Tuding Politik Identitas Biang Keladi Polarisasi, Kajian Politik Merah Putih: Para Pemimpin Parpol Islamophobia - Konten Islam
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Tuding Politik Identitas Biang Keladi Polarisasi, Kajian Politik Merah Putih: Para Pemimpin Parpol Islamophobia

 

KONTENISLAM.COM - Para pemimpin parpol menyebarkan Islamophobia atas tudingan politik identitas penyebab polarisasi di masyarakat.

Tidak adanya keadilan dalam penegakan hukum menjadi faktor utama polarisasi di masyarakat.

“Arah politik yang riil dimaksud oleh para pemimpin parpol itu adalah Islamphobia, artinya mereka ingin menghancurkan umat Islam,” kata Koordinator Kajian Politik Merah Putih Sutoyo Abadi kepada redaksi SuaraNasional, Sabtu (9/7/2022).

“Ketika para pemimpin parpol sudah dalam kendali remot kekuatan dari luar mereka,” ungkapnya.

Kata Sutoyo, para pemimpin parpol tidak menjelaskan dasar munculnya polarisasi di masyarakat.

“Tidak dijelaskan mengapa hal itu terjadi dan apa yang sudah dilakukan untuk mencegah polarisasi itu,” ungkapnya.

Sutoyo mengatakan, ketika para pemimpin parpol menuding politik identitas sebagai biang keladi polarisasi masyarakat.

Ini artinya para elit parpol itu telah menjadi kura-kura dalam perahu: seolah tidak tahu mengapa, padahal itu ulah mereka sendiri.

“Tapi, kini mereka mencari kambing hitam dengan menyalahkan faktor lain selain parpol dan perilaku para elitnya,” ungkapnya.

Permusuhan parpol terhadap politik identitas itu juga tidak mengherankan karena banyak elit politik memang miskin gagasan yang berpotensi menjadi diskursus baru di tengah kematian imajinasi politik saat ini yang semakin terkungkung oleh banyak jargon harga mati, ternyata otak mereka yang beku dan mati.

“Para elit parpol ini gagal atau pura gagal memahami sebuah kompleks gagasan seperti kapitalisme, sosialisme, komunisme, dan Pancasila. Para founding fathers seperti Bung Karno, Bung Hatta, dan Agus Salim, sangat terinspirasi oleh Islam sebagaimana terbukti dalam rumusan Pembukaan UUD 1945,” paparnya.

Para pendiri bangsa ini dari berbagai latar belakang suku dan agama juga telah pernah menyepakati Piagam Jakarta sebagai gentleman agreement.

“Diduga keras bahwa sebagian elit parpol penguasa masih bermain-main untuk menutup-nutupi kudeta konstitusi yang telah terjadi sejak amandemen ugal- ugalan mengubah UUD 1945,” tegasnya.

Prof. Kaelan, guru besar Pancasila UGM bahkan tegas mengatakan bahwa kehidupan berbangsa dan bernegara sudah murtad dari Pancasila, telah mengubur Pancasila di bawah kaki mereka.

Kata Sutoyo, mutu berpikir dan menggagas banyak para pemimpin parpol saat ini sangat menyedihkan dibanding mutu pikiran dan gagasan para pendiri Republik.

Saat menghadapi tantangan nasional, regional dan global yang terhubung tanpa batas.

“Justru pemimpin parpol hidup dalam tempurung hanya menjadi satelit atau budak oligarki. Wajah elit parpol seperti dungu dan terjebak mengumbar nafsu hanya mengejar uang recehan para taipan atau hidupnya terkurung dalam remote oligarki,” tegasnya.

Mungkin mereka berpikir bahwa rakyat itu juga dungu, tidak tahu apa yang terjadi di belakang mereka.

Padahal, akibat ulah mereka itulah rakyat jadi tahu apa yang terjadi selama ini.

“Mereka membentuk koalisi partai. Padahal, mereka itu berusaha membentuk koalisi hanya untuk melanggengkan kekuasaan oligarki juga. Karena rakyat juga sudah tahu, di balik koalisi itu ada oligarki yang membiayai mereka,” pungkasnya. [SuaraNasional]

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam
close