahun. Saat itu usianya pun tak muda lagi, yakni menuju 80 tahun.

Setelah banyak menorehkan kiprah dalam perkembangan Islam di negerinya dan meninggalkan banyak warisan bagi Muslimin Jepang, Mita menghembuskan nafas terakhir. Ia meninggal pada tahun 1976 dalam usia 84 tahun. Hingga kini, karya terjemahannya masih digunakan Muslimin Jepang.

***

VERSI LENGKAP:

Islam datang ke daratan Cina pada abad-abad sebelumnya. Kemudian diperkenalkan ke India dan Indonesia. Namun barisan utara Islam dihalangi oleh penjajahan Spanyol di Filipina pada abad ke-15. Jepang di sisi lain telah menjadi negara Buddhis.

Meskipun ada beberapa Muslim di masa lalu, Muslim pertama di zaman sekarang yang mengunjungi Jepang adalah orang Melayu yang melayani di atas kapal Inggris dan Belanda yang mengunjungi Jepang pada akhir abad ke-19. Kontak penting lainnya dilakukan pada tahun 1890 ketika Ottoman Turki mengirim kapal angkatan laut ke Jepang untuk tujuan membangun hubungan diplomatik antara kedua negara. Kapal yang disebut "Ertughrul" ini terbalik saat badai pada 16 September 1890 dalam perjalanan pulang dengan 609 orang di dalamnya, 540 di antaranya tenggelam.

Orang Jepang pertama yang pergi haji dari Jepang adalah Kotaro Yamaoka. Ia memeluk Islam setelah bertemu dengan penulis kelahiran Rusia, Abdur Rashid Ibrahim, di Bombay pada tahun 1909. Ia mengganti nama Omar Yamaoka. Dia mendapat izin dari Sultan Turki Ottoman Abdul Hamid II (21 September 1842 - 10 Februari 1918) untuk membangun masjid di Tokyo. Persetujuan diberikan dan masjid selesai dibangun pada tahun 1938.

Kehidupan komunitas Muslim yang sebenarnya di Jepang dimulai dengan kedatangan beberapa ratus pengungsi Muslim Turkmenistan, Uzbek, Tajik, Kirgistan, dan Kazakh dari Asia Tengah dan Rusia setelah Revolusi Bolshevik selama Perang Dunia I. Para Muslim ini diberi suaka di Jepang dan telah menetap di beberapa kota utama. Beberapa orang Jepang memeluk Islam setelah berhubungan dengan orang-orang Muslim ini.
Ketika umat Islam bertambah jumlahnya, beberapa masjid dibangun, yang paling penting adalah Masjid Kobe yang dibangun pada tahun 1935 (yang merupakan satu-satunya masjid tua yang tersisa setelah bencana gempa di Jepang). Saat ini ada antara 30 dan 40 masjid berlantai satu di Jepang, ditambah 100 atau lebih kamar apartemen "Musallah" untuk sholat.

Selama Perang Dunia I invasi Jepang ke Cina dan Asia Tenggara banyak orang Jepang yang memeluk Islam kembali ke Jepang dan mendirikan organisasi Muslim Jepang pertama, Asosiasi Muslim Jepang pada tahun 1953 dipimpin Sadiq Imaizumi.

Versi terjemahan Al-Qur'an bahasa Jepang dilakukan oleh Umar Mita pada tahun 1972.

Mita lahir sebagai Ryoichi Mita pada 19 Desember 1892 dalam keluarga Buddha Samurai (prajurit) di kota Chofu di Yamaguchi, Jepang.

Ia lulus dari Yamaguchi Commercial College pada Maret 1916, pada usia 24 tahun, karena kesehatannya yang buruk. Dia mengunjungi Cina dan belajar bahasa Cina. Di sana dia berhubungan dengan Muslim Cina dan menyukai cara hidup mereka. Dia terkesan karena dia tidak melihat kehidupan komunitas seperti itu di Jepang.

Pada tahun 1920, ketika dia berusia 28 tahun, dia menulis artikel "lslam in China" di majalah Jepang berjudul "Toa Keizai Kenkyu" (Jurnal Riset Ekonomi Timur Jauh). Ini adalah dampak pertama Islam atas dirinya.

Mita bertemu Haji Omar Yamaoka, Muslim Jepang pertama yang melakukan haji pada tahun 1909. Setelah kembali ke Jepang pada tahun berikutnya, Yamaoka memulai perjalanan ekstensif melintasi pulau-pulau Jepang untuk memperkenalkan dan menjelaskan Islam. Pada tahun 1912, Yamaoka menulis dan menerbitkan sejumlah buku tentang perjalanannya melintasi Arabia dan tentang haji akbar di Mekah. Pada tahun 1921 Mita kembali bertemu Yamaoka untuk belajar lebih banyak tentang Islam.

Akhirnya, Mita memeluk Islam pada tahun 1941 pada usia 49 tahun.

Pada usia 60, Mita memilih untuk mengabdikan dirinya untuk tujuan Islam dan belajar bahasa Arab. Pada tahun 1957 ia pergi ke Pakistan atas undangan dan melakukan berbagai perjalanan sehubungan dengan kegiatan dakwah. Pada tahun 1958 ia melakukan haji.

Pada tahun 1960, setelah kematian mendadak Sadiq Imaizumi, presiden pertama Asosiasi Muslim Jepang (JMA), Mita terpilih sebagai presiden keduanya.

Selama masa jabatannya sebagai presiden JMA, ia menulis buku termasuk, "Memahami Islam" dan "Pengantar Islam." Dia juga menerjemahkan buku Maulana Muhammad Zakaria Hayat-e-Sahaba (Kehidupan Para Sahabat) dalam bahasa Jepang.

Tiga terjemahan Jepang dari Al-Qur'an diterbitkan pada tahun 1920, 1937 dan 1950. Terjemahan keempat dari bahasa Arab asli diterbitkan pada tahun 1957. Tetapi semua terjemahan bahasa Jepang ini diterjemahkan oleh para sarjana Jepang non-Muslim.

Mita adalah Muslim pertama yang menerjemahkan Al-Qur'an dalam bahasa Jepang.



Pada tahun 1968, terjemahan teks selesai dan revisi pertamanya diterima oleh Asosiasi Muslim Jepang. Pada Juni 1970, Mita menyerahkan naskah yang direvisi ke Liga Dunia Muslim di Mekah. Naskah tersebut diperiksa secara menyeluruh oleh komite cendekiawan dan setelah sekitar enam bulan, karya tersebut akhirnya disetujui untuk dicetak oleh Perusahaan Percetakan Takumi Kobo di Hiroshima.

Akhirnya pada 10 Juni 1972, pencetakan terjemahan Al-Qur'an dalam bahasa Jepang selesai dan edisi pertamanya diterbitkan setelah 12 tahun upaya keras. Itu adalah kesempatan yang menggembirakan bagi Mita karena usahanya dimahkotai dengan kesuksesan pada usia 80. Dia meninggal pada tahun 1976 pada usia 84.

Allahummagfirlahu warhamhu waafiihi wa'fuanhu...

*Sumber: https://www.arabnews.com/node/411894

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam