Tak Mau Patuhi Undang-undang, Turki Blokir Media Jerman dan AS - Konten Islam
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Tak Mau Patuhi Undang-undang, Turki Blokir Media Jerman dan AS

Tak Mau Patuhi Undang-undang, Turki Blokir Media Jerman dan AS 

KONTENISLAM.COM - Dua media arus utama Barat, Deutsche Welle (DW) milik Jerman dan stasiun radio internasional AS Voice of America (VoA) milik AS telah dilarang mengudara di Turki.

Pemblokiran tersebut dilakukan Otoritas Penyiaran Turki (RTUK) setelah kedua outlet menolak untuk mendapatkan lisensi penyiaran atau mengubah situs web mereka untuk mematuhi undang-undang setempat.

Mengomentari larangan tersebut, direktur DW, Peter Limbourg, bersumpah untuk menantang langkah regulator di pengadilan.

“DW akan mengambil tindakan hukum terhadap pemblokiran tersebut,” kata Limbourg dalam sebuah wawancara dengan Financial Times, Jumat (1/7).

Limbourg mengatakan medianya telah berulang kali mencoba memberi tahu pengawas media Turki alasan mengapa tidak dapat memenuhi permintaan untuk mendapatkan izin, termasuk fakta bahwa media berlisensi di Turki diharuskan menghapus konten yang dianggap tidak pantas oleh pengawas.

Semetara itu induk VoA, Badan Media Global AS (USAGM) mengecam larangan tersebut sebagai tindakan "penyensoran" oleh otoritas Turki.

"RTUK telah membuat pilihan yang mengkhawatirkan untuk menyensor internet," kata penjabat CEO USAGM, Kelu Chao dalam sebuah pernyataan.

“Audiens di Turki berhak mendapatkan akses ke berita berbasis fakta tentang dunia di sekitar mereka. Terlepas dari serangan terbaru terhadap kebebasan pers ini, USAGM tidak akan terhalang dalam misinya untuk mendukung arus informasi yang bebas kepada orang-orang di Turki dan di seluruh dunia,” tambah Chao.

Sebelumnya pada 21 Februari, RTUK menuntut DW, VoA, dan Euronews mendapatkan lisensi siaran untuk situs web mereka dalam waktu 72 jam, mengutip peraturan 2019 yang telah sangat memperluas kekuatan pengawas media. Semua outlet berita yang ditargetkan, bagaimanapun, menolak untuk mematuhi, bersikeras bahwa persyaratan ini sama dengan penyensoran.

“Perizinan adalah norma untuk penyiaran radio dan TV, karena spektrum siaran adalah sumber daya publik yang terbatas, dan pemerintah memiliki tanggung jawab yang diakui untuk mengatur spektrum untuk memastikan digunakan untuk kepentingan publik yang lebih luas. Internet, sebaliknya, bukanlah sumber daya yang terbatas, dan satu-satunya tujuan yang mungkin dari persyaratan lisensi untuk distribusi internet adalah memungkinkan penyensoran,” kata VoA dalam sebuah pernyataan saat itu.

Sementara DW memberikan pandangan serupa tentang situasi tersebut, Euronews akhirnya menyerah pada tekanan RTUK, membuat amandemen pada situs webnya.

Pemblokiran DW dan VoA sudah menuai kecaman dari berbagai asosiasi jurnalis. Asosiasi Jurnalis Jerman (DJV), misalnya, telah mendesak Berlin untuk menekan Turki agar membatalkan larangan tersebut.

“Pengenaan larangan akses pada Deutsche Welle tidak dapat dijelaskan dengan apa pun selain kesewenang-wenangan otokrasi Erdogan,” kata Presiden DJV Frank Uberall, menegaskan bahwa DW telah menyediakan jurnalisme independen dan kritis.

Perwakilan Jerman dari Reporters Without Borders, Christian Mihr, memberikan pendapat serupa, menuduh pemerintah Presiden Recep Tayyip Erdogan berusaha untuk memperluas serangan terus-menerus terhadap media independen dengan menargetkan outlet internasional juga.

Baik DW maupun VoA telah menanggapi pemblokiran dengan memposting instruksi di akun media sosial mereka, memberi tahu pengguna cara menghindari pembatasan.

Sumber: rmol

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam
close