Heboh Lagi, Duit Telkomsel di GOTO Tambah Amblas Rp600 Miliar - Konten Islam
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Heboh Lagi, Duit Telkomsel di GOTO Tambah Amblas Rp600 Miliar

Heboh Lagi, Duit Telkomsel di GOTO Tambah Amblas Rp600 Miliar


KONTENISLAM.COM - 
Investasi Telkomsel di PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk (GOTO) kembali marak diperbincangkan. Hal ini terjadi setelah munculnya pesan berantai di grup WA yang menuduh GOTO menyulap pencatatan investasi Telkomsel senilai Rp 2,1 triliun.

Si penyebar informasi dalam pesan tersebut merasa heran mengapa di laporan keuangan GoTo, investasi Telkomsel senilai Rp 2,1 triliun hanya dibukukan senilai Rp 1,47 triliun. Sisa senilai Rp 600 miliar dipertanyakan hilang entah kemana.


Tuduhan ini sendiri tidak langsung dipercaya pelaku pasar. CEO SW Indonesia, Michell Suharli bahkan menyebut paparan tersebut tidak tepat secara akuntansi.


Menurutnya, ada kesalahan yang terlalu fundamental dan tidak mungkin terjadi di emiten sekelas GoTo dan Telkom, induk dari Telkomsel. Market melihat selisih itu hanya karena soal pencatatan akuntansi.


"Paparan tersebut tidak tepat secara akuntansi, mudah-mudahan tidak menjadi fitnah ataupun sekedar tuduhan tendensius," kata Michell Suharli, CEO SW Indonesia, Selasa (12/7/2022).


Menurut Michell, informasi ini dapat ditemukan pada laporan keuangan konsolidasi GoTo tahun 2021 (audited) dan laporan keuangan GoTo periode 31 Juli 2021 yang juga telah diaudit.


Informasi ini pun dicantumkan pada prospektus GoTo sehingga bisa diakses, divalidasi dan diverifikasi kebenarannya oleh semua pihak. Yes ada yang ditutupi.


"Intinya sederhana. GoTo mencatat Pinjaman Konversi dari Telkomsel dengan Opsi Beli di bagian arus kas pendanaan pihak ketiga yang terbagi di dua pos berbeda yaitu Penerimaan Pinjaman Dari Pihak Ketiga dan Penerimaan dari Penerbitan Instrumen Keuangan Majemuk Lain-Lain ("Liabilitas Derivatif)" masing-masing sebesar Rp 1,47 triliun dan Rp 0,63 triliun, dengan total USD 150 juta atau setara dengan Rp 2,1 triliun. Saya melihat itu terang benderang di Laporan Arus Kas dan Catatan Atas Laporan Keuangan terkait," terangnya.


Dari situ tambahnya bisa dilihat tidak ada yang aneh. Nilainya tetap sama, Rp 2:1 triliun. Tidak ada Rp 600 miliar raib, menguap atau tidak jelas.


"Hanya karena melihat pos penerimaan dari pihak ketiga, dan lupa sama pos liabilitas derivatif, lalu dimunculkan informasi Rp 600 miliar menguap. Pengungkapan secara akuntansi sudah sangat memadai, hanya kita perlu lebih teliti atau lebih jujur menyampaikannya pada publik" katanya.


Informasi mengenai Liabilitas Derivatif sebesar Rp 0,61 triliun, yang telah disesuaikan nilai wajarnya pada tanggal 31 Desember 2020, terdapat pada Catatan No. 18 di halaman 5/84 di laporan keuangan GoTo tahun 2021 dan Catatan No 18 di laporan keuangan Juli 2021 halaman 623 pada prospektus GoTo.


Sementara itu, informasi mengenai pinjaman sebesar Rp 1,49 triliun, terdapat pada Catatan 20 B di halaman 5/95 di laporan keuangan GoTo tahun 2021 dan Catatan 20 B pada laporan keuangan Juli 2021 di halaman 638 prospektus GoTo.


Sementara itu, Pengamat Pasar Modal dan CEO Finsevol Consulting, Fendi Susiyanto menambahkan pencatatan yang terpisah pada dua pos yang berbeda ini dilakukan untuk mengikuti standar akuntansi yang berlaku umum, yaitu Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) No. 71 - Instrumen Keuangan, dikarenakan adanya opsi beli yang melekat pada pinjaman konversi dari Telkomsel.


"Tuduhan tendensius dan menyesatkan ini harusnya tidak perlu muncul apabila laporan keuangan dan prospektus dipelajari secara hati hati," kata Fendy.


Sumber: lawjustice

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam
close