Kronologi Sementara Kasus Kematian Brigadir J, Versi Komnas HAM - Konten Islam
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Kronologi Sementara Kasus Kematian Brigadir J, Versi Komnas HAM

Kronologi Sementara Kasus Kematian Brigadir J, Versi Komnas HAM 

KONTENISLAM.COM - Ketua Komisi Nasinal Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) Ahmad Taufan Damanik mengungkap pihaknya mengantongi kronologi sementara sebelum penembakan yang menewaskan Brigadir J di rumah dinas Irjen Ferdy Sambo.

Taufan menyebut, dengan menggunakan seragam polisi, Ferdy Sambo terlihat mendatangi rumah pribadinya yang berada di Jalan Saguling, Duren Tiga bersama satu ajudannya, pada Jumat (8/7/2022) sekitar pukul 15.28 WIB.

Hal tersebut, kata Taufan, didapatkan berdasarkan keterangan berbagai pihak yang telah Komnas HAM periksa dan CCTV atau kamera pengawas.

"Masuk itu pak Sambo dengan krunya tadi ke dalam rumah, dan menuju ruang istirahatnya. Kemudian 2 atau 4 menit masuklah rombongan ibu PC, di situ ada Bharada E, Yosua, ada ART dan beberapa orang mendampinginya," kata Ahmad Taufan Damanik, saat diskusi virtual, Jumat (5/8/2022).

Tak lama Sambo masuk ke rumahnya, sekitar pukul 15.30 WIB sang istri beserta para ajudan, termasuk Bharada E dan Brigadir J tiba di rumah pribadinya setelah melakukan perjalanan dari Magelang.

Lalu, kata Taufan, mereka melakukan tes PCR di halaman belakang rumah.

Dalam rekaman CCTV terlihat mereka melakukan tes PCR satu persatu, termasuk Putri, Bharada E dan Brigadir J. Tes PCR selesai sekitar pukul 16.07 WIB.

"Kemudian 2 atau 4 menit (setelah kedatangan Sambo) masuklah rombongan ibu PC, di situ ada Bharada E, Yosua, ada ART dan beberapa orang mendampinginya. Dan orang-orang sedang bekerja di rumah itu, jadi mereka pada nurunin barang, Yosua dan Bharada E nurunin barang, mereka beres-beres, ibu PC PCR, jadi PCR di belakang rumah, di rumah pribadi," ucapnya.

Setelah melakukan tes PCR, Taufan menyebut bahwa pada pukul 16.31 WIB para ajudan termasuk Bharada E dan Brigadir J berkumpul bersama dalam keadaan santai.

Pada saat itu juga, kata Taufan, Brigadir J menelpon kekasihnya.

"16.31 WIB (Vera) bertelpon ke Yosua, dia mendengar waktu Yosua menjawab itu ada suara orang tertawa-tertawa, jadi Yosua itu lagi kumpul-kumpul dengan temannya, biasa kan, sambil menunggu bosnya ini berkemas ke rumah dinas," ucapnya.

Setelah itu, pada pukul 17.01 WIB rombongan istri Ferdy Sambo meninggalkan rumah pribadi untuk menuju ke rumah dinas Sambo yang berjarak sekitar 700 meter.

"Kira-kira jam 17.01 WIB atau berapa, mereka naik ke mobil, kelihatan juga, menuju ke rumah dinas itu yang kita sebut sebagai TKP," katanya.

Tak lama, Ferdy Sambo nampak keluar dari rumah pribadi dan pergi berlain arah dengan rombongan istrinya.

"Ga berapa lama, berapa menit kemudian pak Sambo keluar juga menuju tempat lain," kata Taufan.

Namun, berdasarkan hasil CCTV, mobil Sambo kembali memutarbalik karena diduga mendapat telepon dari istrinya terkait peristiwa penembakan itu.

"Tetapi baru berapa menit dia berjalan, dalam CCTV itu berhenti, nah kemudian berbalik mobilnya itu, CCTV ga bisa menjelaskan apa-apa, tapi hanya keterangan penyidik yang menyatakan bahwa katanya dia menuju rumah dinas itu karena ditelpon oleh istrinya ada kejadian itu, itu versi dia," ucapnya.

Selanjutnya, istri Ferdy Sambo nampak pergi meninggalkan rumah dinas dan kembali ke rumah pribadi.

Sampai di sana, kata Taufan, istri Kadiv Propam nonaktif itu terlihat menangis.

"Enggak berapa lama keliatan lagi CCTV si ibu PC kembali lagi ke rumah pribadi, nampak wajahnya seperti menangis, didampingi ada satu dua orang yang di belakangnya," katanya. [sindonews]

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam
close