Varian Baru Mewabah, Jumlah Pasien Covid di Australia Terus Meningkat - Konten Islam
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Varian Baru Mewabah, Jumlah Pasien Covid di Australia Terus Meningkat

Varian Baru Mewabah, Jumlah Pasien Covid di Australia Terus Meningkat 

KONTENISLAM.COM - Grafik kasus Covid-19 di Australia terus mengalami peningkatan ditandai dengan lonjakan jumlah pasien di rumah sakit.

Minggu ini, sekitar 4.500 pasien dirawat karena Covid, melampaui jumlah tertinggi 5391 yang ditetapkan pada Januari, saat negara itu berada dalam cengkeraman gelombang Omicron yang mematikan.

Rata-rata, 100 pasien baru dirawat di rumah sakit setiap hari di bulan Juli dan angka itu tidak menunjukkan tanda-tanda akan mereda dalam waktu dekat.

Sudah ada pembicaraan di Victoria tentang rumah sakit umum yang didesak untuk menangguhkan program operasi elektif sehingga mereka dapat mengatasi permintaan tempat tidur.

Meningkatnya kasus dan kematian, khususnya di negara bagian timur New South Wales, Victoria, dan Queensland yang berpenduduk padat, terjadi sejak munculnya subvarian BA.4 dan BA.5 dari Omicron yang telah menyebar menjadi strain dominan.

Pakar virus mengatakan kepada 9News, keseluruhan program vaksinasi Australia berkinerja buruk sehingga menciptakan ruang bagi virus, dan subvariannya, untuk berkembang.

"Penggunaan booster suntikan ketiga yang lambat dan lubang vaksinasi yang menganga pada anak-anak berusia lima-11 tahun sangat mengkhawatirkan," kata Vinod Balasubramaniam, ahli virologi molekuler di Sekolah Kedokteran Jeffrey Cheah Malaysia Universitas Monash.

Faktor-faktor itu, katanya, membuka jalan bagi virus untuk berkembang dan menggoyahkan perisai pelindung negara itu.

Tiga dari 10 orang Australia yang memenuhi syarat masih belum mendapatkan booster ketiga, sementara hanya satu dari dua anak berusia lima-11 tahun yang mendapatkan dosis pertama, meskipun memiliki akses sejak 10 Januari.

"Jumlahnya (dalam kelompok itu) seharusnya jauh lebih tinggi," kata Balasubramaniam.

Dia menyalahkan kelelahan vaksin dan ketakutan orang tua yang tidak berdasar atas keamanan memvaksinasi anak-anak mereka untuk mereka yang lebih rendah dari statistik vaksinasi yang ideal.

Balasubramaniam mengatakan anak-anak yang tertular virus dapat menderita Covid yang lama, jadi dia terkejut begitu banyak orang tua membiarkan putra dan putri mereka tidak sepenuhnya terlindungi.

"Tingkat vaksinasi keseluruhan Australia yang sangat tinggi sebagai sebuah negara telah menciptakan rasa aman palsu yang sekarang menghambat program booster," katanya.

Balasubramaniam memperkirakan virus corona akan terus bertahan selama bertahun-tahun yang akan datang, kecuali dunia melakukan vaksinasi secara serentak, sehingga mengurangi kemampuan Covid-19 untuk berevolusi.

Saat ini, banyak negara di Afrika memiliki populasi yang tidak divaksinasi atau hanya dengan satu dosis.

"Setiap kali ditularkan dari satu orang ke orang lain, (virus) terus-menerus membuat salinan dirinya sendiri dalam jumlah yang sangat besar," kata Balasubramaniam.

"Dan ketika itu terjadi, kemungkinan mutasi sangat tinggi," katanya.

Subvarian BA.4 dan BA.5 adalah contoh dari mutasi tersebut.

"Relaksasi pembatasan masker dan isolasi juga meningkatkan tingkat penularan masyarakat," kata Balasubramaniam.

BA.4 dan BA.5 dipercaya lebih menular daripada varian sebelumnya dan tampaknya mampu menghindari kekebalan dari infeksi sebelumnya dan vaksinasi penuh.

Meskipun demikian, para pejabat mengatakan orang-orang yang divaksinasi lengkap jauh lebih kecil kemungkinannya untuk menderita penyakit parah atau berisiko dirawat di rumah sakit, jika terinfeksi oleh dua varian baru tersebut.

Sumber: rmol

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam