Cerita Tak Terlupakan Penumpang Citilink yang Pilotnya Meninggal 15 Menit Setelah Take Off... Ketika Nyawa di Ujung Tanduk - Konten Islam
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Cerita Tak Terlupakan Penumpang Citilink yang Pilotnya Meninggal 15 Menit Setelah Take Off... Ketika Nyawa di Ujung Tanduk

 

KONTENISLAM.COM - Pesawat Citilink QG-307 rute Surabaya-Makassar yang terbang pada Kamis (21/7/2022) pukul 06.00 dengan membawa 171 penumpang mengalami kejadian tak terlupakan ketika pilotnya meninggal dunia dalam penerbangan 15 menit setelah take off.


***


Berikut cerita (catatan) salah seorang penumpang Citilink yang viral di media sosial (cerita menegangkan): 


Tadinya saya enggan menceritakan ini. Namun karena banyaknya teman, saudara yang menanyakan kondisi saya, maka saya tulis status ini.


Disclaimer :

Catatan ini ditulis dari perspektif pribadi, semata untuk berbagi pengalaman yang ditujukan untuk teman-teman yang terhubung melalui facebook serta tidak dimaksudkan untuk menganalisa, menghakimi atau menyudutkan pihak manapun.


Pendaratan Darurat Citilink QG 307 SUB-UPG


Saya berada dalam penerbangan QG 307 dari Surabaya menuju Makassar, Kamis, 21 Juli 2022 pukul 06:00 WIB. 


Duduk di baris ke 5, saya mulai menyadari kondisi tidak biasa tepat 15 menit setelah take off dari Bandara Juanda Surabaya saat pramugari mengumumkan dibutuhkannya penumpang yang berprofesi dokter/ paramedis dimohon untuk menemui pramugari.


Hanya dalam hitungan detik, seorang penumpang laki-laki paruh baya maju kedepan menuju cockpit, belakangan saya ketahui ia seorang dokter. Saya mencurigai, Pilot atau co Pilot mengalami gangguan kesehatan. Pesawat seperti mengurangi kecepatan, dan hanya berputar-putar diatas lautan.


Masih dalam ketidakpastian, tetiba dokter tersebut keluar dari cockpit kembali menuju kursinya di belakang. 


Sesaat kemudian pramugari mengumumkan dibutuhkan penumpang yang memiliki keahlian menerbangkan pesawat Boeing A320. 


Dalam kondisi tegang tidak ada satupun penumpang yang memenuhi panggilan tersebut hingga panggilan kedua. 

Pesawat semakin rendah dan masih berputar-putar diatas laut. Sepertinya menggunakan mode autopilot.


Saya terus melanjutkan catatan saya tentang detail kejadian tersebut per menitnya pada chat WA untuk saya kirimkan pada seorang teman. Berharap pesan akan segera terkirim setelah mendapatkan signal, setidaknya akan segera ada informasi detail kejadian pada pesawat tersebut versi penumpang.


Selanjutnya saya memindahkan dompet berisi KTP dll dari pouch ke saku celana depan kanan, serta HP di saku kiri setelah saya bungkus dengan plastik. Semua saya lakukan untuk membantu proses evakuasi jika hal buruk terjadi. Dengan kepasrahan penuh saya akhiri persiapan dengan mengucap Syahadat. 


Masih dalam ketegangan serta suara dzikir yang terdengar dari beberapa penumpang. Saya sudah bersiap menuju cockpit berbekal pengalaman memainkan game Airline Simulator jika hal buruk terjadi. Tetiba pesawat menanjak dengan cukup keras, yang belakangan diketahui pesawat dikendalikan oleh co pilot.


Sedikit ada harapan ketika pramugari mengumumkan penerbangan akan mendarat darurat di Surabaya. 


Ketegangan terus terjadi, hingga akhirnya pesawat berhasil landing (mendarat) dengan sedikit keras dan diakhiri dengan autobreak yang keras hingga banyak barang yang jatuh dari kursi penumpang. 


Gemuruh tepuktangan penumpang mengapresiasi pendaratan darurat tersebut sesaat setelah pesawat benar-benarm berhenti. 


Alhamdulillah, pendaratan darurat berhasil. Saling berpelukan, tangis, bahagia bercampur aduk dalam kabin.


Sesaat kemudian petugas medis maskapi masuk dengan membawa tandu. Menjemput pasien dari cockpit yang ternyata adalah pilot penerbangan QG 307. Sesaat kemudian kami mendengar kabar pilot tersebut dinyatakan meninggal dunia.


Selamat jalan Capt. Boy Awalia Asnil, insyaa Allah husnul khotimah. Terimakasih dan apresiasi untuk co-pilot yang bertugas.


Pengalaman tak terlupakan ini semakin menguatkan saya, bahwa maut sangat dekat dengan kita. Maka tidak ada alasan untuk menyia-nyiakannya waktu. Terus berjuang menebar kemanfaatan. 


Hidup ini ada 2 yg ditunggu:

1. Menunggu Waktu Sholat

2. Menunggu Waktu di Sholatkan


Catatan ini semoga bermanfaat buat kita semua.... bahwa ajal pasti tiba.


Kullu nafsin dzaikatul maut.


(sumber: fb)


*Cerita penumpang lain ada di detikcom: https://www.detik.com/bali/berita/d-6194371/cerita-menegangkan-penumpang-di-citilink-yang-pilotnya-meninggal

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam
close