Jenderal Dudung: Ini Era di Mana Kebohongan Dapat Menjadi Kebenaran - Konten Islam
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Jenderal Dudung: Ini Era di Mana Kebohongan Dapat Menjadi Kebenaran

Jenderal Dudung: Ini Era di Mana Kebohongan Dapat Menjadi Kebenaran  

KONTENISLAM.COM - KSAD Jenderal Dudung Abdurachman menyampaikan kuliah umum di Universitas Jambi pada Selasa (19/7).

Dudung mengungkapkan ada empat peran penting yang bisa dilakukan mahasiswa dalam menjaga persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia.

Dudung mengatakan, empat poin itu:

Pertama, mahasiswa harus menjadi agen perubahan.

Kedua, mahasiswa sebagai penjaga nilai-nilai yang terkandung dalam Pancasila sebagai pemersatu bangsa.

Ketiga, mahasiswa sebagai penerus bangsa.

Keempat, mahasiswa sebagai kontrol sosial terhadap kehidupan bermasyarakat berbangsa dan bernegara.

Eks Pangkostrad itu menjelaskan, pluralisme di Indonesia saat ini sangat rentan. Terlebih dengan kemajuan teknologi informasi.

"Ini era di mana kebohongan dapat menjadi kebenaran dengan memainkan emosi dan perasaan. Di sinilah peran mahasiswa harus menyampaikan apabila ada berita bohong atau hoaks kerena berita tersebut sasarannya kepada orang-orang yang tidak mengerti." - Jenderal Dudung

Dudung mengajak kepada para seluruh civitas akademika Universitas Jambi untuk terus menggelorakan jiwa nasionalisme dan nilai-nilai pantang menyerah serta rela berkorban.

Eks Pangdam Jaya itu kemudian memberikan salah satu tips menuju kesuksesan kepada para mahasiswa yaitu melupakan masa lalu. Sebab masa lalu tidak akan pernah kembali lagi.

Selain itu, mahasiswa selalu melakukan yang terbaik secara optimal karena apa yang kita lakukan hari ini menjadi momen sejarah di hari esok.

"Dan yang terakhir, bahwa cita-cita hanya harapan dan angan-angan. Tetapi ini harus diperjuangkan," ucap Dudung.

Setelah menyampaikan kuliah umum, Dudung memberikan tiga buah buku yang ditulisnya secara simbolis kepada Rektor Universitas Jambi Prof. Drs. H. Sutrisno, M.Sc., Ph.D.

Buku pertama berjudul 'Loper Koran Jadi Jenderal', kemudian buku kedua berjudul 'Dudung Abdurachman Membongkar Operasi Psikologi Gerakan Intoleransi' dan buku ketiga berjudul 'Super Humble'. [kumparan]

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam
close