Jadwal Waktu Shubuh Kemenag Sudah Benar... Ini Hasil Pusat Riset Antariksa LAPAN - Konten Islam
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Jadwal Waktu Shubuh Kemenag Sudah Benar... Ini Hasil Pusat Riset Antariksa LAPAN

 

KONTENISLAM.COM -  Waktu Shubuh Kemenag sudah benar.. tidak perlu diperpanjang

Ini hasil riset Kepala Lapan (sekarang dilebur BRIN), orang yang paling tahu tentang pergerakan planet dan langit di Indonesia.

______

Posted on 4 Agustus 2022 

Lagi, Pengamatan di Timau Membuktikan Jadwal Shalat Shubuh Sudah Benar

Oleh: Thomas Djamaluddin
Profesor Riset Astronomi Astrofisika, Pusat Riset Antariksa, BRIN
Anggota Tim Unifikasi Kalender Hijriyah, Kemenag

Masalah waktu shalat shubuh masih jadi kebingungan masyarakat karena adanya pendapat yang menyatakan bahwa jadwal shalat shubuh dianggap terlalu awal. 

- Pada awal 2000-an ada kelompok Qiblati yang menganggap waktu shubuh terlalu awal dari sudut pandang dalil. Mereka beranggapan mestinya fajarnya lebih terang lagi. 

- Kemudian sekitar 2017 peneliti dari Uhamka mengemukan data bahwa waktu shubuh mestinya lebih siang berdasarkan data SQM (Sky Quality Meter). 

- Pada 2021 Muhammadiyah mengubah jadwal waktu shalat shubunya mundur 8 menit. Benarkah waktu shubuh terlalu awal?

Sejak 2010 saya sudah menjelaskan bahwa dari segi dalil syar’i maupun logika astronomi, jadwal shalat oleh Kementerian Agama sudah benar. 

Kemudian dijelaskan pula potensi polusi cahaya mengganggu data SQM oleh Tim Uhamka yang menyimpulkan waktu shubuh lebih siang. 

Untuk menguji kebenaran waktu shubuh, Tim Kementerian Agama melakukan pengukuran di Labuan Bajo dan menyimpulkan bahwa waktu shubuh sudah benar. Fajar sudah muncul pada saat posisi matahari -20 derajat. 

Bukti lebih meyakinkan disajikan dari pengukuran awal fajar dari berbagai tempat oleh mahasiswa program doktor UIN Semarang yang saya bimbing. Disertasinya tentang pengaruh polusi cahaya pada pengukuran awal fajar. Bukti paling nyata ditunjukkan dengan membandingkan data dari Banyuwangi yang minim polusi cahaya dan dari Semarang yang terpolusi cahaya. Semuanya menunjukkan bahwa pada posisi matahari -20 derajat fajar shadiq telah muncul. Jadi, jadwal shalat dari Kementerian Agama sudah benar

Riset Terbaru 28 – 29 Juli 2022 

Untuk lebih memberikan keyakinan publik, Kementerian Agama bekerjasama dengan Pusat Riset Antariksa BRIN pada 28 – 29 Juli 2022 melakukan pengamatan di kawasan Observatorium Nasional Timau di Kupang. 

Langit Timau sangat cerah pada musim kemarau dan masih sangat gelap. Jauh dari polusi cahaya. Tim melakukan pengukuran dengan menggunakan empat alat utama, yaitu dua SQM dan dua kamera perekam citra ufuk timur.

Langit Timau sangat gelap, jauh dari polusi cahaya, sehingga galaksi Bimasakti terlihat dengan jelas.
Pada citra pukul 04.42 dan 04.38 WITa di bawah ini ada planet Venus yang cukup terang. Posisi Venus (Bintang Timur) bisa menunjukkan posisi ekliptika (posisi di langit tempat matahari dan planet-planet). Pada kedua citra tersebut terlihat fajar kadzib (cahaya zodiak) menjulang di sepanjang ekliptika, yaitu dari posisi Venus (bintang terang di sela pepohonan) ke arah kiri atas.

Pada citra pukul 04.42 WITa atau posisi matahari -19 derajat ternyata di ufuk timur sudah terlihat cahaya merah. Artinya, pada posisi matahari -18 seperti jadwal shalat yang digunakan Muhammadiyah, fajar merah akan semakin terang. Jadwal shubuh pada posisi -18 terbukti sudah terlalu siang.
Bagaimana dengan citra sebelumnya? Ternyata pada pukul 04.38 belum ada cahaya merah tersebut. Diduga fajar shadiq (fajar penentu awal shubuh) sudah muncul dengan cahaya putih yang membentang di ufuk timur pada pukul 04.38 WITa atau posisi matahari -20 derajat. Namun karena di ufuk timur banyak pepohonan, munculnya fajar yang cahaya putih tersebut tidak teramati dengan jelas.

Pada posisi matahari -19, di ufuk timur sudah terlihat fajar berwarna merah di sela-sela pepohonan. Garis menunjukkan ketinggian Venus 3,2 derajat

Pada pukul 04.38 WITa posisi matahari -20 derajat. Diduga saat itu sudah ada fajar di ufuk, namun sebagian besar terganggu oleh pepohonan.
Untuk memastikan kemunculan fajar shadiq, data SQM (gambar di bawah) memberikan informasi yang sangat akurat. Waktu pengamatan sudah dinyatakan dengan posisi matahari. Pada saat setting peralatan, data masih berfluktuasi karena pergeseran alat (data menaik karena alat tertutup atau tergeser ke arah yang lebih gelap) dan gangguan cahaya sekitar (data menurun karena ada lampu hp yang menyala). Setelah itu kurva cahaya menurun secara lambat. Itulah ciri cahaya fajar kadzib atau cahaya zodiak. Penurunan akibat cahaya fajar kadzib bisa dinyatakan dengan fungsi liner.

Fajar shadiq atau fajar astronomi dicirikan dengan kemunculan cahaya yang makin terang dengan cepat. 

Di kurva cahaya, kemunculan fajar shadiq dicirikan dengan mulai menurunkan kurva meninggalkan fungsi linier. Itu terjadi pada posisi matahari -20 derajat. 

Jadi, data pengukuran dari kawasan Obsrvatorium Nasional Timau, sekali lagi membuktikan jadwal shalat shubuh dari Kemenag sudah benar.
*Sumber: https://tdjamaluddin.wordpress.com/2022/08/04/lagi-pengamatan-di-timau-membuktikan-jadwal-shalat-shubuh-sudah-benar/
Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam