Tokoh Hamas Nasser Al-Din Al-Shaer Diberondong Senjata, Atas Karunia Allah Dia Selamat dan Kini Dirawat di RS Nablus - Konten Islam
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Tokoh Hamas Nasser Al-Din Al-Shaer Diberondong Senjata, Atas Karunia Allah Dia Selamat dan Kini Dirawat di RS Nablus

 

KONTENISLAM.COM - Dua orang bersenjata memberondong mantan Wakil Perdana Menteri Palestina dan pemimpin Hamas Dr. Nasiruddin Al-Shaer pada Jumat, 22 Juli 2022, di desa Kafr Qalil, selatan Nablus, Tepi Barat, Palestina.

Reporter Quds Press mengungkapkan, akibat peristiwa itu Al-Shaer dibawa ke rumah sakit untuk perawatan. Al-Shaer ditembak dengan enam peluru.

Dr. Nasiruddin Al-Shaer, mantan Wakil Perdana Menteri Palestina dan seorang pemimpin dalam gerakan Hamas, mengatakan, "Apa yang terjadi dengan dia adalah upaya pembunuhan sesungguhnya dan memenuhi syarat-syaratnya secara hukum.”

Dalam sebuah pernyataan eksklusif kepada Quds Press, Al-Shaer menambahkan bahwa dia menjadi sasaran rentetan tembakan peluru dan jika bukan karena karunia Allah, dia akan terbunuh.

Al-Shaer yang saat ini berbaring di bangsal, di ruang perawatan intensif, di Rumah Sakit An-Najah di kota Nablus, di Tepi Barat “yang diduduki” di bagian utara, merinci apa yang terjadi padanya, dengan mengatakan, “Ada dua pria bersenjata bertopeng mencegat mobil saya, saat meninggalkan desa Kafr Qalil di selatan kota Nablus, setelah saya berpartisipasi dalam acara lamaran dari seorang mantan tawanan.”
Dia melanjutkan, "Salah satu dari mereka mencoba membuka pintu mobil, dan ketika itu tidak berhasil, dia menembakkan peluru dari pistol yang dia bawa ke jendela pintu, yang tertutup, yang menyebabkannya meledak di muka saya dan segera dia menembakkan peluru lain di lutut saya.”

Al-Shaer menambahkan, "Pada saat itu, saya menyadari bahwa itu adalah upaya pembunuhan, jadi saya terus mengemudikan kendaraan, tetapi mobil pria bersenjata itu mengikuti saya, dan menghalangi jalan saya, dan salah satu dari mereka mencoba menarik saya keluar dan menculik saya, tetapi bentrokan terjadi antara mereka dengan jurnalis Nawaf Al-Amer, (dia menemani Al-Shaer di mobilnya), setelah itu mereka menembaki mobil dengan gencar, akibatnya saya terkena enam peluru di bagian kaki.”

Setelah kejadian itu, Al-Shaer mengirim pesan kepada rakyat Palestina dengan mengatakan, "Persatuan nasional bukan hanya semboyan yang kami angkat, tetapi keyakinan dan tindakan yang kami tidak menyimpang darinya, tidak mengalah, tidak segan-segan mempersembahkan darah kami, dan kami tidak akan terintimidasi oleh ancaman apapun.”

Dia menekankan "langkah darurat pertanggungjawaban para pelaku kejahatan dan mengejar mereka dengan tuntutan hukum, sah dan moral, dan ini adalah apa yang telah dijanjikan pejabat tertinggi dan kami tidak akan menyimpang darinya."

Al-Shaer menjalani operasi, yang berlangsung sekitar 4 jam, untuk menstabilkan lutut yang hancur, dan untuk menstabilkan patah tulang di lutut kedua.

Patut dicatat bahwa al-Shaer menjadi sasaran, beberapa minggu yang lalu, dari tindakan pemukulan dan penyerangan oleh anggota penjaga dan layanan keamanan Universitas Nasional An-Najah, selama tindakan kekerasan yang terakhir terhadap aksi mahasiswa dan serangannya terhadap mahasiswa yang berpartisipasi dalam aksi duduk yang diselenggarakan oleh blok Islam di depan universitas pada 8 Juni.

Al-Shaer menjabat sebagai Dekan Fakultas Syariah di Universitas An-Najah, dan merupakan asisten guru besar di Departemen Fikih dan Perundang-undangan.

Al-Shaer menjabat Wakil Perdana Menteri dan Menteri Pendidikan di pemerintahan Palestina Ke 10 dan ditahan selama dua bulan di penjara Israel. Dia juga menjabat sebagai Menteri Pendidikan dalam apa yang disebut "pemerintah persatuan" pada tahun 2007.

(Sumber: palinfo)

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam