[BREAKING] Pemimpin Al Qaeda Ayman al-Zawahiri tewas oleh serangan rudal pesawat drone AS di Afghanistan - Konten Islam
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

[BREAKING] Pemimpin Al Qaeda Ayman al-Zawahiri tewas oleh serangan rudal pesawat drone AS di Afghanistan

 

KONTENISLAM.COM - Pemimpin Al Qaeda Ayman al-Zawahiri tewas oleh serangan udara AS di Afghanistan, Presiden AS Joe Biden telah mengkonfirmasi.


Berbicara dari balkon di Ruang Biru Gedung Putih, Biden mengatakan dia mengizinkan serangan yang menewaskan orang yang merupakan salah satu dalang serangan teror 9/11.


Biden mengatakan Afghanistan "tidak akan pernah lagi menjadi tempat perlindungan teroris" setelah AS melakukan serangan hampir setahun setelah pasukan AS menarik diri dari negara itu.


Al-Zawahiri berada di balkon sebuah rumah persembunyian di pusat kota Kabul ketika dia terbunuh oleh dua rudal yang ditembakkan dari sebuah pesawat tak berawak (drone) pada Minggu (31/7/2022) pagi.


FBI telah menawarkan hadiah $25 Miliar (£20m) untuk "informasi yang mengarah ke penangkapan atau penghukuman" dari pemimpin al Qaeda berusia 71 tahun itu, yang kematiannya merupakan pukulan terbesar bagi al Qaeda sejak pendirinya Osama bin Laden dibunuh oleh pasukan khusus AS pada 2011.


Operasi untuk membunuh al-Zawahiri direncanakan berbulan-bulan, menurut seorang pejabat senior pemerintah AS.


Biden pertama kali diberitahu tentang rencana operasi untuk menangkap pemimpin al Qaeda pada 1 Juli tahun ini.


Tapi itu jauh di awal tahun ketika intelijen menyarankan bahwa istri dan anak-anaknya telah pindah ke Kabul. Dia dan keluarganya diyakini sampai saat itu bersembunyi di Pakistan.


Keluarga itu berada di sebuah rumah persembunyian di mana, kata pejabat AS, Zawahiri akhirnya terlihat juga.

Dia diawasi selama beberapa bulan dan pola hidupnya dicatat. Dia tidak pernah meninggalkan rumah tetapi menghabiskan waktu di balkon di mana dia akhirnya terbunuh.


Biden memberi tahu orang-orang AS tentang serangan pesawat tak berawak dari balkon di Ruang Biru Gedung Putih saat ia tetap diisolasi di kediaman sementara ia terus dites positif COVID-19.


Juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid telah mengkonfirmasi bahwa serangan itu terjadi dan mengutuk keras itu, menyebutnya sebagai pelanggaran "prinsip-prinsip internasional".



Berbicara pada 31 Agustus 2021, setelah pasukan AS terakhir meninggalkan Afghanistan, Biden mengatakan AS tidak akan berhenti berjuang melawan terorisme di negara itu atau di tempat lain.


"Kami akan mempertahankan perang melawan terorisme di Afghanistan dan negara-negara lain," katanya.


"Kita tidak perlu melakukan perang darat untuk melakukannya."


Meninjau serangan yang akhirnya terjadi 11 bulan kemudian, Biden mengatakan pada saat itu: "Kami memiliki apa yang disebut kemampuan over-the-horizon, yang berarti kami dapat menyerang teroris dan target tanpa sepatu bot Amerika di darat - atau sangat sedikit, jika diperlukan." (Sumber: SkyNews)

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam
Menyalin
close